My Jogja Escape

18.54


Setelah hampir menjadi pemberi janji palsu, akhirnya utang blogpost tentang jalan-jalan ke Jogja (hampir) 2 bulan yang lalu di posting juga.. maafkan, si noni lagi sibuk dan sering tiba-tiba memandangi halaman kosong dan gak tau mau ngetik apa.

Mungkin efek terlalu bahagia.. you know..
Nad.. 
fokus nad.. fokus K

Why I Love Jogja? Karena kota ini selalu ramah dan ngangenin. Ceritanya, akhir September lalu, nadia yang anaknya gampangan menerima undangan dari kakak Olip yg tinggal dan bekerja di Jogja. Cuma pesan lewat LINE yang kira-kira bunyinya kayak gini: 
Mau nemenin gw jadi MOD (manager on duty) gak?  Nginep di hotel dan boleh pesen food & beverage  apa aja asal jangan minuman alkohol.
Emang dasar nadia anaknya gampangan dan cheap bastard, dengan impulsive nya berangkatlah gw ke Jogja. Karena pesawat paling malem di Hari jumat yang take off jam 19.30 gak kekejar  (dan mahal!) jadi berangkat naik kereta Taksaka dari Gambir jam 20.45. sendirian!

Gimana rasanya naik kereta sendirian? Awalnya sih keren, gw ngebayanginnya udah romantis dan menyenangkan tapi semua dikacaukan oleh toilet yg gak manusiawi dan  setelah 3 jam mulai banyak baby kecoa bermunculan. Basi. Gak bisa tidur juga karena tempat duduk nya gak nyaman.
 Padahal kereta eksekutif K

setelah 8 jam yg terasa panjang sampailah di Stasiun Tugu! Hore.. berhasil berhasil #Mendora..
Rasanya menyenangkan subuh-subuh ada di Stasiun Tugu sambil mendengarkan lagu Jogjakarta-Kla Project bergema di Earphone.

 “pulang ke kotamu, ada setangkup haru dalam rindu.. masih seperti dulu, tiap sudut menyapaku bersahabat.. penuh selaksa makna..  terhanyut aku dalam nostalgia, saat kita sering luangkan waktu, nikmati bersama suasana Jogja..
Delapan jam perjalanan kereta yg melelahkan lunas terbayar sarapan soto ayam di depan stasiun. Iya, nadia anaknya terlalu gampang dibuat bahagia. udah ya menye-menye nya.  So, here’s my essential list to enjoy Jogja during my weekend escape:

Sendratari Ramayana
Bisa cek jadwal pertunjukannya disini 


To be honest,  I’m not into this kind of performance. Tiap liat pertunjukan Tari Jawa (kebanyakan sih di resepsi kawinan)  gw selalu menguap lebar. Lama bok..  Hihihihi *digetok para hipster berbudaya* ajaibnya gak kejadian di pertunjukan ini karena keren banget. Kebetulan gw sedikit paham dengan cerita epic Ramayana jadi bisa sangat menikmati dan terperangah di setiapbagiannya nya.

My favourite character goes to Rahwana. Karena muka nya Gonjreng di cat merah semua, nggak ding, karena si Rahwana ini karakter nya Bold banget, gahar dan gak terkesan menye-menye. Gak kayak karakter  Rama, dese demanding ya, katanya cinta kok pake ujian segala. Kenapaaa? Kenapaaa?  #eaaaa (digetok para hipter berbudaya tahap 2)  
Adegan per adegan cerita dipikirin banget dibandingkan pertunjukan sejenis yang juga menceritakan epic Ramayana – Tari kecak di Uluwatu. Dari sisi blocking, music, kostum, tata panggung semuanya bikin kagum. Kalo di pertunjukan kecak dance di Uluwatu latar belakangnya adalah tebing dan matahari terbenam, di pertunjukan ini latar belakangnya adalah candi prambanan dan bulan Purnama. Menurut gw lebih magis.




Harga Ticket : dimulai dari 75 ribu s.d 300 ribu untuk VIP. Percaya deh, this show is really worth the price .
how to get There? Kalo emang di Jogja gak ada kendaraan pribadi gampang kok kesini. Gw naik trans Jogja dari malioboro sampe dengan Halte Prambanan. Dari situ nyambung naik becak bayar max. Rp. 10.000,-

Jam pertunjukan dimulai 19.30 selesai jam 21.30. jam segitu udah gak ada kendaraan umum karena Trans Jogja terakhir jam 20.00. gw meminta bantuan kakak Olip untuk mengirimkan tukang ojek langganannya untuk ngejemput.

