Cerita The Harsya's: Ketika Kami Bertukar Peran

15.42

Hai,
Kenalan lagi boleh nggak? Udah lama ya saya nggak nulis dan cerita tentang kehidupan kami di blog ini (ye emang udah lama gak nulis blog kaleee nad!) hahahaha iya maap.

Aku tuh sibuk banget ngalah-ngalain mbak Dian Satro yang punya 8 kontrak film dan 8 nominasi piala citra. Beneran! (muntah kelabang)

Ok Kenalan:
Hai Semua, saya Nadia. Ibu satu anak (berencana nambah) dan istri satu suami (belum berencana nambah). Kegiatan saya setiap hari adalah emak-emak yang jugling antara pekerjaan kantor, pekerjaan rumah, ngejar commuterline naik ojek ke stasiun terdekat dan berkutat dengan deadline, angka, report, review dokumen dan closing (blahhh..) intinya saya adalah tim ibu bekerja di kantor.

Sejak lulus kuliah lebih dari sepuluh tahun lalu (buset lama!) saya belum pernah berhenti kerja kantoran, pernah sih, waktu cuti melahirkan. Tapi gak diitung ya? Saya lumayan kenyang bekerja baik dengan ikhlas, setengah ikhlas, maupun 100% ngomel dan gak cinta sama apa yang saya kerjain di kantor. (Hey! I admit life is suck sometime, right?). Kadang saya masih mimpi pengen jadi ibu rumah tangga aja, ngurusin anak, ngangetin sayur, dasteran dan memastikan rumah, beserta penghuninya selalu prima.

Tapi kayaknya untuk sekarang masih belum kesampean :’)


Sekarang kenalin, Suami saya, Agung Harsya. Kami biasa panggil dia Babeh. Sejak dia brojol dari kandungan emaknya. Dia udah cinta bola, bahkan lebih cinta bola daripada cinta istrinya, untung cintanya sama anak kami gak tergantikan. Awas aja!
Sejak kami pacaran dulu, dia gak pernah dateng malem mingguan karena setiap malam minggu PASTI ada pertandingan bola,  Kecuali pas resepsi nikahan kami, waktu itu malam minggu. Kalo dia gak muncul juga gara-gara nonton bola mah udahlah gw bakar aja lah itu stasiun TV yang nayangin!

Sejak SMP Agung Harsya udah tau mau jadi apa: Pemain Bola Eh, tapi kenyataan berkata lain, ternyata dia gak jago-jago amat main bolanya, waktu itu PSSI diminta milih antara dia atau Bambang Pamungkas, ya PSSI pilih Irfan Bachdim lah!

Walaupun patah hati, babeh udah tau dan memilih jalan hidupnya; Jadi Wartawan bola.
Saya bersaksi gak ada orang seberuntung dia ketika memilih pekerjaan, sebelum oom Rene Suhandono berkoar-koar soal passion dia udah memutuskan, gak mau ngerjain yang lain yang gak ada hubungannya sama bola. Ketika kids jaman now masih galau mau jadi apa, umur 10 tahun Agung Harsya sudah bikin analisa SWOT untuk tim yang bertanding di piala dunia 1990. Lalu dimuat di majalah Bobo :’)

Ok fast forward ke saat ini, Agung Harsya dapat semuanya, Pekerjaan yang dia suka, bayaran yang cukup untuk menghidupi kami bertiga, dan Kerja dari rumah  menghabiskan waktu lebih banyak sama anaknya.

Tolong kasihtau dimana adil itu berada :’)

Oke dengan kondisi saya harus bekerja di kantor, dengan jam kerja strict yang kalo telat 10 menit aja diminta bikin laporan:


“kamu telat kenapa?”
“tadi ada Sapi ngamuk di Sudirman pak!”
“kenapa sapinya gak kamu suruh ntar aja ngamuknya, kan kamu telat jadinya!”
 (kzl yak?)


Karena Babeh bekerja dari rumah selama koneksi internet ok dengan waktu lebih fleksible, kami semacam bertukar peran. Babeh jadi orang yang lebih paham urusan rumah, memastikan logistik selalu tersedia, memastikan listrik, mesin air, gas etc etc selalu lancar. Ketika Arwen masih di Daycare, PIC antar dan jemputnya adalah babeh.

