First Jobber Ngehek

15.16


*celingkukan*
Ada yang berasa dan kesindir? Jiahahahah itu Gw!
Ok, disclaimer: this is not gonna be a fancy story. Banyak dosa dosa nista yang akan gw jabarkan disini, if you not ready, feel free to leave this page or be ready dengan kalimat .. “anjrit gw banget” atau  “shiettt masa gw se nista itu..” hahaha ok let’s start :

Gw lulus kuliah akhir 2006. Dengan beruntungnya keterima jadi junior staff (baca: Kacung Kampret) di sebuah Bank Besar yang Kantor pusat nya di Sudirman, apakah gw ngantor di Sudirman? Oh tentu tidak.. di Bintaro aja ya, kamu gak boleh kebanyakan Gaya, Nadia!
Euphoria pertama kali berhasil nyari duit sendiri, gengsi setengah mati sama orang rumah. Dari awal udah declare: “aku gak akan minta uang jajan lagi, mami!”
Oh that’s sound so coooool! In fact that : Horrible *ngakak sampe banten*

Let’s Elaborate:
Penghasilan

Wuizzz, *tarik napas* KEREN BUKAN?  Gaji pertama junior Staff, Probation 3 bulan pertama (setelah probation sih gak signifikan juga naiknya *lirik sadis mantan bos*) adalah *drumroll*
Satu juta Duaratus Ribu Rupiah! Gak pake titik, gak pake koma. Menurut gw sih tetep keren, karena jaman mahasiswa, uang jajan gue Cuma 100 ribu seminggu plus uang pulsa. Hahaha gampangan ya gw. Dikasi gaji segitu aja udah nurut.
Plus 1 kali gaji pas THR dan 1 kali gaji pas Bonusan (pelit gilak ya ini bank :p)

Pengeluaran

Berhubung gw adalah tipe anak muda yang gaya, dan gaya adalah segalanya maka gw sangat mahir belanja (hey That’s rhyming)
Here’s the list :

1.Urusan Makan
Makan siang bawa bekel dari rumah itu cuma buat anak TK, jadi dari sarapan, makan siang sampe kadang kadang makan malem ya beli diluar.
Sarapan sih default paling bubur ayam, ketupat sayur, or indomie goreng, yang harga nya rata rata yaa 7ribu an . kalo lagi kumat belagu nya suka sarapan di Oh lala, dan 50ribuan melayang.. kalo ditotal sebulan, budget sarapan bisa 200 s.d 300 ribuan.
Seperempat gaji melayang buat sarapan *grin*
Makan Siang juga kejadiannya mirip mirip, kalo lagi strict to budget, taun 2006 masih banyak tempat yang nyediain lucnh 10.000 an.  Tapi berhubung gw adalah anak yang gaya dan suka makan siang di mol, hmm ya gitu deh .. seperempat gaji lagi melayang buat budget makan siang.

2.Urusan Gaya
Cuy, gw kerja di Bank yang penampakan lobby nya aja udah megah kayak istana raja Selangor (ok ini lebay) masa sih ke kantor gak gaya?
Walaupun di Back office, orang orang kantor gw ini rapi an bajunya konvensional banget. Defaultnya ya pake setelan Blazer, dan pake Batik kalo hari jumat. Ih keren banget lho..
Sebagai anak yang gaya, gak mau dong gw pake blazer emak emak yang belinya di Tanah abang? Nah.. mulai lah ngelirik yang dijual di Dept. Store sekelas Metro atau Sogo.. hihihi
Setelan Blazer yang gaya an dikit merk exec*t*ve kalo gak discount tahun 2006 bisa 400 ribu an. Gak mungkin dong Cuma beli satu.
Ada credit card yang dibully disini. *nunduk* Siap siap dipentung mbak Mbak Fitri
Belum sepatu, belum make up, belum ke salon... selesai dah gaji gueh.

3. Urusan Lifestyle
Ini Berat.
Dengan mengatasnamakan tekanan pekerjaan *cailah* gw menjadi orang yang impulsive disaat weekend tiba.
Nonton Bioskop, spa, nyalon, makan di tempat mahal. Dan bisa ujug ujug  Travelling ke Bali!
Lagi lagi ada credit card yang di bully.
Gak ngerasa ada yang salah tuh.. as long as gw happy.
Gadget? yang paling hits dan terbaru tentunya. Kayaknya taun 2007-2008 itu yang lebih keren mah tukeran pin BB ya daripada tukeran nomer telepon?

