Bayi Perlu ke Dokter Gigi?

16.18



Kalau ada bagian paling rewel dari badan saya sudah pasti itu adalah tulang belulang dan gigi. Mungkin ini efek ketika saya masih kecil kurang konsumsi kalsium dan minum terlalu banyak antibiotik, jadi gigi saya jeleeekk banget. Literally jelek, mulai dari susunannya yang tumpuk-tumpukan bak masalah hidup, karies dan bolong-bolong serta warna nya yang gak putih cemerlang.

Belum lagi masalah si geraham bungsu yang well, anak bungsu tuh emang biang onar dan selalu nuntut perhatian ya? Ampun dah! Berapa kali tuh saya operasi geraham bungsu. Ngadepinnya sekarang sih udah woles dan santai padahal mah ngeri pisan ngebayangin gigi sehat kuat perkasa dicabut paksa.

Jadi, jujur aja expenses buat dokter gigi lebih besar dibandingin medical expenses lainnya. Nah, dari situ saya belajar kalo nanti saya akan berusaha biar Arwen sejak se awal mungkin giginya dirawat dengan benar, jadi di masa depan dia gak usah repot kayak saya gini.


Beruntung banget, Arwen saya ikutkan di Daycare yang programnya sangat peduli dengan tumbuh kembang anak, salah satu program yang bikin saya ingin nangis terharu adalah program 6 bulanan  pemeriksaan gigi. Ngertiin banget  yekan emak-emak sibuk macam kita gini suka nggak sempet bawa anak ke dokter gigi. Yang sebenernya paling cuma setahun 2 kali itu. Pasti kerja di NASA ya buk, sampe gak sempet bawa anaknya periksa gigi. Ehe ehe  ehe

duh, mana bu dokter meni bageur, bisa banget pdkt sama anak-anak dan bikin situasi kondusif sehingga bisa bikin anak-anak pitik ini mau buka mulut biar giginya diperiksa, bayangin bikin anak 3 tahun untuk buka mulut masukin makanan aja kadang susah, ini lagi membujuk anak untuk buka mulut diperiksa giginya. Sakti! 




Yang Minta bocoran ini Drg. Ferty Dwi Ekasari, Praktek di Apotek Quality Caman Raya No. 23 B Jatibening bekasi. bisa banget kalo janjian silakan hubungi nomer 0812-1314-0886

Selain telaten memeriksa gigi anak-anak dan bayi di Pepito Daycre, drg Ferty juga mengajarkan ke anak-anak serta nanny yang mengasuh, gimana sih teknik sikat gigi yang baik dan benar, langsung sambil praktek. ciamiks deh pokoknya. 



nah, dibawah ini saya rangkum hasil dari diskusi dang ngobrol-ngobrol dengan dokter gigi barangkali bisa jadi insight berguna buat bukibuk sekalian. silakan disimak.. 

Q: Perawatan gigi sehari-hari untuk bayi dan balita tuh seperti apa sih?
Konsep utamanya adalah menjaga agar rongga mulut dan gigi selalu bersih. Sejak usia bayi perawatan mulut dianjurkan untuk menyikat lembut gusi dan lidah bayi dengan kain kasa,  setelah gigi muncul sah aja untuk memperkenalkan anak dengan sikat gigi bergagang, tapi ibu bisa tetap membantu membersihkan gigi dan lidah bayi dengan sikat jari silikon. Kayak gambar dibawah ini ya:

Pasta gigi bisa dipakai sejak anak umur 6 bulan, biasanya pasta gigi bayi sudah di formulasikan khusus dan aman jika tertelan.

Q: Idealnya, sejak umur berapa sih, anak dibawa dan diperiksa ke dokter gigi?
Idealnya sejak anak tumbuh gigi pertamanya, fungsi nya lebih sebagai “kenalan” agar mental si anak itu nerima kalau “gak nakutin lho ke dokter gigi itu nak”. nah jika anak sudah terbiasa melihat dan mengalami atmosfer di dokter gigi maka akan lebih mudah bagi si dokter gigi untuk melakukan pemeriksaan maupun tindakan jika diperlukan.
Pokoknya, semakin dini memulai semakin baik, dan jangan tunggu anak sakit gigi dulu ya baru ke dokter gigi.


