Curhat

KATANYA TERSERAH AKU??

10.20

11 Weeks to go.. Tekanan darah meningkat, bawaannya pengen jambak-jambak rambut. iya, this is not the joy part of a wedding preparation. karena banyak hal (yang sebenernya kecil) bisa bikin sewot.
Gw menganggap ini sebagai bentuk perhatian dari pihak-pihak yang concern dan sayang, tapi..  lama-lama kok jadi berasa: it Just a matter of familiy ego.. karena di awal ada semacam kesepakatan:
"Ini kan acara kamu, jadi terserah aja maunya kamu kayak gimana" 

okesip. Lalu dengan mudah nya dipatahkan dengan recok sana-sini. *facepalm*
hasilnya akhir-akhir ini gw sering berteriak sambil jambak-jambak rambut : 

KATANYA TERSERAH AKU??
hahahahak... cranky prinses on the go.. 

Mahar 
ini sebenernya urusan pihak laki-laki, gw pasrah aja mau dikasih mahar berlian kek, private jet kek, Ferrari kek, seperangkat apple product, atau tas Hermes juga gapapa kalo kepepet.*grin* , yang Jelas, besaran dan apa produk mahar di awal harus ditentukan agar sepakat dan didaptarin ke KUA sebagai salah satu keterangan. lalu ditanya lah si prinses noni ini : 

Mami : Nanti Mahar nya apa? buat didaftarin ke KUA 
Prinses noni: nanti aku tanyain dulu. belum dikasihtau 
Mami :  Ya terserah kamu aja, yg penting akad nya sah. 

*catet* TER-SE-RAH

di lain kesempatan : 

masPacar : kak, Budget nya segini, kamu mau dikasih mahar apa? Normalnya sih emas.
Prinses noni : aku kan slordeh ya anaknya, kalo emas kok takut nyimpennya. gimana kalo dibeliin Reksadana aja? 
Mas Pacar : Oke deh,  yaudah kalo kamu maunya gitu. Emang gak lazim sih, tapi biar gak ribet juga bawanya. 
Prinses noni : Asik.. nanti aku baca review produk RD nya yg mana ya. 

di Rapat Keluarga Prinses noni

Mami : Udah mau daptar KUA nih, jadi keterangan mahar nya apa?
Prinses noni : Reksadana, keterangan jumlah unitnya nanti menyusul.
Mami: Reksadana tuh apa? mending emas harganya naik terus! 
(ini kalo gw kasihtau mario, dia pasti sedih, 99% orang bilang Emas kan Harganya naik terus.. bla. bla.. bla.. ) 
Prinses Noni: RD itu kayak tabungan aja, tapi produk investasi harganya naik terus juga kok, namanya return investasi. 
Mami : Tapi kan gak ada barang yang kita pegang?! 
Prinses Noni : kan kita pegang bukti konfirmasi penyertaan, lembaga Manager Investasi nya juga jelas kok, lebih aman gak perlu takut ilang atau kecolongan. 
Mami : Tapi RIBA, HARAM! 
Prinses noni : *hela napas* 

Besoknya 
Prinses noni : *Ngadu-ngedumel ke mas pacar* 
Mas Pacar : hahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha *gak bantu* 
Prinses noni: *endchat*

Itu baru satu hal, soal mahar, ada banyak aspek yg akhirnya recok, dan bikin pengen teriak : 
KATANYA TERSERAH AKU??
Well, like what my dear friend Mario said : Indonesian wedding is about Menyenangkan orang lain, terserah deh, lo mau happy atau nggak, pokoknya, senengin orang lain aja dulu.. :) 

hahahahak baiklah. lesson to learn nya adalah: gimana cara menikmati setiap prosesnya. sebel sih, tapi masa gak jadi kawin? :p 
*amit-amit ketok kayu*

see ya!
kecups 
noniNadia  

Love and Laugh

its Valentine day!

12.08

We don't celebrate valentine day, because.. its HAROOOOM.. *kemudian ditoyor unta* 
hahaha.. nggak ding, kami tidak merayakan valentine simply karena kami sadar bahwa itu cuma bagian dari strategi marketing pabrik cokelat untuk naikin sales nya. Secara si prinses noni adalah tipe konsumen yang paranoid berat sama label nutrition facts di bungkus belakang makanan, maka setiap produk yang per serving nya mengandung gula diatas 60 gram akan selalu gw pandang dengan tatapan melecehkan level sepuluh ribu :p 

Tapi hari kasih sayang sungguhlah sebuah kesempatan bagi setiap pasangan untuk bisa melakukan PDA tanpa dipandang (terlalu) hina dina.. so here we are! celebrating PDA day :p 



Siapa yg dapet hadiah palentin cokelat? masih jaman gitu? ih gw dong dikasihnya seperangkat alat solat.. eeeeeaaaaaa #nadiaanaknyaCongkak :D


have a lovely day fellas, 

kecups
noniNadia 

Cerita nadia

Menikah. Emang udah siap?

13.47

Rese banget ya kalo ada pertanyaan kayak gini? 


Ditengah rempongnya persiapan cari gedung, pilih catering, liat vendor dekorasi, pusing mikir gimana caranya bayar ini itu.. masih sempet-sempet nya ditanya "emang siap?"

"MENURUT NGANAAAA?" *suara meninggi setara Mariah Carey*

Eh itu jawaban gw kalo lagi emosi ding, berhubung akhir-akhir ini si prinses noni sudah berubah menjadi lebih bijaksana seperti master shi fuu, jawaban yg terlintas di dalam pikirin adalah : iya ya, this is a HUGE decission, am I really ready? Is he the one? 

Walaupun ini akan terdengar aneh, gw bersyukur, keputusan ini datang ketika huru-hara sudah usai, ketika udah puas jadi anak bandel dan cukup "melihat dunia". juga bersyukur keputusan ini tiba ketika udah kenyang menghadapi tekanan sosial "kapan nikah?" "Si A aja udah punya anak?" "Si B suaminya pengusaha sukses lho..' 

kenyang banget :) 

lesson to learn, dengan segala pertanyaan rese itu, jadi muncul kesadaran bahwa menikah bukan hanya sekedar angka, gw jadi punya banyak waktu untuk melihat bahwa pengalaman bukan hanya bahagia, ada banyak juga air mata. apa jadinya kalo ternyata si jodoh dateng 5 tahun lalu ketika gw lagi labil- labil nya :) 

Marriage is not only about love, it also about trust, respect and commitment and Marriage lets you annoy one special person for the rest of your life. 

Terdengar sederhana, padahal dibalik itu akan ada bejibun pe er yang harus diberesin dan dikomunikasikan dengan calon pasangan. Dari ngobrol soal visi yang kedengerannya serius, sampe harus menyiapkan mental untuk segala kejutan dari kebiasaan kecil yg gak keliataan pas masih pacaran. siap-siap berantem rebutan makanan nih.. 

yes, nothing is certain. but Im ready to jump in..

* so .. This is it, end of story. Game over.
Goodbye Freedom, goodbye flirting,
Goodbye hard partying, goodbye coming home at 4am

Hello shackless, Hello commitment 
Hello Responsibilities, Hello Gray Hairs and wringkles
Lets pay the bills. Game over 

kecups 
noniNadia 



*read somewhere, tapi lupa dimana, ijin kutip ya :)