Cerita nadia

Week 7,8,9,10

14.22

How pregnancy things doing so far? 
well, I never tought that being pregnant is gonna be that stuggling,  it kinda hard to produce a human. 

Apa kabar week 7,8,9,10? 
Mabok kabeh.. 
Muntah terparah terjadi di week 9, dimulai dari weekend sebelum Idul Adha, my body seems like rejecting every food. makan-muntah-makan-muntah-makan-muntah gitu aja terus sampe capek, 

setelah 4 hari dengan setengah celeng, bergerak ke UGD Siloam Hospital, tusuk infus, dinyatakan malnutrisi dan kurang darah. 
harus nginep 4 hari di RS dan selama itu harus diasup dengan berbagai macam cairan dan vitamin. 

sekarang? cengar-cengir bego.. begini amat ya rasanya hamil :') 
one thing to fight with : Pregnancy Blues, 


I've taken the pregnancy test, and shared the good news with everyone. Everyone says, "Congratulations! You must be so happy!" Yes, I am glad, I am expecting, and yet, I am not quite ecstatic.
I'm  actually unhappy sometimes. To make matters worse,  then I feel guilty about being unhappy and make myself even more depressed. 

just like most Indonesian said: dinikmati, disyukuri, ati-ati kalo ngeluh.. 


well, it kinda depressing. I should be happy when Im not, I should look fine when I can't stop vomiting. Until one of my friend said: 

"nad, you're not supposed to always do what people want. muntah terus-terusan itu capek, and if you feel your life is miserable just go get it. sudah melelahkan menghadapi semua hal ini gak usah lagi turutin apa kata orang, ya kalo mau jutek ya jutekin ajah. gak ada bayi yg ujug-ujug jadi Hitler kok gara-gara ibunya jutek. do whatever you want!"

that's my friend :') 

Seminggu setelah keluar RS, rasanya udah mendingan walaupun kadang-kadang masih mual-muntah, masih berjuang dengan situasi super hormonal. masih bisa tiba-tiba nangis sesengukan dan bilang I'm missing normal me, tapi udah bisa sedikit menikmati perut yg mulai keliatan buncit ini, udah bisa ngejutekin balik orang-orang yang bilang gw jelek, jerawatan, berantakan. Heh! suami gw aja nggak protes, situ siapa komplen-komplen? hih! 

udah bisa menerima dengan ikhlas, gak lagi seenak jidat pecicilan kesana-kemari, belajar mengukur dan kemampuan fisik dan mendahulukan makhluk kecil yg lebih butuh istirahat padahal ibunya masih pengen nonton midnight :)  

hidup saya sudah berubah dan diberikan tanggung jawab yang jauh lebih besar dan semuanya bisa dijalani, baik ketika situasinya menyenangkan atau penuh hujan badai. 
karena memang gak ada proses pendewasaan yang terjadi sekejap dalam semalam. terimakasih ya dek embrio kecil, you taught me a lot.. 

masih jauh ya ketemu kamu nya? :') 


kecups 
noniNadia 


Cerita nadia

Post Honeymoon trip

21.04

Salam Damai dari wanita Pemabuk!

posting ini dipersembahkan khusus untuk prestasi terkini saya:Ngidam dan muntah-muntah di daratan tertinggi di Pulau Jawa, keren ya? 

sebagimana permasalahan klasik dalam setiap cerita travelling orang kantoran, saya anaknya rajin banget, rajin banget cuti. jadi jatah cuti tahun berjalan selalu habis sebelum waktunya, bahkan kadang-kadang udah diutangin duluan. jadi kejadianlah bulan Mei kemarin pas Nikah pas gak punya jatah cuti jadi gak sempet hanimun. 

semua orang sih bilang, hanimun mah yg penting ada kamar buat berduaan, terserah deh mau dimana.. yeee gak bisa gitu dong, kan saya anaknya gaya.. 