 Q: Kalau bawa anak periksa ke dokter gigi harusnya ke dokter gigi mana aja atau HARUS dokter gigi spesialis anak sih?

Memang beda ya dokter gigi anak dan dewasa? Jelas. Anak yang masih dalam masa pertumbuhan sangat dinamis secara biopsikososial dan bukan miniatur orang dewas, sehingga perlu perlakuaan khusus. Gigi anak berbeda-beda dalam pertumbuhannya ada periode gigi susu, campuran dan gigi tetap. Dalam masing-masing fase tersebut pendekatannya pun masing-masing berbeda. Lebih khusus lagi spesialis gigi anal juga menangani anak dengan kebutuhan khusus maupun yang bisa berkomunikasi ataupun tidak.
Jadi beda antara dokter gigi dengan dokter gigi spesialis anak pada prakteknya lebih kepada approach dan komunikasinya juga.

Tapi berdasarkan pengalaman saya,  jika hanya untuk pemeriksaan rutin, gakpapa kok kalau mau datang ke dokter gigi bukan spesialis anak. Arwen beberapa kali saya ajak periksa ke dokter gigi langganan saya yang spesialis Ortodonti.

Q: Apa sih Tindakan yang biasanya dilakukan oleh dokter gigi pada pemeriksaan anak bayi/balita
Gigi anak-anak karena kadar kalsium nya belum se kuat orang dewasa  terutama butuh perlindungan supaya tidak berkaries dan berpotensi menjadi gigi berlubang. Nah biasanya jika kontrol ke dokter gigi setelah dilakukan pemeriksaan jika dinilai perlu dokter gigi akan membersihkan karies memberikan aplikasi flour untuk melindungi gigi dari kerusakan.
Bentuknya pasta seperti membersihkan dengan pasta gigi biasa, tapi pengaplikasiannya hanya boleh dilakukan oleh dokter gigi, In aman kok untuk anak usia dibawah 2 tahun.

Q: Dok, kalau gigi anak terlanjur berlubang dan butuh perawatan, apakah treatment nya sama seperti orang dewasa? Di bor gitu? Nakutin nggak sih?
Dibawah usia 5 tahun, anak mau buka mulut ketika diperiksa dokter gigi tuh udah bagus banget, akan lebih bagus lagi jika ketika perawatan gigi berlubang dia mau di tindak dengan bor, tapi biasanya pasien anak pastinya udah keburu takut, jadi kami bisa akali dengan alat manual yang namanya ekskavator, jadi lubang di gigi bisa ditanggulangi tanpa bikin anak takut.


Jadi disini ditekankan lagi betapa pentingnya menjaga kebersihan gigi dan mulut anak dengan menyikat rutin gigi minimal 2x sehari, menghindari makanan yang terlalu manis dan rutin melakukan pemeriksaan gigi minimal 6 bulan sekali. Mendingan jangan percaya deh dengan ungkapan lebih baik sakit gigi daripada sakit hati.

Saya sih gak mau dua-duanya!

Pulang dari pemeriksaan dokter gigi Arwen dapet oleh-oleh sticker dan Kalender 21 hari pengingat untuk sikat gigi pagi dan malam, saya tempel ini di dinding kamar mandi disebelah wastafel kami menyikat gigi. Membantu banget untuk gak skip menyikat gigi dan bikin acara sikat menyikat ini lebih fun.
Terimakasih ya bu Dokter Gigi.. sampai jumpa 6 bulan lagi.

@noninadia Out


Tips Berfaedah untuk Jalan-Jalan di Bali

13.37


Selalu menarik kembali ke Bali, destinasi wisata paling mainstream di Indonesia yang sepertinya yang akan ada habisnya untuk di explore, selalu ada tempat cantik untuk dikunjungi, selalu ada kafe-kafe lucu untuk mnghabiskan waktu santai, selalu ada aroma dupa yang bikin kangen dihirup lagi. selalu ada makanan enak untuk dicoba lagi, lagi dan lagi.