Ngurusin anak? Gampil! Sejak Arwen masih bayi babeh udah canggih mandii, suapin makan, pokoknya dia Cuma gak bisa netein aja.  Kalo anaknya lagi rewel?  jajanin eskrim aja :’)

Arwen usia seminggu, ketika ibuk yang sudah 3 malam begadang butuh pijet 


Saya nggak berhenti bersyukur, karna gak jarang saya dengar cerita tentang stereotyping kalo suami dan ayah “cuma” bertugas cari duit. Urusan rumah, anak, dll biar ibu yang ngurusin aja. SE-MU-A-NYA. Wah, kalo gitu mah saya bisa gila. Salut untuk ibu-ibu yang bisa mengurus semua itu tanpa bantuan suami. Saya nggak bakalan sanggup.

Terimakasih ya Babeh, sudah menjadi patner yang sangat supportif :-*

Terus,apa sih minus point bertukar peran ini?
Sejujurnya gak ada karena aku seneng bisa kelayapan dan memstikan anak selalu aman bersama babehnya. Tapi, kan kami gak bisa mencegah orang berfikir dan mengutarakan pendapat ya?

Untuk sebagian orang apalagi kalau generasi orangtua kita yang masih sangat konvensional, stereotip yang benar adalah ayah bekerja di kantor, ibu mengasuh anak dirumah. Di situasi kebalik kami kadang kadang hal ini suka jadi pertanyaan, sampai seorang Bude pernah bertanya kepada saya:

“Suami kamu dirumah aja sih? dia gak kerja dan gak nafkahin kamu ya?”
“.....”
“Hahahahahaha nggak bude, dia duitnya banyak banget, bisa buat beli klub bola, tapi karena aku hobi kelayapan, aku masih belum bisa resign dari kerjaanku, nanti alesan kelayapannya apa?”
:’)

Oke, sebenernya apa sih nad yang mau lo sampaikan di postingan ini? Sejujurnya postigan ini saya dedikasikan kepada suami-suami, untuk tergerak bisa berbagi tugas dengan istri, ibu dari anak-anak kalian. Waktu saya cuti melahirkan, saya sempat mengalami 40 hari dirumah, rutinitasnya muter antara urusin anak, pekerjaan rumah, dan bekerja di dapur. Saya nggak sanggup melakukan semua itu sendiri tanpa merasa diremehkan aktualisasi dirinya (shame Nadia, shaaaaame..)  

Iya sih, bapak-bapak pasti capek ya seharian kerja di kantor. Tapi percayalah sedikit support, akan mencerahkan hari istri dan ibu yang seharian lelah di rumah. Offer some help. Gantian ajak main anak, or takeover diapers duty would be a nice gesture.

They’re super awesome!
Sejujurnya iri dengan istri-istri mereka :’)

Saya percaya, anak yang berkepribadian “utuh” di masa depan adalah anak yang mendapatkan cukup cinta dari kedua orang tuanya. Kedua orangtua yang hadir sepenuh tubuh dan segenap jiwa.

Oh, satu lagi, saya ingin mendedikasikan postingan ini juga kepada semua Ibu-ibu dan para Istri, its oke to feel tired and overwhelmed. Mintalah bantuan ketika kewalahan. Saya masih terus belajar di usia pernikahan kami  yang seumur jagung ini bersama suami, ini tips yang bisa saya kasih ketika sama-sama berperan menghadapi urusan rumah:

1.       Communicate!
Ask nicely, karena sesungguhnya suami bukanlah dukun atau mr.Oz yang bisa baca pikiran. Mungkin ibu-ibu mengharapkan mereka “sadar diri” ketika lihat istrinya kerepotan. Percayalah itu imposibruuu..

2.       Don’t Expect Perfect
Mungkin sebenernya suami sudah mau bantu, sudah merelakan waktu nya yang lagi enak-enak main PS untuk gantiin popok anak, tapi ibu protes terus:
“ ini popoknya miring”
“ ini bajunya gak matching”
“gimana sih kok lacinya gak ditutup lagi”
“Handuknya balikin lagi napa sih?! Udah aku bilang 100x jugaaaa...”

Iya, ini kejadian di rumah kami :))
Bagus ibuk gak dikirim ke bantar gebang :’)

Buibuuukkk, ada yang namanya kompromi, kalau maunya sesuai keinginan 100% sempurna ya lakuin sendiria aja, TAPI JANGAN NGELUH CAPEK YAAAA..

3.       Appreciate, Say thank you.


Lagi-lagi saya akan men-Quote prinsip parenting dari keluarga Kita, “Parenting is a marathon, not a sprint” maka sudah sepatutnya usaha yang kita jalani adalah usaha jangka panjang, kalo gagal sekali, ya cobain lagi aja. Semoga sukses yaaa.. 

salam sayang, 
@noninadia 

You Might Also Like

3 comments