Jadi ya, setelah Nikah itu direncanakan lah trip jalan-jalan ke Bromo sebagai hanimun yang tertunda. akhir bulan September. all set up! seru deh pokoknya. tapi 2 minggu sebelum berangkat... jreng -jreng jreng.. terjadilah Two Stripes Euphoria ini, kebobolan akika. 

awalnya sempet ragu, dilanjutin nggak ya acara jalan-jalan nya, namanya hamil muda kan banyak banget larangan ini itu nya, apalagi kami punya rencana ke Bromo, lumayan ya perjalanan darat dan terguncang-guncang di jeep yg bisa ber jam jam itu. 
coba ditanya ke Dokter, katanya gakpapa tuh kalo mau traveling naik pesawat maupun road trip, TAPI.. lagi-lagi gak boleh kecapean. 

ok, berbekal nasehat pak dokter, The Harsya's berharap semesta alam merestui rencana jalan-jalan hore ini. semua berjalan lancar sampai di tempat tujuan, TAPI dik embrio kecil di dalam perut gak berhenti-berhenti teriak protes. Dari awal menginjakkan kaki di Malang, saya gak berhenti mual dan muntah-muntah. 
segala macam pemandangan indah gak bikin hati senang dan terhibur. tujuan dari setiap perjalanan ini adalah : Muntah!

Sampe  kota malang, menuju tempat nginep pertama, Padi City Resort, padahal tempatnya cakep dan banyak pohon hijau .. muntah
dijemput travel buat tour bromo, di jalan menuju Pananjakan .. muntah 
Liat sunrise yg harus nya bikin ternganga.. muntah 
sampe savana dan kawah candradimuka Bromo yg spektakuler .. muntah 
nginep di Hotel tugu yg vintage dan cantik nya minta ampun.. muntah 
ngopi cantik di toko Oen yg toko aslinya dari jaman belanda.. muntah

pulang ke jakarta, sampe apartment lalu besok ngantor.. sehat wal afiat dan nyanyi-nyanyi gembira..

Aposeh! 

pelajarannya adalah.. mungkin si dek embrio kecil ini pengennya leyeh-leyeh dirumah ajah. cuti dan quality time kan bisa dilakukan dimana aja ya dek? *fingercrossed*


Kamu ngerepotin, tapi udah terlanjur bikin sayang. *peluk perut*lalu peluk mas suami yg super sabar*

untung kemaren sempet foto-foto sedikit, walaupun diluar dari situ muka saya cemberut semua. silakaaan.. 




Cerita nadia

Two stripes Euphoria

14.55

Embrace yourself for a very good news from us!
*ear to ear smiling* 

berawal dari dua orang teman saya yg melihat keanehan, gak aneh sih, tapi emang gak normal aja ngeliat ada cewek, badannya kurus, makan 6 kali sehari dengan porsi kuli. 

dialognya kira-kira begini: 

noni : makan lagi yuk, gw pengen ayam penyet.. 
Radit: nad, elu abis ngabisin Tepanyaki deh..
Noni: masih laper
Fahmi:kayaknya yg makan bukan lo sendirian tuh, test pack gih sana, makan lo bikin ngeri. gak normal. 
noni: masa sih? nggak ah ini nagaan ajah.. 

lalu dialog diatas terlupakan begitu saja.. 

beberapa hari kemudian, sebagai bagian dan anggota garis keras generasi sehat Indonesia saya dan mas Suami ikutan kelas sore masterbootcamp. beruntungnya, saat itu yg latihan cuma kami berdua, yg ngelatih pun si Carlo dengan program yg kayaknya di rancang kombinasi buat ngelatih atlit Kenya lari marathon dan Atlit Sumo Angkat besi ditambah sedikit kekuatan petir dari Thor. iya.. lebay.

karena diawasi dengan sangat intensif, semua sendi dan otot dilatih maksimal, selesai latian pun rasanya pengen nulis surat wasiat just in case besok pagi udah gak bangun lagi setelah jumpalitan kayak gini: 


a night before, Kok masih bisa senyum? ya kan dipoto maliiih..