Dibawah ini catatan saya dari kunjungan terakhir ke Bali minggu lalu dalam rangka jadi pelari rekreasi di bali maratho 2017, tentang hal ini akan saya tulis di post terpisah ya. beberapa tips yang akan saya bagi ada dibawah ini: 


Naik taksi online dari Bandara Ngurah Rai.

Ketika mendarat di bandara Ngurah Rai, males banget dong kena "tembak" harga taksi bandara yang harganya fantastis itu. Saya menginap di area Seminyak, kira-kira 10km jaraknya dari bandara, untuk jarak sedekat itu kalau naik taksi bandara charge nya 125 ribu sampai dengan 150 ribu. kan mendingan lari ya (GAAAAK..)

Sementara kalau naik taksi online di app nya saya cek paling range harga nya sekitar 50-70 ribu tergantung lalu lintas saat itu, lumayan banget kan bedanya. Tapi karena masih ada penolakan dari agen transport lokal, taksi online di bandara Ngurah Rai nggak berani muncul terang terangan. Ini tips dari saya berdasarkan obrolan dengan salah satu driver Grab yang saya tumpangi:

1. Usahakan sudah memesan sejak di dalam gedung kedatangan, jadi jangan keliatan utak-atik hp di pintu keluar. Kalau keliatan sama agen atau oktun taksi online biasanya ditegur dan dibikin susah. Iya, seresek itu. 
2. Ketika sudah dapet driver coba teleponan untuk tentukan tempat janjian ketemu yang aman 
3. Hapalkan nomer plat.
4. Biasanya driver supir online ngumpul di area parkir G. Kalau mau repot sedikit kita harus jalan agak jauh ke situ. Tapi biasanya supirnya helpful kok kalo kita bilang bawa koper gede mereka akan jemput dan bantuin geret koper ke parkiran



Manfaatkan Jasa Laundry Express 
Salah satu hal yang saya suka dari bali adalah karena persaingan harga yang sempurna, banyak jasa murah tersedia dimana mana. salah satunya adalah jasa laundry kiloan. Hal yang saya nggak suka saat liburan adalah pakaian kotor yang numpuk. Rasanya gerah liat baju lembab, kotor, bau. Kadang kalau slebor nya muncul bisa main lempar aja ke dalam koper lalu kecampur dengan baju bersih. oh no!
 
Keranjang cucian kayak gini, bisa dilipat dan masuk koper beli di IKEA
Untuk menghindari pakaian tercampur saya sarankan bawa keranjang cucian kayak gini buat ngumpulin baju kotor. Setelah terkumpul agak banyak, ya 2 hari juga udah banyak kalo bawa balita mah, bawa ke jasa laundry. Kalo menginap di area bali selatan, kios laundry kiloan express literally banyak banget. Mereka rata-rata pasang harga 15-30ribu per kilo untuk cuci setrika. Yang paling murah saya temui di Ubud, 10ribu per kilo.

Saya drop laundry jam 4 sore, besoknya jam 9 pagi baju-baju itu sudah bersih, terlipat rapi dan wangiii.

Main di Pantai dengan Nyaman 

Ini perlengkapan tempur saya kalau ke pantai:
1. Sunblock
2. Kain pantai
3. Air mineral ukuran 1.5 lt. Bisa diisi air minum atau kalau sayang bisa  air mentah juga gakpapa. Ini buat bilas badan dan ngilangin pasir karena kadang di pantai tempat bilas nya suka bikin saya ngeri :) atau kalo mampir ke toilet beach club ternyata mereka gak punya spray di toiletnya (ehem halo Finn beach club)
4. Uang secukupnya ditaro dalam plastik kecil, biasanya buat beli minum, sewa kursi pantai atau jajan kelapa muda. 
5. mainan plastik buat Arwen main pasir

Semua perlengkapan ini bersama dengan hp saya masukan ke dalam plastik kresek, gak akan terlalu khawatir katau ditinggal-tinggal juga. 

Main deh kita tanpa ribet.



