Young Married Couple - ketika kenyataan datang menghadang

17.42

Beb, aku udah gajian lhooooo.. 
lalu juragan isteri tersenyum lebar. hahahaha ada uang abang disayang, gak ada uang.. 

abang tetep disayang kok :p 

so, How marriage life so far? khusus di bagian ngurus duit, proses belajar dan menyesuaikan ternyata harus dilakukan terus menerus ya. Bulan ke 9 menikah, seiring dengan waktu dan perubahan ternyata banyak banget adjustment-adjustment yang harus dilakukan. prosesnya menyenangkan dan bikin pusing jadi satu. but we're doing great so far! 

the essential part is: Ngobrol! 
penting banget buat terbuka aku maunya apa, pengeluaran bulan ini apa, plus gimana cara mengelola si sisa pendapatan (yang cuma segitu-gitunya itu) 

kayak bulan ini, jujur aja pengeluaran kami (kami? tuh juragan isteri tersangkanya!) jebol gara-gara ada yang terlalu semangat nyiapin perlengkapan bayi. perkiraan budget nya sejuta, eh belanjaannya 2 juta. mana bumil makan nya lagi gragas, gak mungkin kan makan tempe orek tiap hari demi ngirit pengeluaran, bisa protes dek bayi didalam sana. 

Konsekuensinya: ibuk gak belanja baju, ibuk gak ngopi-ngopi cantik, ibuk belom bisa beli essential oil idaman. huaaaaaaaa *nangis selebar mulut kuda-nil* 

tapi, emang semua rencana pasti ada jalannya, gak semuanya berjalan mulus kok, ada satu dan lain hal yang ternyata bubar jalan.. manusia berencana, budget dan keadaan menentukan, contohnya kayak gini: 

Dana hanimun ke Tokyo! 
awalnya karena kami menerima angpau dalam bentuk Yen! semacam kode wah.. berarti harus jalan-jalan ke jepang nih. 
semangat dong, ngumpulin dana liburannya. direncanakan nanti berangkat pas musim semi, sekalian lihat sakura blooming plus merayakan anniversary pertama. tiket udah browsing dari jauh hari, nemu lho Garuda Indonesia promo Jakarta-Narita-Jakarta yg nett nya cuma USD 450/orang. 

lalu malam sebelum issued tiket, iseng nyobain testpack. taunya hamil, dan tanggal yg pas ada promo tiketnya adalah tanggal due date si adekbayi lahir. hahahahaha babay Tokyo! 

so, we decided si dana liburan ini di alihkan untuk segala perlengkapan bayi dan dana darurat melahirkan. ya.. masa liburan tapi gak punya duit buat bayar dokternya si adekbayi? 
okesip! 

Dana Pendidikan si Adekbayi 
ok, ini anaknya abis lahir kan harus dikasih makan dan dibesarkan dengan layak dan penuh cinta kasih ya. mengingat betapa krusialnya pendidikan, baik secara IQ maupun EQ serta cita-cita ibuk yg pengen punya anak ber-budi pekerti luhur (eh ini serius!) maka, hal ini sangat menjadi perhatian saya dan mas suami, berawal dari browsing sekolah, melihat kurikulum serta biaya yg perlu dipersiapkan.. semua berakhir dengan... 

Pusing dan darahtinggi :p 

bok, biaya bulanan TK bisa lebih gede dari semesteran dulu saya kuliah. ya selain menangis dengan hati perih karena kami bukan anak dan mantu nya Bakrie, kesimpulannya jatah bulanan bersenang-senang akan dialihkan ke tabungan pendidikan nya adekbayi. *tenggak aspirin 8 butir* 

ada hore? HOREEE! 

seru ya? seru banget! ini baru sebagian kecil nya aja kok, saya percaya akan ada ombak yang menggelitik lebih keras. but, surprisingly, we're happy! 

saya sadar, ada ribuan young married couple dengan kisah yang mirip-mirip. middle class nya Indonesia paling gak jauh-jauh kayak gini kok keadaannya. menyenangkan ya?share ceritanya dong! saya tunggu yaa.. 


kecups 
noninadia 



You Might Also Like

3 comments