Cerita nadia

This is how fast we're doing

16.39



5 hari menuju bulan April,  ditengah waktu pacaran yg semakin sering di intervensi oleh lembaga persiapan kawinan, tiba- tiba gw tersikap, 

noni : “kak, bulan depan itu kita baru pacaran 6 bulan lho, Terus bulan depannya udah dikawinin aja gitu? Apa-apaan sih ini? Ngebut pisan deh!”
Harsya: Iya ya, padahal aku anaknya picky, milih menu di resto aja lama banget, kenapa milih istri kilat gini..
noni : mundurin aja apah?
Harsya : heh! 

(amit-amit ketok kayu)

Well, this is how fast we’re doing:

Juli 2012
Di suatu event coin a chance!, Radit yang sudah prihatin dengan gw yg Jomblo dan menggalau tingkat kaisar  ngajakin untuk weekend an di planetarium.

Radit : Kali aja nemu jodoh sambil liat Bintang jatuh..
noni : Yakaliii.. macam meteor garden aja deh yey!
Radit : eh kenalin ini Harsya, salah satu kakak coiners
noni : hai.
Harsya: hai.

Udah aja gitu gak ada kabar- kabaran, sementara gw juga lupa itu cowok namanya siapa :p
Eh tapi sempet follow-follow an di twitter ding..

Awal September 2012
Radit : Elo gak mau coba Pacaran sama Harsya aja?
noni: Eh, Harsya tuh yg mana ya?
Radit: Yg ketemu di CAC itu..
noni : oooh.. Is he straight or no?
Radit : *noyor noni dengan sepenuh tenaga* Lurus kali neeeeek
noni : terus terus?
Radit : yaudah kan CAC mau trip ke Seaworld, kita ngajuin jadi team survey aja. Siapa tau kalian bisa PDKT
noni :boleh deh. Tapi.. kalo gw males elo yg ngajakin dia ngobrol ya..


Kejadianlah team survey seaworld kayak gini:


Terus PDKT dong? Nggak sih kayaknya, gw juga abis itu lupa. Harsya kan diem banget dan gak ada pergerakan, sementara yg PDKT sama si noni banyak dong.. jadi dia kembali terlupakan. Kasiaaaan .. :p

18 September 2012 16:59
Ada sms masuk ke HP gw :
“kakak Nadia kamis Libur? Ikut nonton yuk The Thieves di Blitz GI” (Harsya)
Lalau prinses noni Membalas :
“Boleh, Tapi aku tentative dulu ya.. “

oooh.. jadi PDKT nya gini, ngajak kencan nya rame-rame pulak. Gak seru nih anaknya. Tapi boleh deh diladenin, karena sejujurnya Harsya adalah teman ngobrol yang menyenangkan. setelahnya sih kita jadi rajin chat lewat whatsapp. Walaupun keliatannya diem banget, surprisingly kalo ngobrol sama dia bisa panjang dan banyak hal jadi nyambung. dari hal serius sampe hal absurd kayak gini Ah.. ini mah efek PDKT aja kali.. :D


9 Oktober 2012
beberapa kali jalan bareng, dengan format standart  cowok PDKT, suatu sore di di Jakarta coffee House, setelah ngobrol panjang soal banyak hal tiba-tiba:

Harsya : I think, I like you..
Noni : waaaaw that’s rare. Terus?
Harsya : *lalu gagap dan panik* eeeerrr.. iya, kayaknya kita nyambung dan I enjoy our time together.. so.. let me take care of you..
Noni : ooh ... aku gak perlu jawab kan ya? *sambil siap-siap ngeloyor dan jalan pulang*
Harsya: *panik* tapi kan kak...
Noni : *nyengir jail*

Hari ini, 26 Maret 2013
Nggak ada tanggal khusus lagi yang bisa diceritain disini karena sejak saat itu semua hal menjadi special. I just found that we’re enjoy our time together. Menemukan teman bicara dan berdebat dalam banyak hal  ternyata sangat menyenangkan. Semenyenangkan menemukan kembali rasa kupu-kupu yg menari di dalam perut J 


My life is happened  when I'm busy making plan,
a package of little surprise.. 
I was looking for a home, A sanctuary to where I belong. Then He happened.
So I look no further.. for happiness 

Hari ini, masih kurang dari enam bulan sejak kami menyamakan persepsi (iya, ini istilahnya Harsya, dia anaknya seserius itu. Gak asik emang!) dan kurang dari setahun sejak kita pertama kali ketemu. Sementara kurang dari dua bulan lagi si noni bakal jadi nyonya. Semacam ngebut ya?