Pesan oleh-oleh diantar ke hotel
Saat saya mengajukan cuti dan mau liburan ke Bali saya sudah mendengar celetukan-celetukan: "bawain pie susu ya.." atau " kacang bali dan Pia legong nya jangan lupa ya" 

jujur saja salah satu pertimbangan saya malas ke pusat oleh-oleh adalah jalanan bali yang semakin lama macetnya makin susah di prediksi, plus tempat beli oleh-oleh biasanya ramai kayak pasar. nggak. nggak sanggup. 

nah, kemarin saya cobain beli pie susu dan oleh-oleh khas bali lewat telepon, dan mereka bisa sediakan jasa antar ke hotel. Yay! mereka kasih jasa free delivery dengan pembelian pie susu minimal 8 dus di area kuta. coba aja di cari di gugel. rata-rata oleh-oleh khas bali menyediakan jasa ini. 


Oh I Love you Gojek App
 Saya sudah ngidam soto ceker pasar kuta sejak tahun lalu, tapi susahnya saya traveling bareng balita, jam segitu anaknya udah tidur, gak mungkin kan ditinggal di hotel sendirin dan gak tega juga kalo diangkut ke kios soto demi ambisi ngidam ibunya. Go food Save me!

Saya juga coba beberapa makanan khas bali yang tempat makannya dirasa kurang nyaman untuk bawa balita tapi kepingin kayak Nasi pedes bu Andika dibeli pak app Go Food! 

cuma 
Belum sempet gojekin makanan dari Warung Cahaya *Cry* 

Selain itu, sanya sempet beberapa kali cobain cafee hopping di daerah Seminyak dan Canggu naik gojek. saving time banget mengingat daerah situ jalannya kecil dan rawan macet kalau naik mobil. pokoknya.. I love you Nadiem Makariem! 

Demikian sekilas tips pendek dari saya, semoga berfaedah dan bisa dipraktekan. yuk Bali lagi yuk? 


@noninadia Out!


Tarik Napas Dulu, Ibuk!

13.21



Situasinya kira-kira seperti ini; 

Hari ini adalah awal bulan, saya harus bekerja ekstra di kantor untuk melakukan rekapitulasi, rekonsiliasi segala transaksi yang sudah dilakukan bulan lalu, dengan sederet laporan dan angka keriting yang bikin pusing. Oh belum selesai, selayaknya hidup yang kayaknya kurang tantangan, semua rekapitulasi ini harus memenuhi target 2 hari untuk selesai dan di submit ke bos besar. (literally besar karen bos saya gendut.. hmmmm kay) 

Diantara riweuhnya pekerjaan, nanny mengabari: 

"Ibuk, Arwen demam, suhunya 38,8 boleh saya kasih paracetamol?"
saya jawab:
"Boleh Nanny, silakan dikasih. tolong kabari saya kalau dia rewel mudah-mudahan bisa saya jemput secepatnya" 

Selesai dari pekerjaan di kantor ngibrit ke stasiun Gondangdia untuk ngejar kereta jurusan Jakarta Kota - Bekasi yang kadang antara ketersediaan unit dan kapasitas penumpangnya nggak seimbang. baca: berdiri tegak macam ikan pepes di dalam gerbong. 60 menit sampai tiba di stasiun Bekasi, 75 menit sampai akhirnya tiba dirumah. 

Nggak, belum selesai. Sampai dirumah ketemu Arwen yang suhu badannya naik jadi 39,5 rewel, nggak mau makan, nggak enak tidur. satu-satunya cara membuat dia nyaman adalah dengan digendong kain dan dinyanyikan nina bobok sampai tertidur di pelukan saya. 

Iya, Arwen umur 3 tahun 2 bulan, beratnya 15 kilo. berat sih kalau digendong atau dipangku berjam-jam. #ibukGakpapa #ibukQuat 

Apa malam itu saya tidur? iya, tidur kok. tapi setiap satu jam bangun untuk menenangkan Arwen yang mengigau karena demam. 
Iya, gakpapa, tapi saya bukan supermom. saya nangis kelelahan malam itu. Begini amat ya rasanya jadi ibu... tapi kan saya nggak punya pilihan resign dari menjadi ibu ya. 

Untungnya setelah 3 tahun berjuang, saya masih terus dan akan terus bertahan dengan resep sederhana ini: 

1. Apa Ibu sudah cukup minum? 
Segelas air selalu bisa menjadi pelarian saya, ketika sudah terlalu lelah, ketika ingin meledak marah atau ketika air mata sudah mengambang di pelupuk mata. "Time out" Ibu minum dulu sebentar ya. atau kalau gak memungkinkan seperti ketika ditiban anak begini, bisa minta tolong: "Beh, ambilin air dong.." 


