the Return of Bridezilla

16.01


Gimana persiapan?

Puyeng! J
Gw bersyukur (atau malah mengutuk ya?) untuk semua rekomendasi the bridezilla’s yg gw temui di internet. Tips nya sih cuma satu, semua saran baik untuk didengar, tapi percayalah.. Elo akan menemukan formula terbaiknya ketika mendengarkan dan memutuskan segala hal sesuai dengan kata hati (dan emosi :D) sendiri.

Most of the time, setiap kali membaca review-review dari internet untuk persiapan pernikahan, yg mampir di kepala gw adalah.. “there’s no such a thing as celebration of love in Indonesian Wedding party” realitasnya adalah dua pasang orang tua ketar-ketir soal biaya, 500 pasang tamu mikirin makanan, dan sepasang manusia mikirin : yay! Here comes the legal sex!  Iya kan? Iyakan?

So, this is a big day, but isn’t everything. Kami sangat (amat) berdoa semoga acara ini lancar dan tanpa ada halangan, we take it seriously but.. kalo dipikirin terus-terusan kok rasanya overrated ya J

Tapi, dibalik pikiran santai itu, siapa bilang gak ada persiapan rempong, pernikahan di Indonesia adalah acara dua keluarga, yg makin banyak kepala makin banyak maunya. Beruntung banget kami dikasih kepercayaan untuk menentukan konsep acara apa yg kami mau, (ya karena banyak sendiri jek, sumbangan orang tua hanya sebagian ajah. Yay! *tos sama mas pacar dengan bangga*) walaupun akhirnya melenceng lumayan jauh dari konsep acara awal. Yah.. lagi-lagi kompromi J

So here it is.. 4 weeks to go. Mulai terasa terror-teror vendor, mulai ribet urus ini itu.. mulai berantem kenapa list undangan beranak pinak dengan kecepatan amuba membelah diri.. Jadi, melalui post ini, seperti kebanyakan bridezilla's, gw mau share vendor apa sih yg gw pake, bukan untuk bantu rekomendasi sih, tapi emang pengen bikin bridezilla lain pusing aja. :D

Catering
The most essential part on Indonesian wedding party, bukan cinta-cintaanya, buka Ijab kabul nya, bukan celebration of love nya. thats it!  

Menyedot 80% total anggaran. Dan sumber berantem paling cihuy sedunia karena bagaimana mungkin lo bisa ikhlas ngasih makan 2.000 porsi untuk orang-orang yg gak lo kenal akrab, padahal seumur hidup lo selalu ngeles dari todongan traktiran ulangtahun? (ketauan anaknya pelit :p)

Well, lagi-lagi persiapan pernikahan (jika disiapkan sendiri) adalah proses pendewasaan diri dan pembelajaran untuk iklas dalam stages terdekat yg harus gw lalui.. ikhlas deh yuk sini kita bayar cateringnya.

Kandidat untuk catering yg gw datengin food tastingnya: Caterindo catering, Alfabet, Puspa, Nikirani dan Puspita Sawargi.

Pilihan Jatuh pada Puspita Sawargi, simply karena pas food tasting makanannya paling enak dan belum diacak-acak. Most of the time menurut gw, makanan di pesta kawinan tuh rasanya sama, atau emang gw gak sensitive sama rasa ya?
Matching juga sama budget yg disiapin.. walaupun akhirnya overbudget seada-adanya dari perhitungan awal.

Dari sisi pelayanan, untuk Puspita Sawargi sih… biasa aja :p , ya gw bukan klien yg bayar 200 juta sekali transaksi kali ya, jadi ya gak dilayanin segitu istimewa nya. plus lagi, setiap dateng ke kantor mereka selalu lagi riweuh. Tapi gw percaya aja, karena ngeliat track record proyek mereka, belum pernah ada review yg aneh-aneh. Ternyata ada gunanya juga ya, kalian-kalian ini jadi bridezilla perfectionist..

Venue
Omah Pawon, karena pengen suasana santai semi outdoor. minimalis, romantis.. tapi kapasitas nya bisa untuk orang banyak dan parkirnya gak ribet.  dapet banget sih, karena memenuhi semua kriteria, tapi konsekuensinya adalah..

bayarnya lebih mahal.. serius, tempat ini overprice. Dan apa-apa di charge. Kalo mau gedung resepsi yang lebih affordable banyak yg kasih saran untuk sewa di gedung serbaguna Department pemerintah gitu sih, tapi gak unyu.. dan lagi-lagi emosi “sekali seumur hidup” mengalahkan segalanya.

sini tante noni bayar!

