Noni going North

10.16

Dengan mencantumkan judul ini gw udah berasa kayak Kera Sakti menempuh perjalanan mencari kitab suci. (baca: jauh bok!) maap ya kalo agak lebay, lah pan saya kan miss drama. 

Sebagai anak selatan sejati, gw buta sama sekali dengan kuliner dan tempat hang-out di utara Jakarta. since my friend said di utara sana banyak makanan enak dan lucu-lucu akhirnya di suatu malam selasa yg boring gw memutuskan menjelajah ke utara. 
awalnya bingung karena, gimana caranya  menuju ke daerah sana? makan apa disana? belum lagi kalo harus lewatin imigrasi dan apply visa.. *dikeplak anak utara* 

Niat awalnya mau makan di daerah Gajah Mada, di restoran padang Hidangan baru atau Medan baru, tapi entah kenapa di lampu merah Harmoni yg harusnya lurus, jadi belok kanan kearah Pecenongan, mau liat jajanan di pecenongah ah.. ada banyak warung tenda seafood dan ada resto lumpia jakarta, niatnya udah mau melipir parkir, tapi masih penasaran dg jalan Hayam Wuruk. 

akhirnya menjelajah sepanjang Hayam Wuruk, Gajah Mada sampe KOTA! buset ini kita mau kemana sik.. bukannya insap dari Kota bukan puter balik ke arah Gajah Mada tapi malah belok kiri ambil jalan menuju mangga dua-gunung sahari. Sesat emang perjalanan muter-muter  tanpa kepastian ini. cari gara-gara ngedatengin daerah macet. 

Setelah kontemplasi (dan macet!) yg panjang, akhirnya terdamparlah gw di daerah Mangga Besar, (banyak karoke plus-plus nih, cobain apah? *dikeplak pak ustad*) dimana banyak warung tenda seafood, bakut sate babi dan daging uler obat kuat berdampingan mesra. gw cuma berdoa aja mereka gak ketuker ngolah bahan makanannya. ngeri jek.. masa mesen capcay seafood ekstra kulit uler? ewww. 

sampai di deretan tenda pinggir jalan itu gw melihat secercah harapan : 



DUREN MEDAN!
eh tapi kan belom makan.. yaudah ah. parkir dulu aja. pokoknya makan duren! 
sebenernya banyak warng tenda yg jual duren model begini disepanjang jalan raya pasar minggu atau kalibata, gak perlu jauh-jauh ke utara. yg bikin beda duren yg dijualnya. Warung Acin (iya namanya acin, bukan manis, bukan acem..#krik) spesialis menjual Duren Medan. Model warung dan cara makannya pun mirip dengan kedai Durian Ucok di Peringgan Medan Sana. nostalgia! 

Cara belinya  tinggal di datengin kokoh nya, dia akan belahin duren yg sesuai selera lo, suka model yg manis atau jenis duren yg agak pahit (ini jenis duren yg udah mateng banget, jd udah mulai sedikit beralkohol dan aftertaste nya gak pahit). si Kokoh akan belahin lo duren lebih dari satu, dikira-kira aja, lo bakal makan berapa biji, jangan sampe kebanyakan belahnya. disini waiters nya kayak nuangin wine, kalo diliat gelas udah mulai kosong langsung ditambahin, nah makan duren disini juga gitu, kalo sekiranya udah bentar lagi abis, dengan sigap pelayannya bakal nganterin duren yg udah dibelah ke meja. yg doyan duren mah hajar terus dilahap sampe gak sadar kalo udah makan duren lebih dari 3 buah. nah kontrolnya ada di yg makan. kalo bilang stop, si pelayan gak akan nganterin lagi. 

oh iya, kalo emang ternyata setelah di belah duren yg lo makan gak se enak ekspektasi lo (rasanya tawar, terlalu berair, atau ada bagian yg busuk) tinggal bilang aja buat dituker, diitungnya bayarnya tetep 1 buah duren walau udah dimakan setengah (alibi :p) 

Ini penampakan duren yg gw makan, ya duren medan rasanya emang unik. manis dan legit banget. memang daging nya gak setebal duren montong, tapi rasanya ,menurut gw lebih mantap. 1 buah duren bisa diabisin sendirian. rakus ya cin.. 





kalo ngiler mau coba ada di Durian ACIN, di sepanjang Jl. Mangga Besar Raya dia punya 3 cabang. nih alamatnya 

Durian ACIN 
Pusat : Depan PT. Sagi Capri Jl. mangga Besar Raya depan No. 70 
Cabang 1 : Depan Kwetiaw 78, lampu merah, Jl. Mangga Besar raya
Cabang 2: Jl. mangga Besar Raya, depan UOB Buana

kayaknya gw makan di cabang 2, disclaimer aja,  tenda tempat gw makan duren ini berdampingan mesra dengan warung tenda obat kuat tradisional yg jualan darah Ular segar.. jadi gw makan duren dengan pemandangan kandang uler kobra dan uler sanca. ngeri.  tapi berhubung durennya enak ya hajar wae.. kalo emang gak kuat liat pemandangannya, bisa coba makan di cabang 1 atau di Pusatnya. 

beres makan duren, kemana kita? masih laper.. tapi pengen yg seger-seger.. apaya?
setelah perjalan panjang, pilihan dinner jatuh pada.. bakso blok S.. hahahaha ternyata jiwa petualang gw segitu aja, penasaran mau nyobain sate daging uler sih.. tapi next time deh kalo udah tega. 

and we're heading south! 

selesai sudah petualangan di belahan utara Jakarta, kapan-kapan boleh diulang. ada yg mau jd guide? 


kecups
noniNadia 

You Might Also Like

0 comments