Museum Ullen Sentalu
Dari banyak tempat yang pernah gw kunjungi di  Indonesia, Ullen Sentalu adalah museum yang paling ter – manage. Semua benda di dalamnya terawat. Awalnya, gw ngebayangin bakal cuma ngeliat-liat benda-benda antik dengan bosen lalu foto-foto (ketauan deh anaknya cetek) surprisingly, museum ini menyediakan guide yg menceritakan secara kronologis dan historis dari setiap benda-benda yang dipamerkan. 50 menit diajak keliling dan diceritakan latar belakang dan sejarah dari setiap benda yang dipamerkan.
Guide ini Terasa banget ada manfaatnya. Karena kebanyakan selama ini gw  ke Museum cuma melihat –lihat dengan clueless. 

Setelah  satu jam keliling, museum ini menyediakan jamu awet muda yang diracik berdasarkan resep turun-temurun dari Kanjeng Ratu Hemas. Seger. Hal menyenangkan selanjutnya, disekitaran museum ad ataman-taman terawat yg asik banget buat duduk-duduk santai (dan foto-foto tentunya!)


Ticket masuk 25.000,-. How to get there? Gw sewa motor dan mengadalkan google map (terimakasih dewa teknologi!) . tadinya mau lanjut ke lokasi wedus gembel ngeliatin sisa letusan gunung merapi, deket rumah mbah Maridjan, tapi jiper. Maka,  Pilihan selanjutnya jatuh pada...

Beukenhoff Resto
Di lantai atas dari museum ullen sentalu ada resto cantik bergaya Belanda. Mereka sedia masakan western, rasa masakannya gw nilai 7 skala 10. Lumayan untuk cari rasa yang agak beda  dari masakan di Jogja yg rasanya kebanyakan manis . Menurut gw, untuk ukuran Jogja, resto ini Masuk itungan fine dining, walaupun harga makan disitu masih jauh lebih murah dari makan sushi di Jakarta.
Nih, foto-foto resto cantik  ala colonial - nya. Lets dine in like noni J

Kopi Jos dan Angkringan Jogja


penasaran sama rasa kopi Jos, jadi kopi tubruk yang ditambahin potongan arang panas di dalamnya. Since Im not a coffee person kalo ditanya rasanya? Biasa aja. Tapi emang fancy sih, di dalem gelas ada potongan arang yang melayang-layang, kao udah ada versi arang kayu, di masa depan gw mau bikin versi batu bara, yang kalorinya paling tinggi dan less sulphur *digetok*

Salah satu hal yang menyenangkan dari Jogja adalah warung-warung angkringannya.  Gak Cuma ada makanan enak dan murah, suasana makan yang ramah dan musisi jalanan nya jempolan.  Sampai pada malam gw makan di Angkringan bareng kak Olip, ada Musisi jalanan yang suaranya bikin bengong karena bagus banget. Dan emang dasar kami wanita-wanita hopeless romasntis yang gampangan, dinyanyiin sama cowok bergitar aja udah tersipu-sipu, dikira pangeran bergitar..  mas manis ini emang cari gara-gara..


sayang gw belum bisa share video mas manis ini lagi nyanyi. dijamin meleleh. nanti ya!

Ngopi Cantik di Skybar All season Hotel

Disclaimer :  ini adalah pesan sponsor dibawah todongan pisau dapur, karena gw sudah dengan cheap bastard nya nebeng nginep dan makan gratis sebagai tindakan oportunis kepada seseorang yang sedang bekerja membanting tulang  menjadi manager on duty. But, seriously, gak perlu paksaan kok untuk merekomendasikan tempat ini sebagai tempat yang menyenangkan untuk menghabiskan sore atau malam di Jogja ditemani kopi dan gemericik air kolam renang. Gw sempet cicip tuna sandwich dan tom yum soup nya. Emang gak Jogja banget sih, abis enak gimana dong?

So far, dari sisi service, hospitality hotel ini khas jogja banget, ramah dan bikin betah. Im sure gonna be back to all Season Hotel soon J. Terimakasih telah menerimaku menajadi adik resek yang gangguin hari MOD mu ya kakak olip *peluk*

Udah segitu aja list nya, kalo kepanjangan takut yang baca bosen, karena sebenernya liburan ke Jogja ini Cuma pelarian yang tujuan awalnya adalah malas-malasan. Tapi happy banget karena nemu hal-hal kecil yang bikin bahagia.
Semoga  jenis liburan sederhana tapi menyenangkan  ini bisa sering-sering diulang. See ya.

Kecups
noniNadia 

You Might Also Like

0 comments