Unconditional Love

11.06

Salam damai dari week 32. 

yang artinya.. sudah 8 bulan, 5 sampai dengan 8 week sebelum melahirkan adekbayi. 

Rasanya nervous dan excited sekaligus. termasuk deg-degan memasuki persiapan dunia menjadi orangtua. iya. orangtua. 
so, me and husband embrace ourself to become a parents. Holyshit.. that's sound soo serious. 

Banyak hal yang terjadi di hidup kami dalam kurun waktu kurang dari setahun. rasanya mix banget, tapi bersyukurnya gak habis-habis. nah sebelum bahas yang mellow-njelimet dan pusing-pusing mending diliat dulu foto dibawah. muka si adekbayi pake USG 4 dimensi.. 



can you see a nose? plus sebagian muka yang tertutup tangan dan plasenta. Iya, hidung Babeh dengan sukses meng-kudeta penampakan muka si adekbayi.  seru banget kayaknya nanti ngebayangin mukanya pas lahir.

tadi malam kami (saya dan bapaknya si bayi) sibuk membahas apa itu cinta. hah? iya.. iseng banget ya,  dia percaya 100% ada cinta platonis, saya males membahas disini. pasti panjang dan debat nya gak kelar-kelar. kami sepakat untuk tidak sepakat hahaha, 
ada satu hal yang kami sepakati, sejak saya hamil, kami percaya ada cinta Agape, cinta yang beneran tulus, bagai sang surya menyinari dunia, cinta tanpa syarat, unconditional love. 

kenapa saya bilang begitu? karena walaupun saya belum sampai di "the ultimate" near death experience perjuangan melahirkan si adekbayi, banyak hal yang saya alami yang rasanya berjuang banget demi si makhluk kecil di dalam perut ini. yang kalo dipikir-pikir saya tengok ke diri saya kebelakang beberapa tahun lalu, gak bakalan deh mau segitunya demi kayak beginian. 

saya cemas berlebihan untuk satu mahluk yang bentuknya muncul ke dunia aja belum, saya sibuk memastikan semua hal nyaman untuk makhluk yang bikin saya jumpalitan gak nyaman selama 32 minggu terakhir ini. saya jatuh cinta pada tendangan yang kadang-kadang bikin saya bangun jam 3 pagi hanya untuk kebelet pipis dan menahan mulas. 

Isn't that wonderful? 

mudah-mudahan ini jadi bekal yang cukup untuk kami belajar jadi orangtua yang punya cukup cinta untuk si adekbayi. untuk menjadi orangtua yang menghadirkan seorang anak ke masa depan dengan alasan yang bertanggungjawab. menjadi orangtua yang tidak egois. 

terimakasih ya adekbayi, kamu belum sampai disini, tapi sudah mengajari kami untuk lebih peduli. terimakasih sudah memilih kami :') kalo kamu baca postingan ini di masa depan, percayalah, walaupun (pastinya) ibu dan babeh nyebelin, and sometime we took a wrong way, or we made a stubborn decission, sayang buat kamu gak ada batas nya.. 

we love you, unconditionally 

tuh kan mellow.. 



sampai nanti ya.. 
*kirim peluk cium ke masa depan* 


You Might Also Like

2 comments