Donor Darah - Melawan Rasa Takut Jarum..

16.04


Jadi ya jadi.. gw punya rasa takut yang gengsi banget buat diakuin, yaitu takut sama Jarum Suntik! Yeaaah kali ini gw mainstream dan gak keren. Bungee jumping berani tapi sama jarum suntik langsung bertekuk lutut.  

Kalo dirunut runut, mungkin penyebabnya waktu  kecil dulu, jaman imunisasi hepatitis B atau apalah, ada imunisasi masal di sekolah, karena wajib, ya terpaksalah gw disuntik, takut sih nggak, tapi setelah jarum nembus kulit tiba tiba.. black out..
Pengsan aja loh..

Nah sejak saat itu, gw ngerasa jiper sama jarum suntik. Kalo sakit sebisaaaa mungkin gak usah cek darah kalaupun terpaksa banget, biasanya gw megangin petugas yg ngambil darah nya dg  kenceeeng banget.. sukur sukur kalo ganteng, nah kalo kagak.. rugi kan..

Dan hari ini, 22 May 2012 hari bersejarah. Karena gw dengan gagah berani untuk pertama kalinya ikut Donor Darah.. perlu diulang sodara sodara.. IKUT DONOR DARAH!

11.15
Jalan ke tempat donor, masih biasa aja.. cengegesan sama Anthy.
11.30
isi formulir, mulai mikir, what the hell am I doing here.
11.45
Antri diperiksa.. gw perlu buat surat wasiat gak ya? Kalo abis diambil darahnya metong gimana.. ok lebay.
11.50
Dipanggil buat cek darah dan tensi : ok gw mulai takut.. masih bisa kabur? *nadia si anak cemen* 
Eh tapi jangan, berani ajah,, kan nanti bisa dipamerin di Blog *nadia si anak tukang pamer* 

Suasananya kira kira kayak gini :


Ada ceklist data, sambil ditanyain pertanyaan standart kayak: cukup tidur gak? Lagi minum obat atau  antibiotik nggak? Berat badan nya berapa? Kalo cewek make sure lagi gak dateng bulan ya, karena pasti ditolak.





















Next .. ngambil sample darah. Kayaknya sih buat ngecek golongan darah dan HB nya normal atau nggak. Setitik diambil dari ujung jari tengah. Nggak sakit? Kate siape! 
Disini bisanya sih ketauan kalo  kondisi badan dan darah nya lagi kurang ok, bisa kekentalan darah nya lagi tinggi, atau HB nya kurang.  Darahnya ditetesin ke kartu dengan 3 lingkaran itu, trus dimasukin ke alat yang biru biru.

I passed this test . *surprise*

Dan baru ketauan kalo golongan darah gw ternyata O, selama ini ngakunya B *muka datar* 26 taun kebohongan publik.. aku bisa dipenjaraaaaa! 
Next.. tensi, tekanan darah bagus.. wohooo.. untung aku rajin olahraga *angkat dagu* hush! *Nadia si anak congkak*

Dan digiringlah aku ke tempat ambil darah.  Deg degan sumpah.. lebih deg degan dari dilamar .. eh emang pernah?! *anjrit masih sempet mancing*. Masih bisa cengengesan  sama si Anthy sih, tapi udah garing.. plus mules.

Untuk petugas dari PMI nya baik dan nenangin banget. Mbak Dewi, nyuruh gw baringan sampil nyiapin peralatan. 
Gw dg lugu nanya : “mbak saya baru pertama kali donor, sakit gak?” 
mbak dewi sambil senyum bilang : “nggak kok mbak, rasanya kayak digigit semut aja”
Idih, dikira gw bisa ketipu sama kalimat boongan anak TK gitu.. cih!

Mbak Dewi: “tenang aja mbak, gak usah tegang, nanti kalo gak Rileks Vena nya gak ketemu dan darahnya malah mampet “
Gw : ok tenang.. “”
Mbak Dewi : “kepal tangan dan Tarik napas ya ....”
Gw : “bentar Mbak.. jarumnya jgn ditusuk dulu!”
Mbak Dewi : *tangan nya berenti diudara* “kenapa?..”
Gw : ‘Saya mau dengerin Jason Mraz, pasang iPod dulu”
 Mbak Dewi : “.........”

Dan gw ditusuk.. aaaaakkk! Ini lebih sakit dari suntik biasa karena jarumnya lebih gede. Mau nangis, tapi gengsi. 2 menit pertama gw mikir : gini itoh rasanya digigit Edward Cullen :p
10 menit jalan, mulai bisa adaptasi. Rasanya sih agak anget gitu di tangan yg ketusuk jarum, ngilu dikit, tapi happy karena udah berani nantangin diri sendiri. Yaaaaaay!

Tapi, semesta tidak mengijinkan Nadia melewati tantangan ini dengan mudah karena..

Mbak Dewi : “Mbak, vena di lengan kiri nya kecil banget nih.. darahnya beku, stop gak mau kesedot, padahal baru 150 ml”
Gw : *menatap nanar* .. Jadi ??
Mbak Dewi : “satu kantong darah at least harus 250 ml, kalo kurang dari itu bisa kebuang.”
Gw : * Makin nanar*bayangin tatapan mata nya tokoh antagonis sinetron* “Jadi???”
Mbak Dewi : “kalo mbak Nadia gak mau darahnya kebuang, diambil dari lengan kanan 100 ml”
Gw : “jadi lengan kanan nya disuntik juga?”
Mbak dewi : “Iya”*kalem*
Gw : *Teriak ke langit*histeris* “Ini tidak adiiiiil....”
Makanya jangan sok Nantangi, 2 kali tusuk tuh!
Dan ditusuklah tangan kanan gw.. huuu ini konspirasi.. ini konspirasi! 
Mbak Dewi dengan baik hati ngasih gw bola karet kuning kayak gini. 
Buat apa ya? Antara biar lengan gw yg darahnya lagi disedot bisa rileks, atau untuk ngalihin perhatian biar gw gak esmosi. Hahahaha donor darah aja pake drama.
Si Bola Kuning Penyelamat 

Its a wrap! 250 ml darah diambil dari badan cungkring si Nadia, semoga berguna ya..
Im really Happy, Finally, I’m facing my fearness. gak segitu nakutinnya kok, yap! everything looks bigger in our head, fear and Problem included. I know I can!

Selain itu, happy karena  bisa berguna juga untuk sesama, walaupun nyumbang nya seiprit..  mudah mudahan bisa rutin 3 bulanan ya. Biar makin sehat juga.


Pendonor newbie, Masih Sempet gaya dan Pose muka pucet
YAAAY! We did it 
 so, See you on the next blogpost fellas.
*kecups*
noniNadia
  


You Might Also Like

5 comments