Cerita nadia

Yang tersisa dari Chiang Mai

10.09

Adalah post holiday Syndrome yang parah banget. rasanya susah buat menerima kenyataan bahwa udah kembali lagi ke ke Jakarta, my ugly city. Chiang Mai yang langitnya biru, deretan kafe dan gallery yang cantik. makanan enak. Gak seperti Bangkok yang hiruk-pikuk dan isinya turis Indonesia yang sibuk nenteng belanjaan atau emak-emak berlogat familiar yang sibuk nawar di MBK. sebraha? :))

aku susah move on.. 

Jadi orang Jakarta itu kasian, ketemu langit biru, transportasi publik yang bagus, trotoar yang lebar dan enak buat jalan kaki dan public service yang ramah dan gak tricky aja rasanya udah mewah banget. rasanya bener, buat orang Jakarta gak ada istilah liburan untuk melepas penat dan berharap semangat kerja lagi setelahnya, karena yang ada sekarang gw menjadi semacam zombie yang sudah merindu liburan berikutnya, gak sabar untuk cepet-cepet melarikan diri dari sini. cari duit lagi, lalu ngabur liburan lagi. 

Apa yang tersisa dari Chiang Mai? gw masuk kantor diiringi dengan pandangan aneh, kerutan di jidat dan pertanyaan dari sebagian temen-temen: 
Elo aneh banget sih destinasi liburannya? liburan itu ke Hongkong, beli iPhone 5. 
Gw menjawabnya dengan nyengir super lebar: 
iPhone 5 mah bulan depan di mangga dua juga udah berserakan oom. 
Iya sih, gw aneh buat ukuran mereka, but who care, ada pengalaman yang gak kebeli. Untuk ukuran mereka mungkin iPhone 5 (mungkin benda nya kebeli ya, pengalaman yg dicari itu semaca antri nya atau kepuasan jadi yg pertama pake, gitu? ), versi gw? minum Thai ice tea sampe sakit perut dan jalan kaki keliling Chiang Mai old city sampe gempor. 

Satu lagi, Liburan kali ini juga mengingatkan gw untuk kembali menghargai hal kecil. padahal cuma iseng kirim kartu pos, modalnya juga cuma 20 Baht (6ribu rupiah ajah!) termasuk untuk beli kartu pos dan perangko buat ngirim ke Jakarta, diiring dengan perasaan nothing to loose, kalo sampe ya sukur,  kalo nggak yaudah, mungkin kartupos ini nyasar ke Laos. 

ternyata seminggu setelah kartu pos dikirim  dapet mention ini : 



Hatiku hangat :') 

well, Im not a good storyteller, sang partner traveling (baca: Pacar)  yang tulisannya lebih bagus udah keburu bikin post (lalu mengingat kebanyakan tulisan di blog ini yg agak random dan berantakan, gw pun minder untuk buat post yang sejenis :p) Cerita kami tentang jalan-jalan di Chiang Mai bisa diliat di post ini: 

selamat menikmati :) 

kecups
noniNadia 





Cerita nadia

Aku jajan muluk!

13.55

Mungkin ini efek masa kecil yang kurang bahagia, Nadia kecil selalu dikasih uang jajan pas-pasan sama mami. Gw selalu muter otak gimana caranya seribu perak bisa cukup untuk 2 kali jajan pas jam istirahat pertama dan kedua. Formula nya: istirahat pertama beli kue 200 perak, minum bawa sendiri. istirahat kedua beli makanan berat 800 perak, biasanya udah bonus minum.Karena udah kebanyakan jajan,  pulangnya udah gak ada uang tersisa buat  ongkos naik angkot atau naik ojek, jadi ya dibela-belain jalan kaki di tengah hari bolong. kasian ya? 

Nah, karena dendam masa kecil yang gak pernah jajan puas, ketika udah bisa cari uang sendiri kayak sekarang, gw cenderung punya kemampuan berlebih untuk ngabisin jatah uang makan bulanan dengan cara jajan dengan porsi dan kuantitas gigantis. 

kejadian pas jalan-jalan di Bangkok kemarin, jalan 100 meter, beli buah potong. 50 meter kemudian ada tukang duren.. belok kanan nemu bakso bakar... terus nemu mango tanggo dan pesen mango sticky rice.. 


Berakhir dengan perut buncit kebanyakan makan... dan jalan pinguin. 


Kejadian lagi di makan siang hari ini, kan harusnya udah kenyang ya makan satu porsi lengkap nasi gudeg, apa daya malah belok ke Melawai, beli rujak potong, eh ada tukang kue cubit, kue pancong, Kue Ape, Pisang cokelat.. tahu Gejrot.. 




dibeli aja semuanya! 
......

kemudian dicurigai piara naga di perut.. 



Cerita nadia

all I want for Christmas is..

10.46


Apakah gw terdengar cetek? Iya sih emang cetek.  Tapi sungguhlah gw menginginkan agenda starbucks ini selama 4 tahun terakhir. Kenapa dapetinnya susah? Karena gak bisa dibeli dengan uang, harus beli  minuman sebanyak 25 kali untuk ngumpulin 25 sticker. Ini emang program nya starbucks tiap akhir tahun sih.

Awalnya sekitar 4 atau 5 tahun lalu, gw baru lulus dari mahasiswa yg kere menjadi first jobber yg less kere tapi dengan gaya selangit (ngok!) sukanya ngopi dan nongkrong cantik di kafe ibukota. Padahal sih, hang out di starbucks juga cuma sesekali karena kalo duduk disitu, uang makan siang seminggu langsung raib (kesian ya?). jadi wajar dong, agak susah buat gw buat ngumpulin sticker hasil beli 25 minuman dalam sebulan. 

Beberapa tahun kemudian, sampe akhir tahun lalu,  gw kan udah gak jadi firs jobber lagi, hang out di starbucks juga udah bukan jadi hal yang mewah lagi dong, tapi kok masih belum kesampean juga ya punya agenda hasil ngumpulin 25 sticker itu? (ternyata ya emang mental nya aja masih mental kere! Bhahahahak!) maka dengan niat sekuat tenaga tahun ini gw bertekad mendapatkan agenda starbucks dengan usaha apapun caranya.. maka aku menyumbang 4 sticker! (ngok) Sisanya, malak sticker oom Sigit yang emang Coffee person dan setiap hari sarapan di starbucks (shameless me!).

And this picture just brightened my day!







Kyaaaaaa... Im so happy i could die.. 

dengan reaksi lebay ini oom Sigit Cuma bilang: "gampangnya bikin kamu senang.. " (ngok!). hahahak iya sih gw gampangan, tapi mengingat perjuangan (ya gak diperjuangin juga sih nad) selama 4 tahun terakhir ini selalu gagal, rasanya happy banget bisa kesampean punya agenda Starbucks. Ok, mari kita coret bucket list cemen ini. Aku punya agenda starbucks.. aku punya agenda starbucks.. lalalalalalalala...

kecups 
noniNadia