Journey to Zero point of Indonesia

11.44


Beberes Harddisk lama, nemu foto foto di Aceh! Oh my.. gak nyangka ya ada anak betawi cungkring bisa sampe ujung barat Indonesia.  Kayaknya jaman dulu, gw ke Depok aja udah prestasi banget. Ini sampe Aceh! ( sebenernya sampe amrik juga udah pernah sih akyu. *Congkak*).

Well, what I’m  trying to communicate is, many people could go to Singapore in a snap, many people could go to Bali easily, many people could have euro trip. Like a boss. Tapi berapa banyak sih yang mau dan punya kesempatan mengunjungi daerah pedalaman yang susah di jangkau? Aceh gak susah susah banget dijangkau sih, tapi punya kesempatan buat ngunjungin daerah konflik yang punya hidden paradise ini, mungkin rasanya sama kayak diver yang berhasil ngunjungin Raja ampat di papua. kesannya kan gw anti mainstream banget. hahaha I bet myself so lucky. Alhamdulillah.


Kalo ngebayangin Aceh, ada apa ya? Yang paling biking gw penasaran saat itu ya melihat langsung gimana sih sisa daerah yang kena tsunami dahsyat di tahun 2006. Kalo diinget inget, masih merinding.
Gw ke aceh tahun 2010, 4 tahun setelah bencana Tsunami 2006.  Tapi peninggalan dan sisa sisa dahsyat nya musibah itu masih banyak banget. Sedih.

Tapi sampe sana, banyak hal yang bikin  surprise, ternyata, ujung Sumatera punya pemandangan alam yang indah banget. Trip ini dimulai dari Medan, eh iya, tahun 2010 gw sempet tinggal beberapa bulan di Medan. Detailnya gw certain di post lain ya. Gw dan 3 orang temen berangkat dari Medan ke Aceh lewat jalan darat, it took 12 hour driving! Mau mati gak tuh. Bhahahak, sebenernya bisa aja kalo mau naik pesawat, ada rute Medan-Banda Aceh, 45 menit ajah. tapi pilihan maskapainya Cuma 2, si singa (which is gw punya sentimentasi berlebih terhadap maskapai ini. Pokoknya Nehi!) dan Susi Air. Terlalu nehi naik Singa dan terlalu jiper naik Susi air. Akhirnya 12 jam jadi karung beras duduk manis di dalam mobil.

Yang ada dalam bayangan gw saat itu, pasti bosen gila deh 12 jam dijalan, surprisingly Not at all! Pemandangannya bikin melongo, gw yang awalnya setengah atheis sampe bisa menyebut “subhanallooooo cakep bener yak!”:p udah ngebayangin bakal terguncang guncang krn jalan lintas sumatera yang ancur alaihi salam ternyata Jalanan nya Bagus, aspalnya licin. Pantura mah lewat! Pemandangannya dari Bukit hijau, pinggir pantai, ladang ganja.. *eh*

View Sepanjang Jalan Medan - Banda Aceh 
maaf ya, saya masih norak, tiap ganti kota foto dulu 
6 dari 12 jam perjalanan *sakit pinggang*


Yang pertama kali dilakukan setelah mendarat di Banda Aceh adalah. Ganti Kostum! Karena eike pake hotpants cin, bisa ditembak polisi syariah deh kalo nekat buka buka aurat . padahal kan kalo ditembak gak keberatan jugak, kan gak punya pacar *aposehh*lost fokeus*.   

Dress Code nya harus gini, kapan lagi ya ngeliat gw sopan :p 

Di Banda Aceh semua sesuai Syariat, sampe BCA aja ikutan :) 



Straight to Masjid Raya Baiturrahman, sholat, lurusin badan, bersih – bersih dan cari makan siang. Setelahnya kita ke Museum Tsunami. Siapin mental ya kalo kesini, gw hormonal banget. Nangis gak berhenti ngeliat betapa dahsyat nya musibah  Tsunami yang menimpa temen temen di Aceh. 


Bikin insap dan merenung How fragile we are.  Betapa manusia Cuma menjadi sekeping debu ketika alam sudah marah. *brb* insap*solat istikhoroh*

Kira kira 500 meter dari museum Tsunami, ditengah perkampungan penduduk, tiba tiba ada kapal Tanker. WHAT? KAPAL TANKER? Yap. That Huge ship! Kira kira besarnya kayak gedung 5 lantai. Kapal ini terbawa arus gelombang Tsunami dari tengah laut ke tengah perkampungan. Well, gw gambarin  ya jarak antara pantai ke tempat kapal itu terdampar ditengah perkampungan itu kira kira 3 Kilometer. Jauh nek! Jadi, bayangin aja ya gelombangnya segede apa.
kapal yang terbawa gelombang Tsunami
sekarang ada ditengah perkampungan. merinding gak sih ngeliatnya? 
Gak tau  gimana nasih orang yang rumahnya ketiban kapal ini. *brb* nangis lagi.

