Week (almost) 40 dan belun brojol!

22.02

Apakabar bumil?
gundah gulana tingkat dewa. 

apalah arti sudah mulai cuti dari 28 April 2014 tapi sampai hampir prtengahan Mei si Adekbayi belun mau brojol juga. 

banyak-banyakin jalan .. pagi jalan ke Pasar sore dibalas keliling komplek, approximately 2 km sehari. Kurang? ha? ha? ha? *sewot* 

Induksi alami deh, "dikunjungin" bapaknya..
dicoba dari jadwal 3 hari sekali sampai 3 kali sehari.. 
capek ya bok, mana badan segede sapi gini :p 

Banyak minum air kelapa 
ok.. tenggak 1,5 liter sekali minum, kembung iye kontraksi kagak.. 

week 39, 

hasil USG menunjukkan berat janin 3,4Kg, masih anteng isep jempol. 
santai banget dek? kayak di pantai gitu ya? 
ngebayangin berojolnya kayak apa ya .. macam ngeluarin tabung gas ijo dari dalem perut..

sampai hari ini, senin 12 Mei. Ibuk bangun tidur, setengah jam kemudian baru sadar anaknya yang di dalem perut anteng banget, gak gerak sama sekali. 
panik, tapi masih sok cool sambil inget-inget 2 hari kemarin juga gerakan nya si Adekbayi jauh banget berkurang. 
makin panik, lalu manggil mama mertua yang ngerti ilmu kebidanan untuk cek. gak gerak juga. lalu mama mertua panik dan nyuruh cepet-cepet ke RS. ini bisa gawat janin! 

wakwaaaaw.. dese aja panik, gimana akika. 
kyaaaaaaaaa.....

berangkatlah ke Siloam (dari bekasi, iya pake antri imigrasi!) jam 12 pas sampe, langsung panik minta CTG untuk rekam jantung si Adekbayi, sepanjang jalan sibuk komat-kamit berdoa supaya si adekbayi gak kenapa-kenapa. 

Rekam jantung normal, tapi... kan gerakan janin nya udah berkurang ya, pas ketemu dokter, dese cuma bilang 
"Bagus" 

si Ibuk panik nan sewot ini sebenernya pengen nyeletuk: situ dokter apa pakTinosidin sik? apa-apa bilangnya bagus doang. 
terus kalimat sakti berikutnya adalah: tunggu aja..

well, Im happy that your being a pro normal labour, tapi gak gitu juga kali ya... 
mama mertua yg nemenin pun ikutan sewot, kok kayak gak care dan gak komunikatif gitu ya dokternya? pokoknya cari second opinion deh! 

okesip ibu suri sudah bertitah masa gak diturutin.. 

Kita ke RSIA aja, cek dokter mana yg praktek. Akhirnya Pilihan Dijatuhkan ke RSIA Hermina Galaxy, dengan pertimbangan deket rumah. ketemu dokter Bintari Puspasari SpOG. 
semua prosedur diulang lagi, daftar Administrasi, Konsul dokter, USG dan CTG (rekam jantung bayi). alhamdulilah semuanya normal. yang lebih menenangkan adalah dokter yang komunikatif, konselor laktasi, bidan dan perawat yang lebih sayang ibu, serta fasilitas yang jauh bikin lebih nyaman. RSIA juga terbukti lebih pro Normal, Pro IMD dan Pro Asi.

"tunggu paling lambat hari sabtu ya bu, kalo blm ada tanda persalinan ibu akan saya advise untuk induksi."
"gak bisa langsung caesar aja dok? kan induksi sakit."
"selalu ada kemungkinan caesar karena kita gak tau kondisi ibu atau bayi di hari persalinan, tapi itu last option ya, nanti IMD nya susah, nanti si adekbayi gak lewat jalan lahir yg  banyak kuman baik yg bagus buat antibodinya dia, sayang banget. ibu pasti bisa deh."

see? how encouraging..
Bu dokter juga jauh bisa lebih memahami bumil galau yg hampir 10 bulan belum brojol ini. 
apa karena sama-sama cewek ya? 

pulang ke rumah, surprisingly jauh lebih tenang. karena sadar semuanya masih normal, tapi dengan penjelasan yang jauh lebih detail, gak cuma "baik-baik aja kok" 

Dek, keluar yuk?
dokternya dan ibuk udah nungguin nih.. gak usah nunggu sampe Sabtu ya nak.. 
*kirim ciyum ke perut* 



You Might Also Like

0 comments