Undangan
Pasar tebet is so Overrated!
Mungkin aja gw apes ketemu percetakan yg gak professional. Udah di DP, udah kirim contoh via email. Tapi dummy gak dibikin-bikin. Diteleponin ngeles mulu. Setelah 3 minggu digantung tanpa kepastian akhirnya aku move on!cih.. 

pilihan Jatuh ke Blok M Square
Dengan alasan deket kantor, jadi gampang kalo mau neror percetakannya dengan revisi dan target-target. Puas banget dengan hasil kerja si mas Rudi. Undangan jadi sesuai bayangan, kooperatif banget dengan saran-saran dan revisi. Dari sisi harga sedikit  lebih mahal dari Tebet, tapi kalo di bandingin dengan service dan ongkos bolak-balik ke sana, it worth the price. Penampakannya gini:


ada kutipan Puisi Pablo Neruda di Bagian belakangnya. suka! J



Wedding Dress
Tepatnya kebaya akad. Untuk resepsi dapet paket dari catering. Udah liat review vendor nya, yaudah.. biasa aja. Gw bukan tim aliran bridezilla's yang terobsesi bikin kebaya nikahan gw prefer sewa, karena gak tau kan setelah resepsi nikahan itu baju yg mahal dan heboh mau dipake kapan dan acara apa lagi.

Tapi untuk akad, mama mertua pas acara lamaran bawain songket dan Bahan kebaya. Jadi ya… mau gak mau jait kebaya akad. Kalo dari saran bridezilla's yg gw baca di Internet, banyak yg bilang jahit di Mayestik atau penjahit-penjahit di Blok M square.. berburu penjahit dan cek harga dong ya. langsung shiok, karena kabanyakan penjait matok ongkos jait plus payet paling murah 2,5 juta (ngok!).

Gak rela bayar segitu, gw Tanya kanan kiri lah, ternyata ada penjahit di daerah Ulujami yg hasilnya bagus tapi ongkosnya gak bikin dompet menjerit. Nih alamatnya:

Jelita Busana (Ibu Mien)
Jl. H. Buang no 58 Ulujami
Pesanggrahan – Jakarta selatan.

Gw sih jahit kebaya plus payet plus bustier cukup 600 ribu saja. Hasilnya gak kalah sama penjahit2 di Mayestik. Waktu pengerjaan emang lebih lama sih, dia mintanya sebulan.

Wedding Ring
Melawai. Toko mas Mutiara. Total berat emas buat 2 cincin 10 gram, dikali harga emas saat itu plus ongkos pembuatan. Kisaran harga di 5 juta. Beruntung banget pas lagi beli kemaren harga emas Antam lagi turun, jadi sekalian beli buat mahar.. kalo dibaca dari post “katanya terserah aku?” ini,  prinses noni masih ngotot dong harus ada uang yg dibeliin Reksadana. Hihihi.. sok finance geek.

Model yg ditawarin macem-macem banget, tapi berhubung kami berdua adalah orang yg lempeng, model yg dipilih juga yg polos-polos aja tuh..

Pre Wedding Foto
This is my Favourite part, Sunday and Sunflowers did a great Job. Foto-foto yg diambil omwoh pisan.. beberapa hari sebelum pemotretan mereka minta diceritain gimana sih awalnya gw dan Harsya bisa ketemu dan pacaran, gw cerita lewat post ini:This is how fast we're doing  yg langsung mengundang banyak orang untuk visit blog ini :D dan berkata aaaaaaaw sweet :’)  *modus

service nya Sundays and Sunflowers personal banget, disamping mereka adalah teman kami, mereka beneran bikin kita nyaman, karena Harsya juga anaknya kan gak narsis akut kayak gw, dia gak suka difoto. Tapi karena suasana nya nyaman bisa dapet aja gitu foto-foto yg dari sisi emosi “kena banget” :p

Nih bocorannya : 



gak sabar pamer foto yg lainnya.. tapi nanti gak surprise ;p

Eh, portfolio Sundays and Sunflower, sebagian besar bisa diliat disini ya: http://nanath.deviantart.com/

Udah segitu dulu review nya, semoga bisa membantu, post ini dipersembahkan untuk bridezilla's sedunia. Gak usah senewen, nikmati aja prosesnya. Emang riweh sih nyiapin wedding itu, Cuma kadang-kadang riweuh nya suka dicari sendiri kan? Kan?kan? ayo ngaku!

Well, the most important part is: how to manage the drama, bersyukur banget gw dan Harsya satu suara, jadi kalo udah mulai ada intervensi berlebih dari pihak masing-masing keluarga kami berdua bisa tegas untuk menolak atau mempertimbangkan. Sekali lagi, semua saran patut untuk didengar, tapi kan gak semua harus direalisasikan.
Well, 4 weeks to go.
Doakan kami ya J

Kecups
noniNadia  

You Might Also Like

6 comments