Visa - Derita Traveller Negara Dunia Ketiga

15.07

Ceritanya beberapa bulan lalu Bos gw berencana ikut Coal Conference ke Madrid - Spanyol, jadilah gw sebagai kroco mumet bin kacung kampret sibuk nyiapin tetek bengek bisnis trip nya. termasuk di dalamya adalah apply visa. 


Gw ngurus untuk Visa schengen, karena Spanyol adalah bagian dari negara-negara anggota visa schengen. secara teknis, ngurusnya sih tetep di kedutaan Spanyol. dari awal gw juga udah aware kalo bagian ngurus visa ini adalah part yang bakalan ribet. walaupun alasannya kuat: ikut conference yang udah ada confirmation & invitation letter. ticket pesawat PP sudah confirm, hotel udah confirm, karena ditanggung kantor gw juga menyertakan rekening Perusahaan yang kalo enol nya di deretin bikin jereng (kantor gw duitnye banyak bok!), dan ada surat rekomendasi dari perusahaan yg menyatakan dia bakal balik ke Indonesia. tapi entah kenapa kok masih ribet dan pending lama amat. bos gw walaupun WNI penampakannya bule, gak jenggotan, cap di paspornya banyak, dan gak ada bau-bau kayak teroris. 

Ticket pesawat confirm di Jumat Malem, dan Jumat sore kedutaan kasih pengumuman kalo Visa baru bisa keluar minggu depannya di hari senin, sementara, selasa conference nya udah selesai. bos gw batal berangkat. rugi ticket pesawat, rugi biaya registrasi conference yg gak bisa refund. semua itu gak murah. 

disini gw ngerasa marah dan mangkel banget, dengan Krisis eropa yg lagi parah-parah nya Spanyol itu udah jadi negara yang nyaris bangkrut, kok ya ngasih visa kunjungan aja pelit banget. 


itu dari sisi Traveler "berada" yang di support oleh dana perusahaan yg bisa ngasih makan rakyat 1 negara spanyol aja diperlakukan kayak gitu, apakabar kalo yg apply visa adalah backpacker yg dananya ngepas tapi punya semangat jalan-jalan dan semangat juang tinggi?*tunjuk diri sendiri* 

cerita gw apply visa terjadi di tahun 2005, jadi kebetulan gw ikut misi kebudayaan ke Atlanta-USA. berhubung waktu itu gw masih mahasiswa yang culun, ya terima-terima aja ketika bule yg wawancara gw ngedumel dan memberi tatapan merendahkan. yg penting visa approve dan bisa jalan-jalan (gratisan), tapi setelah gw inget-inget sekarang, kok ya pengen gw pites muka si bule belagu itu :'( . rasis! 

Padahal kalo mereka parno bakalan jadi imigran gelap, kenapa gak buka mata dengan fakta bahwa Indonesia saat ini adalah negara dengan pertumbuhan ekonomi terbaik ke 3 di Dunia. Indonesia punya Deposit batubara terbesar No.2 di dunia, Eksportir LNG dan Deposit Geothermal terbesar di Dunia. We have everything! count it and Europe will become very small. 

tapi di sisi lain gw tersadarkan, bahwa semua itu given by nature. Tanah dan alam Indonesia aja yang Kaya,tapi gak semua rakyatnya makmur.  soal visa dan Imigran ini lebih kepada bagaimana pemerintah Indonesia berdiplomasi. Iya Indonesia mungkin punya semua kekayaan diatas, gw juga gak bisa nyalahin kalo negara-negara maju yg gw sebutin diatas super parno untuk ngasih ijin kunjungan. wong masih banyak pengangguran di Indonesia. 

well, bukan kapasitas gw untuk memprotes bagaimana negara-negara ini menjalankan kebijakannya. tapi gw coba liat dari kacamata kelas menengah aja ya. banyak bisnis di banyak bidang yg lagi maju-majunya di Indonesia. dari situ banyak pebisnis yang traveling dari satu negara ke negara lain. visa dan dokumen perjalanan menyedot biaya yang menurut gw gak kecil. kalau negara mendukung pergerakan dan kemajuan ekonomi kenapa juga gak mau berdiplomasi dengan beberapa negara untuk menyederhanakan proses pengurusan visa yang njelimet ini? sedih lho jadi orang Indonesia, mau ke negara yg menjajah kita 350 taun aja musti ngemis-ngemis ijin masuk. masuk negara yg pernah di Bom rata dengan tanah aja harus antri panas-panasan di kedutaan. 

sementara gw bisa liat salah satu bule emrik di kantor gw bisa melenggang kesana kemari gak pake ribet ngurus dokumen travel.  nyebelin ya..

kartupos untuk presiden SBY yg ditulis oleh @anitadiah  ini sangat menyuarakan isi hati. intip deh, satir dan lucu banget. 



mari kita berdoa semoga doa Anita (dan curhat terdalam dari hati gw :p) bisa kejadian, dan traveling bukan jadi hal mahal yg gak terjangkau. semangat! 



kecups
noniNadia 


You Might Also Like

0 comments