2. Apa Ibu Sudah makan sesuatu selama 3 jam terakhir? 
percayalah segala sesuatu akan lebih mumet jika ditangani dengan perut yang lapar. beneran coba deh makan dulu sebentar. 

3. Apa Ibu sudah mandi? 
Menghadapi anak sakit, menghadapi anak rewel atau urusan rumah yang gak kelar-kelar akan lebih buruk rasanya ketika badan kita lengket, muka berminyak, rambut semrawut ini lebih bikin mood kacau. Memang benar waktu sendiri ibu sangat berharga, bahkan buat saya mandi aja bisa jadi me-time. 

4. Apa Ibu sudah memeluk/dipeluk hari ini? 
Sekuat apapun saya, se tegar apapun saya berusaha, ada masanya saya down dan hanya ingin dipeluk suami. hanya saja, bagi sebagian ibu suka gengsi untuk mengaku dan meminta bantuan. percayalah bunda, bapak-bapak ini bukan gak mau bantu cuma mereka clueless harus melakukan apa. coba deh bicara yang manis, harusnya mereka akan membantu, memeluk, memberi support dengan senang hati.  

Mungkin benar, gimana cara menerapkan tips diatas kalau anak ditinggal sebentar aja sudah rewel dan nangis jejeritan? Bunda, bahkan di standart keselamatan pesawat terbang kita harus memakai masker oksigen untuk diri sendiri dulu baru membantu orang lain. jadi benar kan kalau mau punya anak yang happy ibunya juga harus waras dan happy dulu. so please, allow you to have some breath. 

Mengurus anak bukan perkara sehari-dua hari, bukan seperti lari spint yang sebentar aja sudah selesai. mengurus anak rasanya akan seperti lari marathon. Maka lari marathon secara wajar akan ada masa lelah dan menurunkan kecepatan, akan ada timeout untuk rasa bosan, bahkan mungkin akan ada kram kaki dan berjalan terpincang-pincang. 

Saya? nggak suka lari, boleh gak naik gojek aja? 
hahahahahahahahaha. 

 Welcome to the jungle of parenthood! Percayalah tidak ada orangtua yang sempurna, karena sempuna hanya milik Ibu Kawa ☺️☺️


@noninadia out 


Dear Daughter

13.54



Dear Daughter, 
This world may not be as kind when you grow older.
That happens to other people too, the on you called friends or lover, the one you will doubt never. 

Things might be harder, life might seem cruel. 

but your heart, its pure; and your hands, tied wit tenacity, they'll help you endure.

So, experience many, but don't resent any;

love and kiss and fall deeply, fearlessly, endlessly. 

There will be time when you stumble and down, but bend your knee when you cry and jump higher than you ever try.


Because you are born as a little star and you will keep growing to soar.


One day you will understand, that those scar and sorrow are the reason we're alive and always seeking for forgiven tomorrow. 


99 letter for tomorrow - If I Have a Daughter Someday (Credit to @lucedaleco) 

Cerita si Bayi Hobi Mandi dan Hobi Dipijat Ibu - #SentuhanPenuhHarapan

16.57


Jika saya ingat-ingat lagi apa yang saya rasakan 3 tahun lalu saat pertama kali Arwen lahir ke dunia, maka formulanya adalah: 10% Bahagia, 10% Excited, sisanya, komponen terbesar perasaan saya saat itu adalah takut. 

Ha? Kok banyakan takutnya sih? Begini ya saat pertama kali menyentuh bayi merah ini, saya menyentuh kulit yang bahkan lebih lembut dari kelopak bunga. Entah bagaimana caranya agar sentuhan saya, sebagai ibu baru yang tidak tau apa-apa ini tidak menyakitinya. 

Tidak ada yang bisa dianggap remeh dan sepele ketika berhubungan dengan ibu dan bayi. Salah satu pengalaman pertama saya belajar jadi ibu sesungguhnya adalah ketika untuk pertama kalinya setelah ibu saya yang saat itu ikut membantu menjaga Arwen kembali ke rumahnya dan saya harus menghadapi saat-saat mendebarkan memandikan Arwen untuk pertama kalinya. 

