Tentang Rumah Turi.

16.20


Awal Februari lalu saya dapet kesempatan ngerasain jalan jalan ke Kota Solo, a weekend gateway. Lumayan untuk lari sejenak dari hiruk pikuk nya Jakarta, lari ke kota yang lebih tentram, tempat yang  bikin bisa bernapas lebih dalam. Untuk ramah tamah dan interesting nya budaya kota Solo, I have no doubt. This city always be my  favorite.

Highligt dari trip ini adalah tempat dimana saya tinggal di Solo,  Rumah Turi! Terletak di Jl. Srigading no.12 Turisari. Strategis di tengah kota, 10 menit Jalan kaki ke Paragon Mall, 15 Menit naik taksi dari Stasiun Balapan, dan 30 menit dari Bandara Adi Sumarmo.

Di Design oleh Paulus Mintarga sebagai Arsitek. Rumah Turi memakai konsep eco Boutiqe Hotel  yang ramah banget sama lingkungan.  design bangunan nya memungkinkan untuk memakai pencahayaan maksimal matahari pada siang hari, dikelilingin pohon rimbun yang memastikan supply oksigen yang cukup, suatu kemewahan untuk saya, orang kota yang terbiasa terpapar neon dan menghirup udara “kalengan” hampir 24 jam Sehari.

Satu hal lagi yang menurut saya surga.. di Rumah Turi ada air mengalir di atap walaupun sedang tidak hujan! Whoaaaa Mejik! Tempat ini punya hujan buatan.. *masih bengong*

ternyata si hujan buatan itu adalah sisa air (grey water-artinya air yg tidak berbau) yg di olah di kolam penampungan yang ditanami pohon akar wangi, kemudian digunakan untuk menyiram tanaman dan hujan buatan. Its Genius!
Coba deh bayangin romantisnya duduk di teras yang tenang, minum wedang  jahe dan pisang rebus ditemenin suara rintik air hujan.. adem..

Ok, for this architectural things, kayaknya saya terlalu awam untuk me review, saya review nya dari sisi traveler aja ya.


Rumah Turi for around 500k/night is very worth the price! Kira kira penampakan kamar nya kayak gini: 




Hehe, maap berantakan dikit, namanya juga anak muda.. (aposeeeeeh)


Kamar nya Luas, lantai parket kayu (penting! Soalnya kalo karpet suka nyimpen debu yang bikin alergi) dan jendela lebar.  selain echo friendly, hotel ini teknologi nya canggih, TV nya udah flat dan penerangannya udah pake lampu LED.
bengong corner  


Ini pojokan favorit saya, rasanya priceless bisa leyeh leyeh disini, baca buku, bengong ngeliatin ujan diluar.  









Yuk Jalan jalan keluar kamar, ada teras yang asik banget buat ngopi ngopi sore, ditemenin pisang goreng dan ubi rebus dari kebun organic yang diolah sendiri.

untuk Sarapan nya juga asik, tinggal minta aja mau dibuatin apa, basically sih masakan jawa. Mereka selalu sedia nasi liwet, nasi gudeg , mie goreng dan bihun goreng buat sarapan. Tapi kalo kepingin masakan sarapan lain yang simple ada koki standby yg siap buatin. 

Lovely isn’t?

Untuk hospitality staff nya, Rumah turi layak dikasih 5 jempol! Hehehe ramah, santun, sigap dan helpful banget. futher info bisa liat disini disini

Semoga saya jodoh ya bisa balik lagi ke Rumah Turi.

sekian sharing singkat tentang Rumah Turi. sungguh post kali ini membuat hatiku hangat :-) 

Kecups
noniNadia 










You Might Also Like

0 comments