Aku jajan muluk!

13.55

Mungkin ini efek masa kecil yang kurang bahagia, Nadia kecil selalu dikasih uang jajan pas-pasan sama mami. Gw selalu muter otak gimana caranya seribu perak bisa cukup untuk 2 kali jajan pas jam istirahat pertama dan kedua. Formula nya: istirahat pertama beli kue 200 perak, minum bawa sendiri. istirahat kedua beli makanan berat 800 perak, biasanya udah bonus minum.Karena udah kebanyakan jajan,  pulangnya udah gak ada uang tersisa buat  ongkos naik angkot atau naik ojek, jadi ya dibela-belain jalan kaki di tengah hari bolong. kasian ya? 

Nah, karena dendam masa kecil yang gak pernah jajan puas, ketika udah bisa cari uang sendiri kayak sekarang, gw cenderung punya kemampuan berlebih untuk ngabisin jatah uang makan bulanan dengan cara jajan dengan porsi dan kuantitas gigantis. 

kejadian pas jalan-jalan di Bangkok kemarin, jalan 100 meter, beli buah potong. 50 meter kemudian ada tukang duren.. belok kanan nemu bakso bakar... terus nemu mango tanggo dan pesen mango sticky rice.. 


Berakhir dengan perut buncit kebanyakan makan... dan jalan pinguin. 


Kejadian lagi di makan siang hari ini, kan harusnya udah kenyang ya makan satu porsi lengkap nasi gudeg, apa daya malah belok ke Melawai, beli rujak potong, eh ada tukang kue cubit, kue pancong, Kue Ape, Pisang cokelat.. tahu Gejrot.. 




dibeli aja semuanya! 
......

kemudian dicurigai piara naga di perut.. 



You Might Also Like

0 comments