Sebut nama bos paling galak, sebut ujian mata kuliah paling susah atau saat-saat mendebarkan lain dalam hidup saya, semua senewennya lewat sama perasaan deg-degan nyemplungin bayi merah ke dalam bak mandi! 

Mana saat itu tali pusatnya arwen belum puput.
GUSTI ALLAH! IBUK DEG-DEGAN...

Untungnya saat mendebarkan itu lewat dengan mulus. Setelah beberapa kali saya mulai ahli mandiin bayi, malah saat-saat memandikan Arwen menjadi saat yang saya tunggu setiap harinya. Rasanya gak ternilai banget ketika melihat bayi kecil kegirangan menendang-nendang air. Rasanya bahagia sekali ketika bersentuhan dengan kulit lembutnya.

Lagi-lagi harus saya sampaikan kembali, gak ada yang remeh dan sepele ketika berhubungan dengan ibu dan bayinya. Quality time saat mandi yang saya berikan kepada Arwen di awal-awal masa kehidupannya ternyata sangat membantu Arwen bertahan menghadapi masa neonatal yaitu masa 28 hari pertama dalam hidupnya. Saya baru tau dari infographic ini:



Sebenarnya kalau dipikir lagi, menjadi bayi manusia yang bertahan hidup di dunia ini sungguhlah penuh perjuangan, bagaimana bayi-bayi ini beradaptasi dari lingkungan sebelumnya yang sungguh nyaman penuh perlindungan di dalam rahim ibu, lalu dia harus menghadapi udara luar yang tidak aman, penuh dengan bermacam zat yang harus dilawan oleh antibodinya.

Sebenarnya ibu bisa membantu bayi ‘berjuang” menghadapi hari-hari pertamanya di dunia dengan sesederhana memberikan pijatan, dari yang saya baca, sejauh ini manfaat pijat bayi adalah:

1.     Membantu tumbuh kembang bayi lebih sehat
2.     Membantu bayi mencerna lebih baik, analogi nya seperti orang dewasa kali ya, ketika perut kita kembung pijat membuat kita lebih release dan nyaman.
3.     Membantu bayi tidur lebih nyenyak.
4.     Nah karena bayi tidur lebih nyenyak otomatis tingkat pertumbuhan otak dan sistem imunnya mencapai potensi maksimal.

Selain untuk bayi, sesi pijat ini juga memberikan bonus pembentukan bonding yang semakin kuat antara ibu dan bayi, bonusnya? Keduanya jadi lebih less stress dan happy!

Untungnya Ibuk punya sahabat yang membuat sesi pijat memijat sebelum mandi ini semakin nyaman karena kelembutan dan keharumannya, kayaknya sudah jadi sahabat Ibu-ibu dari saya yang udah jadi ibu-ibu ini masih jadi bayi J, JOHNSON’S® Baby oil is lyfeJ





Sesungguhnya Arwen sangat beruntung dapat melalui fase neonatalnya dengan mulus, karena ternyata berdasarkan data WHO, terdapat sekitar 70.000 bayi di Indonesia yang kehilangan nyawanya sebelum menginjak umur 28 hari dikarenakan sepsis pada kulit bayi. Apa sih Sepsis bayi itu? Jika dijelaskan dengan bahasa sederhana Sepsis adalah infeksi yang disebabkan oleh bakteri. Dan salah satu jenis sepsis adalah yang menyerang bayi pada kulit. Karena kulit bayi saat baru lahir terkadang masih mengandung residu dari ketuban ibu yang masih menempel, nah ini jika tidak dijaga kebersihannya bisa menjadi lahan untuk bakteri berkembang biak dan bisa menyebabkan infeksi.

