(sok Serius) ngomongin Intervensi

14.11

Intervensi adalah campur tangan yang berlebihan dalam urusan politik, sosial, dan budaya dalam suatu negara. berdasarkan definisi ini, istilah intervensi emang kesannya jadi Lebay kalo gw pake dalam kontek pengambilan keputusan sehari hari. tapi gw emang miss Drama. lebay its a must. hehehe selain itu, gw sebenernya gak nemu kalimat yang mewakili jeritan hati gw untuk kalimat : "rempong-amat-urusin-hidup-gw-please--mind-your-own-business-asshole!". jadi  mari kita pake si intervensi. 

well, I'm Fully aware, manusia adalah makhluk sosial gak dari lahir ujug ujug jadi orang dewasa. manusia melewati proses didalam hidupnya untuk tumbuh dan berkembang secara fisik maupun psikis. dalam proses ini, orang tua dan keluarga berperan, mereka yang mengajarkan bagaimana si anak menyikapai hidup, menilai baik dan buruk, termasuk di dalamnya mengajarkan bagaimana si anak mengambil keputusan. Menurut gw, idealnya proses ini menimbulkan interaksi seimbang di dua pihak. analoginya gini :  si anak diajarin naik sepeda, level nya naik terus dong, dari roda nya 4 dan dipegangin orangtuanya sampe dengan si anak lancar dan bisa dilepas. nah, kalo di anak udah lancar naik sepeda roda dua, apa si orang tua masih perlu megangin sepeda ketika si anak ngegenjot dengan semangat? gak perlu dong. si anak harus belajar berterimakasih dan si orangtua harus bisa respek dengan kemampuan si anak. 

nah, what im trying to communicate is, kedua pihak harus respek dengan level pencapaian yang telah diraih. emosional dengan dalih : "melindungi"atau "mencoba mengarahkan hal hal yg terbaik" memang akan terus ada. tapi bukankah proses pendewasaan juga termasuk belajar dari kesalahan ketika si anak salah mengambil keputusan? 

Yap, I should admit di post ini gw akan memuntahkan curhat colongan, cencu sajaaaaa.. berhubung gw adalah anak bungsu, gw terbiasa menghadapi intervensi, baik dari orang tua maupun dari kakak tercinta. emang harus diterima idiom yang mengatakan no matter how old, for your parents, youre always be a toddler. 
gw harus menerima intervensi dalam setiap pengambilan keputusan yang gw lakukan. dari hal remeh temeh sampe dengan hal krusial. awalnya sih gw gak ngerasa terganggu, asik malah, gak pake mikir, tinggal jalanin ajah. tapi ya namanya hidup, apa semuanya selalu sejalan? kan nggak juga. 

Makin dewasa, mulai banyak pandangan berbeda antara gw dan keluarga. menurut gw sih itu sah aja, tapi nggak menurut orangtua gw, penyelesaian nya dimulai berdebat, berantem, banting pintu, lanjut diem-dieman seminggu. I went thru this! hihihi sampe saking keras kepala nya gw pernah bilang : "Don't force me to do something I dont like to, or unless I'll do opposite way just to make you all upset!" dan gw serius mengatakannya, saat itu, semakin keras orangtua dan keluarga gw memaksa, semakin kenceng penolakan gw. 
iya, gw keras kepala, gengsian dan anti dibilangin. kenapa? 

here's the problem parents, you taught me to ride bicycle, ketika anaknya udah lancar naik sepeda, why so rempong untuk ngajarin dia duduk di sadel? kalo anaknya udah bisa improve naik sepeda sambil akrobatik, kenapa musti ribet ngajarin dia gimana cara pake rem? 
takut si anak jatuh? 
kan kalo gak pernah ngalamin jatuh, si anak gak pernah tau rasanya sakit, biar dia belajar untuk gak diulang dimasa depan. 
dear parents please, dont worry too much. you trained us well. cobalah untuk percaya pada hal baik yang telah kalian tanamkan. Terimakasih, atas berkat dan pelajaran berharga yang tidak ternilai harganya ini.  We're ready to stepping our life footstep.  percaya aja, dan kalian akan hidup lebih tenang :-) 

Intervensi memang perlu ada, apalagi kalo sifatnya krusial dan fundamental. but mom, gak perlu buang buang energi buat berantem soal layout kamar kan? dalam banyak hal, gw akan mengambil keputusan gw sendiri dengan catatan gw harus bisa mempertanggungjawabkannya, baik jika itu berjalan sesuai rencana atau tidak. ya konsekuensinya kalo berantakan gw harus bisa beresin sampah sampah nya sendiri. hey, thats part become an adult. buktiin aja dengan jadi orang dewasa yg sesungguhnya. 

Dear parents, we (kids) need to make mistake. we need to learn. please let us.. 

kecups
noniNadia 


You Might Also Like

0 comments