4. Urusan berbakti pada Orangtua, Nusa dan Bangsa
Alhamdulilah, walaupun kelakuan super blangsak gini, masih inget untuk bayar upeti ke mami. Atas nama gengsi.  Hahahahaha punch me!
Setiap bulan ketika gw ngasih, si mami sih selalu nanya : “Gak mau disimpen aja dek, nanti kalo kamu kurang gimana?
Dan gw selalu jawab : “ada kok, kan aku udah bisa cari sendiri” lagi lagi atas nama gengsi.

Kesimpulan

Single Credit Multi Debit. Dengan kata lain : TEKOR!
Baru terasa setelah mau resign dari pekerjaan pertama, eh kok gw tiga taun kerja gak punya tabungan ya? Eh kok malah nambah saldo utang ya? J
Iya, kalo dirunut runut saya memang first jobber yang kebanyakan gaya. Ya, gak bisa di pungkiri juga, lingkungan lumayan ngaruh, masa sih temen temen pake baju gaya gw nggak? Masa sih mereka hang out di tempat tempat yg nge hits gw nggak? That’s so typical and normal, but we responsible for our own financial, right? Gak mau kan puluhan taun kerja, eh hasilnya Cuma buat gaya gayan, gak punya aset? Ada Quote yang gw ambil dari buku nya mbak Ligwina Hananto: Untuk Indonesia yang Kuat, 100 langkah untuk tidak miskin  yang kena banget: 
First Jobber : Pay your own bills, Pay your own debt, Buy your first property.
Dimakanah gw berada saat itu? *gamang*

Lagi lagi Tuhan maha baik. Gw disadarkan dan ditampar dengan tidak  terlalu keras. pelan pelan lifestyle gw  mulai berubah.
Mulai insap untuk ngeberesin utang credit card yang selama ini Cuma dibayar minimum payment aja. Kalo gak punya duit ya nggak belanja, gak ada acara gesek. Kalaupun pake gesek ya bulan depannya harus lunas.  Gak langsung drastis yang jadi gak makan dan gak jalan jalan sama sekali sih (you think? Kayak gw tahan ajeh!) tapi mulai lebih bisa ngukur, start to live the lifestyle that I deserve.  Kalo saldo menipis dan tanggal gajian masih jauh, udah mulai bawa bekel sendiri. Gengsi? Makan duluan di pantry aja, trus pas waktunya lunch tetep ikutan keluar, window shoping,dan gak usah ikutan lunch di resto mahal. Tetep happy kan?  (masih pedih nih kalo inget trik yang ini. hahaha). kalo ada yang tanya, kok gak makan? Nyengir ajah sambil bilang : nutritionist aku lagi nyuruh diet nih!” *bhuahahaha tetep loh bok gengsi nomero uno!*
 Beli baju sesekali, bisa kok diakalin gak perlu yang branded, pinter pinter mix n match ajah. Toh muka gw udah kece *ngok!*

Tiga tahun kemudian, hari ini, gw masih cengengesan kalo inget betapa ngehek nya kelakuan gw awal awal kerja, alhamdulilah juga  sekarang udah bisa punya penghasilan yang gak satu koma (tapi sepuluh koma *nadia si anak congkak*) sampe saat ini pun gw masih belum punya 1st property, seperti yang idealnya cita cita mulia seorang first jobber.  (yeah! Susye ya bok ternyata) tapi, gw udah bisa bangga kalo liat saldo rekening yg gak minus tiap bulan & balance credit card yang aman dari overlimit. And the goodnews is, udah bisa nabung & invest 30% penghasilan. I also have my own financial plan.. udah mulai aware sama Pension fund, udah mulai ngitung kalo mau beli property impian berapa banyak dana yang disiapkan.  (BIG YAY!)
dan hidupku ternyata tidak semenderita itu.. hihi, masih bisa nyalon dan hang out di mall kok.

So, buat adik adik first Jobber, jangan keder ya, dunia kerja emang gak seindah itu. Peer pressure disekitar emang kadang kadang memaksa kita untuk jadi konsumtif, Serbuan sale di Mall juga gak kalah dahsyatnya. but you control your own finance and your own Goal. Ada hal yang lebih penting dari sekedar menjadi Gaya.  Kalo ternyata uang bensin mobil modif kalian lebih gede dari gaji bulanan, udah boleh mulai naik busway aja kok  :)

Have fun ya!
*kecups*
noniNadia 

You Might Also Like

0 comments