Kunaik bus kota di Jakarta

13.41


kemarin gw pulang kantor naik bis kota. dari Blok M gw naik Mayasari bakti patas 57 jurusan Blok M -Pulogadung turun di Pancoran.  terdengar kurang penting sih, tapi ini merupakan personal achievement buat gw, karena jujur aja, kalo dipikir-pikir, kapan gw pernah naik publik transport di jakarta ini selain taksi dan Ojek? 

Rasanya? Parno, takut dirampok, takut dicopet, takut gak bisa napes, apakabar kalo bisnya jadi penuh terus gw gak kebagian duduk dan kegencet-gencet? belum lagi panas dan bau badan penumpang lain? eww. ehtapi ternyata gak semengerikan yg gw bayangkan. bus nya terisi normal, ada beberapa penumpang berdiri tapi gak sampe desek-desekan. supirnya pun gak nyetir dengan ugal-ugalan. not that scary. 

ini akan terlihat sangat rabid, tapi coba deh dipikirin, Jakartan's  kelas menegah adalah golongan yang paling kenceng Protes tentang betapa buruknya kualitas transportasi publik di jakarta. paling banyak protes tentang kurangnya ruang terbuka dan taman di Ibukota. the fact that, justru golongan tersebut yang paling gak pernah untuk mencoba moda transportasi  publik. dan lebih memilih nongkrong dil mall dibandingkan lari pagi di taman. 

untuk nyoba transportasi publik gw bisa ngerti, siapa yg tega juga nyoba bus kaleng yang isinya lebih mirip sarden itu? gw pun mencoba nya di saat lalu lintas jakarta masih dalam Honeymoon period. masih sepi pasca libur lebaran. tapi, untuk orang yg bolak-balik mengeluh macet, well, look around if you trap in the traffict jam alone in the car, you are part of the problem, not solution. 
kalo emang naik kendaraan umum masih terlalu hardcore buat dicobain, bisa kan kita akalin dengan nebeng atau nebengin temen yg searah atau dengan naik taksi sharing? saran gw sih, sesekali cobain naik transportasi publik, not that scary. 

next, Taman kota dan ruang terbuka. gw lagi mau bikin project untuk diri sendiri, goalnya adalah mau nyoba menghabiskan lebih banyak waktu di taman dan ruang publik daripada di mol. kelas menengah jakarta adalah golongan yg paling kenceng berteriak tentang buruknya dampak pembangunan pusat perbelanjaan, but dont deny, you guys love them. Mall memang menawarkan segalanya, dari makan, tempat hang out, nonton, sampe olahraga aja bisa di mall. tapi jangan lupa ada banyak taman yg cantik dibikin pemda DKI yg ujung-ujungnya cuma di kunjungi opa-oma aja. pernah tau kalo malem-malem di GBK itu bisa liat pemandangan cantik dari skycappers jalan Sudirman? pernah tau kalo taman Langsat asik banget buat lari pagi? nah..cobain deh. seru kan? 

the poin im trying to communicate is : Gw gak mau cuma jadi generasi yg cuma bisa komplain tanpa menghargai apa yg telah dibuat. gw mau nyoba dulu, bagaimanapun suatu karya punya trial dan error, kota ini juga. kalo semua generasi muda nya pesimis, ya nanti yg ngelanjutin kota nya juga punya pemikiran yg sama dong? gw percaya pada saatnya kota ini akan dipimpin oleh orang yg baik yang bisa membuat jakarta lebih ramah, lebih banyak transportasi publik yg memadai, dan lebih banyak pilihan taman dan ruang terbuka yg bisa dikunjungi. makanya yuk mulai pelan-pelan mengubah kebiasaan dari sekarang. gak rugi juga kok. kalo udah nyoba, share cerita serunya ya. 

see you 

kecups
noniNadia 

You Might Also Like

0 comments