Harsya gak romantis (sementara gw anaknya hopeless romantic dan selalu mengkondisikan diri gw sebagai prinses yg menunggu dijemput pangeran berkuda putih :p) tapi ada beberapa kata yg bikin meleleh dan bikin pengen nangis sampe sekarang:

Kak, I made peace with myself,  to admit that i cannot live alone. As simple as I enjoy our time together, as simple as I feel everything goes right when I’m with you..
let me take care of you for the rest of my life.. so Nadia, will you marry me?
....


*brb* udah ya... noni mewek dulu :’)


Cerita nadia

Lapor pajak?

10.44


Diujung bulan Maret dan belum ada satupun postingan blog gw anggap sebagai titik terendah dalam prestasi menulis. :-( 

Apa kabar noni? Sibuk. Abis liburan dari Sydney. Itu nanti diceritain di post terpisah yak. Pengen banget sih cerita banyak tapi apa daya, hectic di kantor bikin gak sempet bikin tulisan yg proper buat nyeritain gimana serunya (dan Impulsif nya) liburan ke benua bawah sana.

lalu di kantor. Astajim.. rempongnya kayak persiapan pesta 7 hari 7 malem kawinan anak raja. Hihihi.. load kerja naik 3 kali lipat, bos cranky dan situasi sensi tak kondusif emang jadi kombinasi yg bikin emosi jiwa, Gw menjawabnya sebagai tantangan, ya namanya kerja masa mau enak terus *terindikasi curcol*

Kondisinya seperti ini: sampe kantor pagi, banyak urusan dan sangat hectic sampe kadang-kadang lupa sarapan, mau ngabur ke toilet aja susye. rusuhnya sampe jam makan siang mulai reda sedikit. Selanjutnya kembali dalam mode dikejar-kejar maling sampe jam 6 atau 7 sore. Lalu selesai? Oh belum cencu.. kan urusan administrasi belum diberesin cin.. Barulah sampe lah dirumah jam 8 or 9 malem, udah teler dan gak punya tenaga lagi, boro-boro nulis, pacaran aja maunya gelendotan terus (ini sih modus ajah.. :p).

well. What Im trying to communicate is : noni ini pekerja keras walaupun aslinya pemalas. *grin*

Lalu sampailah kita pada masa yg bikin banyak kelas pekerja seperti gw menjadi nyinyir  pada Negara: pembagian bukti potong pajak dan pelaporan SPT 2012. Jujur aja, reaksi pertama ketika gw menerima bukti potong pajak dari kantor adalah: “kampret, ini gede amat pajak yg gw bayain ke Negara” lalu muncul lah pikiran buruk-pikiran buruk  : gila ya, gw kerja segini nya buat bayarin aparat keparat itu berleha-leha. Buat ngebayarin anggota dewan pelesiran, buat dikorupsi gayus.. terus fasilitas kota yg gw nikmati pun masih jauh dari standard nyaman.  ah sudahlah.. lalu apa?

Sampai ada tulisan dari Mario yang menyadarkan kembali fungsi pajak dan manfaat apa yg gw sudah ambil dari Negara dari uang pajak, artikel nya bisa dibaca disini: http://qmfinancial.com/alasan-lo-apa/

artikel diatas sih sebenernya sama sih dengan prinsip “there’s no such a thing as a free lunch”. Di dunia ini gak ada yg beneran gratis, untuk setiap item gratis yang kita nikmati, ada pihak lain yang mambayar lebih, sekarang tergantung bagaimana kita mau memihak. Menjadi golongan kuat yang mandiri yg membayar apa yg sudah kita nikmati atau jadi golongan disuapin yg maunya gratisan terus. Ini juga berlaku untuk perusahaan-perusahaan pengemplang pajak yg mau enaknya ajah. Hmmm sebenernya golongan ini tetap membayar sih, dengan harga diri dan reputasi yg bisa gw pandang lebih rendah *grin*

Awalnya, gw apply NPWP di awal-awal masa kerja Cuma buat hore-hore an aja, dan demi bebas bayar fiscal ke Luar negeri. Sekarang gw sadar bahwa punya NPWP, dan melaporkan penghasilan dan bukti pembayaran pajak ke Negara adalah bagian dari proses pendewasaan untuk bertanggung jawab. Membayar apa yg sudah gw nikmati. Dan tetap menaruh harapan dari apa yg sudah gw bayarkan agar nantinya akan ada perbaikan taraf hidup, kalaupun gak gw nikmati sekarang, mungkin bisa dinikmati generasi berikutnya, anak cucu gw nantinya. There’s always a hope.

Apakah dengan membuat tulisan ini gw jadi pro pemerintah? Oh tenang aja, gw tetep nyiyir dan skeptis. itulah gunanya gw bayar pajak, ngasih moral obligation ke aparatur pemerintahan yg kerja nya ngaco untuk gw bego-bego in dan bilang: gaji lo gw yg bayar tauk! :p 

Yuk lapor. Masih ada waktu 2 hari nih sebelum loket ditutup nih. Mariii..


noninadia