does it scary? YES if you are not ready

17.44


This stupid idea is suddenly popping in my head. Alkisah di suatu sabtu pagi kelar latihan masterbootcamp, Gw dan tiga oranag teman Mbak Anita, dan pasangan Suar&Dinda memutuskan untuk sarapan bareng. 4 bagel super enak sudah menemani, berhubung temen-temen gw ini anaknya super asik dan sama-sama ber otak korslet, apa aja bisa diobrolin. 

Tiba-tiba ada pertanyaan iseng :
Jadi nad, lebaran kemaren yang nanyain kapan nikah ada berapa?
*keselek bagel* Cuma lima, tapi jangan sedih, nama gw udah dicantumin ke doa keluarga, katanya biar cepet nemu jodoh.

Them : huahahahahahahahaha drama ya cin.

Dinda : Tapi jangan sedih nad, Temen gw ada yg sampe dibawa ke Dukun sama emaknya, consider katanya jodoh dia “ada yang halangin”. Ini emaknya ya yang ribet, padahal si anak masih asik-asik dan hepi aja jadi single.

Satu cerita lagi, ada sepupu gw, udah merit 3 taun, tapi mereka emang masih nunda untuk punya bayi, pas lebaran kemaren, ketemu salah seorang tante yang resek, guess what,  yang pertama dilakukan si tante bukan cipika-cipiki minal aidin, tapi engan aneh nya langsung megangit perut si sepupu gw sambil komat kamit baca doa, katanya : “biar cepet isi”

Gw : *melongo* BUSET?!

“kapan Nikah?”
“kapan Punya Anak?”
“kapan kasih adik buat anak pertama?”

Yes, some people just not sensitive enough to hold that question. I don’t mind, Jika mungkin  yang bertanya adalah sahabat dan keluarga yang hubungannya sangat dekat.  Tapi kalo sodara jauh atau kolega yang Cuma ketemu setaun sekali, Apalagi kalo udah ditambah dengan :
“udah deh jangan pilih-pilih, buruan nikah nanti nyesel”
itu rasanya nyebelin banget ya?! 
Well, bukannya kalo salah pilih yang justru nyesel banget ya? pardon me for being too serious, tapi menikah itu bukan perkara sebulan dua bulan, ada puluhan tahun dari sisa umur lo yang telah lo komitmenkan untuk dihadapi bersama satu orang. Yakin lo gak mau pilih-pilih? Yakin lo sanggup ngadepin ribuan hari bersama dengan seseorang yang berengsek kalo ternyata lo salah pilih?
Salah pilih pantner buat traveling seminggu aja bisa boring banget, apakabar salah pilih partner hidup? it Shall be worst than Disaster.

Berikutnya tentang peer pressure kepada pasangan menikah yang belum punya baby, antara memang belum dikasih atau mereka menunda.
Well, gw selalu berpikir bahwa setiap orang dan pasangan punya pandangan hidupnya masing-masing, jika mereka belum dikasih ataupun menunda mereka pasti punya alasan kuat dibalik itu semua. Lagian menurut gw ini positif. At least mereka ready dulu aja secara mental maupun financial, karena baby comes with very HUGE responsibility. Self centris lo akan berhenti di saat lo punya bayi. Waktu, tenaga biaya akan tercurah semua disana. It will change your personality, your social life, your priority. Everything. Oh I don’t count Baby blues syndrome yet.. does it scary? YES if you are not ready. 

So, gw jadi sangat mengerti menghargai pasangan yang menunda untuk punya bayi dengan pertimbangan diatas.
lagi-lagi, Pardon me for being to serious, atau sok tau, secara gw punya pacar aje kagak kok tiba-tiba ngomongin married life. Dijabarin yang susah-susah nya pula.  Iya, gw emang belum mengalami itu semua, makanya gw pengen melakukan semuanya dengan benar. Benar disini bukan berarti sempurna tanpa cela ya. percayalah, itu Cuma kejadian di drama romantis film Hollywood. Yang gw harapkan disini adalah kesiapan mental sebelum melangkah kearah sana.

Jadi, wahai makhluk yang super resek yang terus-terusan bertanya kapan nikah, jujur aja kadang kadang gw pengen menjawab pertanyaan kalian dengan menatap mata dalam-dalam dan berkata 
“emang, hanya dengan menikah kamu bahagia? Soalnya sekarang aku bahagia.”
 Expected answer:
“ya bahagia kan bisa dicari dan di kompromikan”
Lalu gw akan menjawab : 
“masa iya mau kopromi seumur hidup dengan pilihan yang salah?”
Expected answer : 
“ ya jangan sampe salah pilih..”
Jawabannya : 
“ya makanya  jangan kebanyakan nanya”

asik ya?
Sayang karena tingkat ke cemenan gw yang maksimal, obrolan diatas belom pernah kejadian. Nyahahahaha. semoga manusia-manusia tanpa insensitif gini bisa diberi pencerahan ya. amen! 

Demikian curhat pasca lebaran saya.
maap lahir batin. 

kecups
noniNadia 

You Might Also Like

0 comments