Yang tersisa dari Chiang Mai

10.09

Adalah post holiday Syndrome yang parah banget. rasanya susah buat menerima kenyataan bahwa udah kembali lagi ke ke Jakarta, my ugly city. Chiang Mai yang langitnya biru, deretan kafe dan gallery yang cantik. makanan enak. Gak seperti Bangkok yang hiruk-pikuk dan isinya turis Indonesia yang sibuk nenteng belanjaan atau emak-emak berlogat familiar yang sibuk nawar di MBK. sebraha? :))

aku susah move on.. 

Jadi orang Jakarta itu kasian, ketemu langit biru, transportasi publik yang bagus, trotoar yang lebar dan enak buat jalan kaki dan public service yang ramah dan gak tricky aja rasanya udah mewah banget. rasanya bener, buat orang Jakarta gak ada istilah liburan untuk melepas penat dan berharap semangat kerja lagi setelahnya, karena yang ada sekarang gw menjadi semacam zombie yang sudah merindu liburan berikutnya, gak sabar untuk cepet-cepet melarikan diri dari sini. cari duit lagi, lalu ngabur liburan lagi. 

Apa yang tersisa dari Chiang Mai? gw masuk kantor diiringi dengan pandangan aneh, kerutan di jidat dan pertanyaan dari sebagian temen-temen: 
Elo aneh banget sih destinasi liburannya? liburan itu ke Hongkong, beli iPhone 5. 
Gw menjawabnya dengan nyengir super lebar: 
iPhone 5 mah bulan depan di mangga dua juga udah berserakan oom. 
Iya sih, gw aneh buat ukuran mereka, but who care, ada pengalaman yang gak kebeli. Untuk ukuran mereka mungkin iPhone 5 (mungkin benda nya kebeli ya, pengalaman yg dicari itu semaca antri nya atau kepuasan jadi yg pertama pake, gitu? ), versi gw? minum Thai ice tea sampe sakit perut dan jalan kaki keliling Chiang Mai old city sampe gempor. 

Satu lagi, Liburan kali ini juga mengingatkan gw untuk kembali menghargai hal kecil. padahal cuma iseng kirim kartu pos, modalnya juga cuma 20 Baht (6ribu rupiah ajah!) termasuk untuk beli kartu pos dan perangko buat ngirim ke Jakarta, diiring dengan perasaan nothing to loose, kalo sampe ya sukur,  kalo nggak yaudah, mungkin kartupos ini nyasar ke Laos. 

ternyata seminggu setelah kartu pos dikirim  dapet mention ini : 



Hatiku hangat :') 

well, Im not a good storyteller, sang partner traveling (baca: Pacar)  yang tulisannya lebih bagus udah keburu bikin post (lalu mengingat kebanyakan tulisan di blog ini yg agak random dan berantakan, gw pun minder untuk buat post yang sejenis :p) Cerita kami tentang jalan-jalan di Chiang Mai bisa diliat di post ini: 

selamat menikmati :) 

kecups
noniNadia 





You Might Also Like

0 comments