Gw berdoa semoga jiwa korban tsunami ini tenang dialam sana, semoga mereka sedang nyaman ada di surga. Keluarga yang ditinggalkan juga dikasih keihlasan dan ketabahan. ini pasti traumatic banget buat mereka. Duh! nangis lagi..

Stay 1 malam di Banda Aceh. Kota ini aktifitas nya gak terlalu banyak. Jam 10 malem pun toko-toko dan resto udah banyak yang tutup.

emang kelakuan bodor gak bisa diumpetin :p 



Goes to Sabang

Pelabuhan Feri yang Baru. yang lama udah disapu tsunami :(

I love The Blue of Indonesia


Pagi berikutnya, we’re going to Pelabuhan Ule Lheue, ngelewatin Meulaboh, daerah pesisir pantai yang pertama di hantam Gelombang Tsunami. Masih liat sisa sisa bangunan rusak nya, walaupun aktifitas udah berjalan normal.

Kami naik fery nyebrang ke pulau Sabang! Yes Sabang it is. gw jaman SD suka nyanyi : “dari Sabang sampai Merauke berjajar pulau pulau.. “  selalu dinyanyiin dengan semangat karena di mata si nadia kecil ada gambar peta Indonesia. That Magnificent Indonesia!
Beberapa tahun kemudian, Nadia yang sama, yang suka terkagum kagum kalo di dongengin bu guru geografi itu akhirnya sampe ke Ujungnya Indonesia *berkaca kaca*

Perjalanan naik Feri ditempuh selama 2 jam, gelombang lautnya tenang. Akhirnya sampe juga di Pulau Weh, kota Sabang. Kita jalan terus kearah barat ngelewatin kota sabang masuk hutan lagi untuk menuju monument titik nol. Titik terbarat Indonesia.

Akhirnya di menjelang magrib, kita sampe, suasananya sentimental dan magis banget. Monument ini letaknya diatas bukit, sampingnya langsung tebing yang menjorok ke laut. Magnificently beautiful. Kalo lo bilang tebing Uluwatu di Bali udah cantik. Berarti tebing di titik nol ini spektakuler.

Ditambah sunset  sempurna. Yang gw lakukan sujud syukur cium tanah. Betapa beruntungnya bisa dapet kesempatan seindah ini. *mewek lagi* anak betawi yang cuma modal mimpi, akhirnya sampe titik terbarat Indonesia. Tinggal nabung dan punya cita cita untuk berkunjung ke titik paling timur di Merauke. Amin.


titik terbarat INDONESIA!

Lagi super sentimental, merenung di pinggir tebing ngeliatin laut, air mata di pipi juga masih netes.. tiba tiba.. nguik.. nguik.. nguik.. BABI HUTAN AJA LOH LEWAAAAAT..       
BUBARRRRR! Ngibrit Masuk mobil. Kunci rapet. Gak berani napes *emang dasar traveller cemen*
spooky forest di deket monumen titik nol nya kayak gini,
eh tapi yang didalem foto itu bukan si babi hutan kok :p 

Satu hal lagi yang gw dapet dari trip ini:  Tuhan mempertemukan manusia dengan banyak cara luar biasa, jauh jauh dari Jakarta ke Sabang, ribuan kilometer, gw ketemu cowok yang ternyata tetangga beda gang doang di Mampang! Ngok.. I met Indra Prambudi, dia bekerja untuk NGO yang mengelola pariwisata kota sabang, sampai sekarang kita masih keep contact dan sesekali ngobrol di facebook. Indra kangen Mampang, tapi dia bilang Jiwanya ada di Sabang dan belom kepengen pulang. Lucu ya, we even talk about tukang bakso gang sebelah. Hahaha. Destiny.

Selain monument titik nol, sabang juga punya pantai Iboih dan dive site yang cantik banget, tapi itu tadi, belum dikelola dengan baik, ada penyedia fasilitas diving tapi yang ngelola orang Bule. Rate nya mahal. Tapi kalo snorkelling sih mampu deh. Sayangnya  besoknya cuaca kurang memungkinkan untuk yaudah deh main main aja di pantai. Itu juga udah puas kok, Cuma gak bisa pamer bikini aja :p Syariaaaat..


Sempet keliling kota sabang. Makan gulai bebek yang enak banget, eh, semua makanan dan minuman di aceh Enak dan menimbulkan efek ketawa ketawa bego setelah makan. Apa iya dicampur ganja? :p

muka bahagia setelah  12 jam jalan darat,
2 jam jalan laut, lanjut nerobos hutan 







Main air nya gak bisa pake bikini :)) 


Puas main main di Sabang, kembali menyebrang ke mainland Sumatera. Kembali menghadapi perjalanan darat 12 jam ke Medan dengan hati senang. Dengan banyak berdoa di dalam hati :

I’ll be back soon to titik nol, still remember how the beautiful sunset was..


*kecups*
noniNadia 

You Might Also Like

0 comments