my Love hate Relationship with Credit card

15.51

Hello 
Welcome Gajian Day! hari dimana dunia terasa lebih indah.. 
lalu beberapa  jam kemudian.. 
AAAAK aku udah berasa bokek lagi! cukup gak ya segini sampe ketemu tanggal gajian lagi? 
sound familiar, huh? 

Gak usah denial ya teman, terima aja kenyataan kalo kita kelas menengah yang memang berpenghasilan "cukup". Bukan bagian dari Onasis family yang lap piring aja pake lembaran uang 100 dolar an, atau Beyonce yang parkiran rumah nya aja punya Runway dan pesawat F16. atau in case lo bukan dari kalangan Jestset, kalo lo tajir melintir yang duitnya gak abis-abis,  you must be one of disguisting Gayus Tambunan? cih! *buang muka*

Patut untuk disadari dengan se sadar sadar nya ya, kita adalah golongan yang memiliki penghasilan yang terbatas dengan kebutuhan terukur, namun keinginan tanpa batas. nah, makanya, secuek cuek nya elo, punya cara untuk mengatur keuangan pribadi itu hukum nya  HARUS!
termasuk di dalamnya: Ngatur pemakaian Kartu Kredit! 

Iya deh, gw ngaku dulu ya, I was one with credit card debt. jenis utang cc yang cuma dibayar minimum payment aja. yang rasanya udah dibayar bertahun tahun kok utang nya gak berkurang. dibayar minimum paymen, besoknya khilaf belanja sepatu, dibayar 10% eh ada sale tas yang harganya 20% dari total utang kartu kredit. gesek lagi. terus aja gitu sampe bego..  kalo liat dari kelakuan yang gw ceritain di post First Jobber Ngehek ini, ya emang besar pasak dari tiang sih. that's why :) 

Mau tau apa rasanya? bayangin ya, hasil kerja keras lo sebulan penuh, hanya untuk bayar bunga. gak enak kan? nah, makanya gw mau sharing sedikit gimana sih struglingnya lepas dari Utang kartu Kredit dan menggunakannya dengan penuh tanggung jawab. 

Untuk lepas dari utang kartu kredit gw menggunakan: Dana Darurat (sedikit tabungan yang selamatkan dari gaji bulanan), setengah bulan gaji dan  THR. abis itu bokek, makan indomi sebulan! hahahaha but it was awesome. rasanya lega banget gak punya utang. ini bisa dilakukan sesuai kemampuan kok, asal konsisten ya. kuncinya : JANGAN DIPAKE SEBELUM DIBAYAR LUNAS.  

ketemu sale: tutup mata! ketemu promo paket liburan : tutup telinga. ketemu Jodoh: errrrrr...... kapan?!

Gw gak bilang kartu kredit disini buruk ya, karena ada beberapa orang yang paranoid banget, dalam pikiran mereka kartu kredit tuh isinya lintah darat. jahat, dikejar debt collector sampe mati dan yang serem serem lainnya. Kartu kredit itu bisa sangat menyenangkan, bisa bikin hidup lo lebih simple dengan masukin tagihan rutin ke satu pembayaran, promo di tempat makan, buat yang suka travelling, suka ada promo dari airlines atau hotel yang lumayan banget. bisa kejadian jadi serem kalo kita pake diluar dari kemampuan kita bayar, sehingga kita harus bayar bunga berbunga yang lama lama bisa lebih besar dari pokok utangnya sendiri. 

Gw berusaha banget untuk gak terbelit lagi di utang kartu kredit. kuncinya cuma satu: Self control and strict to the Budget. jadi tiap bulan, gw menyisihkan 20% dari penghasilan gw untuk dana bersenang senang. idealnya memang segitu atau maksimal 30% aja.  

Jadi pemakaian kartu gw gak boleh lebih dari segitu. kalo kira kira udah lewat dari budget, ya gak usah belanja atau cari acara yang murmer, atau dirumah aja nonton dvd. gw gak mati sih, cuma kurang gaya aja :p *nyengir*

 Credit card interest is like a ghost trying to grab you from behind closer and closer but vanishes when you pay full amount before due. 

Apa sih yang jadi turning point bikin gw insap gini? sebenernya sih semua berawal dari kesadaran kalo gw punya banyak mimpi finansial yang ini gw capai, dari pengen punya rumah sendiri, menikah dan bisa menyekolahkan anak gw kelak di sekolah impian. jauh ya bok.  harus disadari utang kartu kredit, apalagi kalo sudah sampe taraf gak mampu bayar dan dikejar kejar debt collector ini bisa jadi penghambat yang gak bisa dianggap enteng. 

gw juga sadar kalo gw mati matian nabung dengan masih punya outstanding utang kartu kredit, jatuhnya juga bakalan kegerus buat bayar bunga. gak rela! 

kalo baca tulisan Persiapan Sebelum Menikah  dari kang Aditya Mulya, masalah hutang piutang ini adalah masalah yang krusial. 

Pastikan kita gak punya CC debt. CC debt akan menurunkan credit score kita di BI. Ini akan bermasalah ketika pasangan akan membeli rumah. Bisa jadi pasangan kita bersih, eh credit score kita buruk. Kalo udah gini, kasian pasangan kita apalagi kalo dia udah mati-matian nabung.

Pastikan juga calon pasangan gak punya CC debt. Sebaliknya juga berlaku, dia harus kasian juga dong sama kita kalo kitanya yang udah hemat kiri kanan buat beli rumah, tapi KPRnya ditolak bank.
Nah, serem kan? makanya yuk mulai sadar untuk memperbaiki pola penggunaan kartu kredit kita. masih banyak mimpi yang ingin kita capai. 

Because you responsible for your own finance!

So, udah bayar kartu kredit bulan ini? gw udah dong. bulan ini overbudget karena tiket konser Jason Mraz udah ketagih. mari dibayar lunas dan melewati sisa hari dengan makan indomi. *ketawa bahagia*


kecups
noniNadia 

You Might Also Like

0 comments