Living with less Series: #lesstagram

16.19

Beberapa bulan terakhir ini, saya sering dilanda migrain, badan gak enak, gampang lesu, mudah terserang penyakit, kirain kenapa taunya saya bokek.

*oke penonton silakan ketawa*

Nggak sih, nggak juga. ukuran banyak sedikit harta itu relatif sih, cuma emang kalo misqin absolut aja sifatnya :)). 


Sekarang serius.. 
Saya pingin ngeluh, kalau akhir-akhir ini setiap buka sosial media isi kepala saya tuh rasanya penuh, bising dengan argumen dan rasanya kok gampang bikin naik darah, sebentar bentar marah, sebentar bentar block, sebentar bentar unfollow. 

Aduh, kok gini banget main sosial media aja? 
Disadari atau nggak, sosial media apalagi instagram sangat menyita waktu dan perhatian kita. (kita? saya aja deh biar kesannya gak nuduh). Informasi bertebaran, dari kotak postingan dan stories aja kenyang mata saya melihat gaya hidup, model fashion, urusan dandan make up dan skincare sampe urusan dapur rumah tangga orang aja bisa diekspose disini. 

Semuanya berseliweran, bertebaran dan mau diserap, gimana gak ambyar you punya otak nad? 

Selain isi kepala yang rasanya penuh, waktu rasanya jadi menciut, susah banget rasanya mau fokus. ketik satu kalimat di email disela scroll instagram si artis anu, 15 menit terbuang. lanjut ketik kerjaan lain ada notifikasi si traveller anu yang lagi jalan-jalan di Jepang, pake baju lucu dari onlineshop anu, eh kok bajunya lucu, buka marketplace, click buy, click pay. 

Eh loh, bajunya dibeli, eh loh.. harganya 500 ribu, eh loh, kan gajian masih lama? 
muter aja terus disitu gak selesai selesai. 

Terus setelah itu apa? 
Merasa miserable karena kerjaan gak ada yang beres, waktu yang dihabiskan sama tapi kok gak produktif.
Merasa bersalah dan gak happy karena jadi belanja dan pas barangnya dateng gak sesuai bayangan dan sebenernya aku gak pengen-pengen banget juga sih. 

Kusut ya? 

Akhirnya setelah merasa kok ya gak enak terus terusan kayak gini saya mencoba untuk mundur sebentar, tarik napas dan memcoba membatasi diri bergaul dengan Instagram. duh monmaap nih bu Insta, saya anaknya masih lemah, dan kadang masih pengen pamer, jadi insted of langsung jadi biksu yang gak menjamah urusan dunia sama sekali, aku baru sanggup mencoba ngurangin dulu aja ya. 

Yang pertama dilakukan: Membuat Pengingat 

Dari profile akun intagram kamu, coba geser ke kanan, ada tab seperti ini, silakan klik 
"Your Activity"



Setelahnya kamu akan menemukan display dengan  tabel seperti ini; kamu bisa klik "Set Daily Reminder" dan bisa atur seberapa banyak waktu yang mau kamu habiskan bersam Instagram setiap harinya; 

saya memberi batasan 1 jam untuk diri sendiri. 


Setelah settingan ini disimpan, secara otomatis instagram akan kasih saya pengingat tiap harinya kalau saya udah 1 jam mainan instagram (secara akumulatif ya) 
prakteknya gimana? sulit (Ketawa dulu ah yang kenceng....) 

di minggu-minggu pertama, jam 9 pagi aja saya udah diingetin sama mbak Instagram, 

"Bu, masih pagi udah ngabisin 1 jam aja deh dimari.. cucian aman buuuu?" 

tuh liat aja diatas bar nya yang paling rendah cuma hari minggu sisanya mah ambyar banget main instagram terus. 

Sampe setelah minggu ke 2 saya ingat, akhirnya bisa juga mainan instagram kurang dari 1 jam dalam sehari ketika remindernya baru muncul menjelang jam tidur malam. HORE!



dengan punya ukuran gini saya jadi lebih aware, Setelah beberapa minggu coba ngurangin instagram (secara khusus) dan sosial media secara umum hasilnya apa buk? nih aku kasihtau: 

1. Isi kepala lebih lega, mata gak terlalu lelah karena jadi punya kesempatan liat hal lain selain layar handphone, ngurangi julid juga sih rasanya. 
2. Hidup rasanya lebih Zen, gak cukup kepo untuk nyari tau drama apa di sosial media. disadari atau nggak, jelang pemilu gini banyak banget postingan toxic dari black campaign. kalo orang-orang super rusuh ini lagi berantem rasanya macem dunia mau selesai besok, perkara tempe tipis aja bisa bikin ribet satu negara. kusut. Padahal mah ya, kalo kamu jalan-jalan semuanya baik baik aja. mamang tempe juga masih ceria-ceria aja jualan di pasar sana. jadi sebenarnya masalahnya apa sih? 
3. lebih produktif dan gampang konsentrasi. kerjaan cepet kelar, gak dibawa pulang ke rumah. waktu main sama anak pun rasanya jadi lebih lega. 
4. Mindful content, karena saya tau saya punya waktu sedikit di Instagram saya pun jadi lebih memperhatika konten yang saya anggap ada manfaatnya dibanding cuma liatin konten sampah, akun gosip, hate speech etc etc. root of the evil emang kelamaan mantengin mereka doang tuh. 
5. PALING PENTING: HASRAT BELANJA ONLINE MENURUN *Tebar-tebar confetti ke udara* 

huwooow! 

Eh btw, ini gak bisa disamaratakan di setiap orang ya, mungkin ada orang-orang yang pekerjaannya sangat erat dengan sosial media, jadi mau nggak mau on daily basis mereka mantengin berjam-jam, balik lagi sih ke individu nya. kontrol kan ada di kamu, jadi silakan pilih dan penuhi timeline dengan konten baik, berkualitas dan ada manfaatnya. biar gak mumet gituloh.

Sekian share pengalaman ibuk, semoga bisa ada manfaatnya dan jadi oase sejenak dari dunia sosial media yang bising ini. kalo mau coba atau udah punya pengalaman sejenis boleh loh di share disini. 

@noninadia out. 



You Might Also Like

0 comments