Lapor pajak?

10.44


Diujung bulan Maret dan belum ada satupun postingan blog gw anggap sebagai titik terendah dalam prestasi menulis. :-( 

Apa kabar noni? Sibuk. Abis liburan dari Sydney. Itu nanti diceritain di post terpisah yak. Pengen banget sih cerita banyak tapi apa daya, hectic di kantor bikin gak sempet bikin tulisan yg proper buat nyeritain gimana serunya (dan Impulsif nya) liburan ke benua bawah sana.

lalu di kantor. Astajim.. rempongnya kayak persiapan pesta 7 hari 7 malem kawinan anak raja. Hihihi.. load kerja naik 3 kali lipat, bos cranky dan situasi sensi tak kondusif emang jadi kombinasi yg bikin emosi jiwa, Gw menjawabnya sebagai tantangan, ya namanya kerja masa mau enak terus *terindikasi curcol*

Kondisinya seperti ini: sampe kantor pagi, banyak urusan dan sangat hectic sampe kadang-kadang lupa sarapan, mau ngabur ke toilet aja susye. rusuhnya sampe jam makan siang mulai reda sedikit. Selanjutnya kembali dalam mode dikejar-kejar maling sampe jam 6 atau 7 sore. Lalu selesai? Oh belum cencu.. kan urusan administrasi belum diberesin cin.. Barulah sampe lah dirumah jam 8 or 9 malem, udah teler dan gak punya tenaga lagi, boro-boro nulis, pacaran aja maunya gelendotan terus (ini sih modus ajah.. :p).

well. What Im trying to communicate is : noni ini pekerja keras walaupun aslinya pemalas. *grin*

Lalu sampailah kita pada masa yg bikin banyak kelas pekerja seperti gw menjadi nyinyir  pada Negara: pembagian bukti potong pajak dan pelaporan SPT 2012. Jujur aja, reaksi pertama ketika gw menerima bukti potong pajak dari kantor adalah: “kampret, ini gede amat pajak yg gw bayain ke Negara” lalu muncul lah pikiran buruk-pikiran buruk  : gila ya, gw kerja segini nya buat bayarin aparat keparat itu berleha-leha. Buat ngebayarin anggota dewan pelesiran, buat dikorupsi gayus.. terus fasilitas kota yg gw nikmati pun masih jauh dari standard nyaman.  ah sudahlah.. lalu apa?

Sampai ada tulisan dari Mario yang menyadarkan kembali fungsi pajak dan manfaat apa yg gw sudah ambil dari Negara dari uang pajak, artikel nya bisa dibaca disini: http://qmfinancial.com/alasan-lo-apa/

artikel diatas sih sebenernya sama sih dengan prinsip “there’s no such a thing as a free lunch”. Di dunia ini gak ada yg beneran gratis, untuk setiap item gratis yang kita nikmati, ada pihak lain yang mambayar lebih, sekarang tergantung bagaimana kita mau memihak. Menjadi golongan kuat yang mandiri yg membayar apa yg sudah kita nikmati atau jadi golongan disuapin yg maunya gratisan terus. Ini juga berlaku untuk perusahaan-perusahaan pengemplang pajak yg mau enaknya ajah. Hmmm sebenernya golongan ini tetap membayar sih, dengan harga diri dan reputasi yg bisa gw pandang lebih rendah *grin*

Awalnya, gw apply NPWP di awal-awal masa kerja Cuma buat hore-hore an aja, dan demi bebas bayar fiscal ke Luar negeri. Sekarang gw sadar bahwa punya NPWP, dan melaporkan penghasilan dan bukti pembayaran pajak ke Negara adalah bagian dari proses pendewasaan untuk bertanggung jawab. Membayar apa yg sudah gw nikmati. Dan tetap menaruh harapan dari apa yg sudah gw bayarkan agar nantinya akan ada perbaikan taraf hidup, kalaupun gak gw nikmati sekarang, mungkin bisa dinikmati generasi berikutnya, anak cucu gw nantinya. There’s always a hope.

Apakah dengan membuat tulisan ini gw jadi pro pemerintah? Oh tenang aja, gw tetep nyiyir dan skeptis. itulah gunanya gw bayar pajak, ngasih moral obligation ke aparatur pemerintahan yg kerja nya ngaco untuk gw bego-bego in dan bilang: gaji lo gw yg bayar tauk! :p 

Yuk lapor. Masih ada waktu 2 hari nih sebelum loket ditutup nih. Mariii..


noninadia 

You Might Also Like

0 comments