walaupun saat itu gak kepikiran sama sekali, pulang latihan sekalian grocery shopping disempetin deh beli test pack. iseng aja sih, jujur aja sih gak terlalu suka testpack moment, mixed feeling banget, kalo hasilnya postif somehow bikin  freak out. just like always a question pop in my head: "are we really ready for a baby?" 
tapi, kalaupun hasilnya negatif tetep aja mood setelah test pack semacam jadi gloomy muncul pikiran kayak: "yah.. gagal lagi.. "

labil ya.. Girls! 

until that morning,  I pee on a stick then  two stripes appear!
OHMYGOD!



things on my mind: 
  • Yah... taun depan gak jadi ke Jepang dong?! 
  • duh.. semalem jumpalitan gitu, are ok inside there, fella? 
  • baru juga 2 minggu di apartment sini udah hamdun aja.. tante Jani udah cocok nih buka klinik fertilitas. 
  • duh.. kok mulai mual?! I hope you're easy baby *elus-elus perut* 
lalu ngabur ke tempat tidur, menerjang mas suami yg masih tidur buat ngasih liat dua garis di test pack, reaksinya: satu mata terbuka, bilang:  "wow!" balik badan, lalu tidur lagi.. 

grmbl grmbl grmbl grmbl...
setelah juragan isteri pasang muka horor dan tatapan teror akhirnya mas suami bilang: besok kita ke dokter yuk?! 
nah.. gitu kek! 
ternyata pas di cek di dokter dek embrio masih malu-malu dan belum muncul. ya make sense sih, menurut dokter mungkin usianya baru 2 minggu, sementara kantung kehamilan biasanya terdeteksi setelah umur 6 minggu. gw juga juga baru telat 2 hari. kayaknya ini emak nya aja yg over excited. disuruh balik lagi setelah 2 minggu untuk cek lagi, plus diresepin vitamin yg rasanya kayak minyak ikan dan ketinggalan di mulut sepanjang hari. mak! 


selang seminggu kemudian, rasa-rasa ngidam dan mual-mual mulai datang, ngidam paling resek sejauh ini adalah pengen soto ceker pasar kuta.. atau rawon yg udah dicari keliling kota, lalu pas udah dapet cuma disruput dikit trus udahan. 
morning sickness pun mulai pingin eksis, ya senggaknya ada ritual baru setiap pagi seperti 15 menit menyembah wastafel. over sensitif banget sama bau-bau an. semua rasanya salah.. 
trimester pertama katanya emang penuh tantangan. saya bisa ngadepin diteriakin Carlo buat 1 jam penuh latian TRX tetap hidup, tapi 5 menit ketemu orang bau ketek di dalam lift langsung modyar :p 

but I believe it shall has pass.. 
pain is temporary but victory are forever. jadi, ya dihadapi saja segala tantangan trimester pertama, yg penting si baby tumbuh sehat didalam sana. Ada amin? Ameeeen! 

reaksi mas suami? lempeng dan sabar banget menghadapi segala kelakuan aneh yg memang butuh toleransi berlebih. mau apa hayuk aja selama masih bisa diturutin. kecuali soto ceker pasar kuta itu sik (T____T).

In the meantime, dokter yg saya datangi sangat moderat untuk gak ngasih pantangan yg macem-macem. asal makannya sehat dan gak kecapean, olah raga juga masih boleh asal gak terlalu berat, tapi iya juga sik, trimester pertama emang agak susah untuk bergerak, bawaannya paranoid. tapi mudah-mudahan setelah ini terlewati, bisa pengen olahraga nya normal lagi supaya bisa lebih kuat pas menghadapi persalinan nanti. plus juga bisa super keren kayak ibu hamil idolaku ini: 


teman saya mamak Findrie,
yg lagi hamil 15 weeks udah lewatin trimester pertama dan mulai rutin olahraga (lagi) Keren ya!

doakan kami berdua sehat ya. tenang aja, akan ada banyak postingan tentang drama-drama calon emak  ini. pengennya sih dicatatet progressnya jadi semacam pregnancy journal. mudah-mudahan kesampean dan cukup konsisten. 

sampai jumpa di postingan berikutnya. daaaah..

kecups
noninadia