Ada cara sederhana untuk mencegah bayi baru lahir terkena sepsis, yaitu dengan menjaga kebersihan, memberikan skincare yang sesuai dengan kondisi kulit bayi. Saya kerap menemui ada kasus dimana ibu enggan memakai sabun bayi karena efek “licin” yang ditimbulkan setelah dipakai padahal sudah dibilas berkali-kali. Kesannya tidak bersih. Padahal ya, sabun bayi yang baik itu seharusnya mengandung emolient yang mencegah kulit bayi menjadi kering atau istilahnya Transpidermal Water Loss, dan efek setelah pakainya memang licin seperti itu, artinya ya kelembaban alami kulit tidak hilang, namun tetap bersih menjaga dan melindungi kulit.



Sejak Arwen bayi saya memakai Johnsons baby Top to Toe Wash, sabun yang diformulasikan untuk kulit bayi yang masih sangat lembut, yang hanya 20% tingkat ketebalannya dibandingkan dengan kulit orang dewasa.

Selain itu saya pilih sabun ini karena praktis, bisa jadi sabun sekaligus shampo. Karena ya, ritual mandi itu kadang super heboh jadi sangat memudahkan jika yang dituang ke tangan cukup satu produk aja, jangan sampai kejadian kayak saya shampo dipakai di badan lalu sabun dipakai di rambut. Untung Arwen anaknya tabah, jadi terima-terima aja. Hahahaha.

Efek saya hobi memijat dan mandiin Arwen saat bayi, sampai hari ini anaknya jadi hobi mandi..



Saya yakin, ibu-ibu yang membaca tulisan saya ini adalah ibu-ibu beruntung yang punya akses cukup untuk informasi akan perawatan bayi yang baru lahir, cukup beruntung juga untuk bisa membeli produk-produk perawatan bayi yang sesuai, tapi ketika kita menengok ke angka 70.000 bayi yang kurang beruntung di indonesia yang terkena sepsis dan tidak mencapai usia 28 hari dalam hidupnya, ada ibu-ibu yang kurang beruntung diluar sana yang tidak punya akses akan informasi ataupun yang tidak punya kemampuan untuk merawat dengan produk perawatan bayi yang sesuai.
Apa ya yang bisa kita lakukan untuk membantu mereka? Sepanjang bulan Juni-Juli ini ada program bagus sekali dimana JOHNSON’S® Baby menggandeng Alfamart dan Save the Children, memberikan para Ibu cara termudah untuk berpartisipasi,yaitu dengan pembelian minimum Rp 25.000,- produk JOHNSON’S® Baby jenis apapun di seluruh gerai Alfamart di Indonesia, JOHNSON’S® Baby akan mendonasikan Rp 500,- ke Save the Children.
Nah, yayasan Save the Children ini lah yang akan menjadi perpanjangan tangan-tangan ibu-ibu baik hati disini untuk menjangkau bayi-bayi kurang beruntung di seluruh pelosok Indonesia untuk mengedukasi memberikan program perawatan dan memberikan #SentuhanPenuhHarapan agar bayi-bayi ini hidup, tumbuh dan melihat dunia.

Uluran tangan kita, adalah kesempatan hidup mereka J

Untuk informasi lebih lanjut mengenai campaign ini silakan cek akun social media resmi JOHNSON’S® Baby yaitu @Johnsonbaby_id (Instagram) @Johnsonbaby_id (twitter), dan https://www.facebook.com/johnsonBabyIndonesia.

@noninadia Out J

Catatan Kecil di Selasar RS Kanker Dharmais

15.56

Rumah Sakit Kanker Dharmais,
12 Juni 2017

I got my heart broken everytime I steped into this hospital. Untuk hati saya yang cemennya setengah mati ini, semua pemandangan yang ada disini terlalu menyakitkan. 

Di siang hari yang panas, saya bertemu dengan seorang kakek yang ditemani kerabatnya menunggu di selasar bangunan rumah sakit, memeluk erat amplop yang terdapat tulisan “Radiologi- jangan dilipat” dengan tatapan mata kosong.

Dilain hari ketika saya menunggu lift tangan saya tidak sengaja bersentuhan dengan anak kecil berkursi roda, dengan selang-selang infus, berwajah pucat,  berkepala nyaris botak namun masih bisa menegur saya: “halo... “ dengan senyum lebar.

Pernah juga saat menemani teman saya diambil sample darah untuk screening menjadi donor, di bilik pengambilan contoh darah ada anak bayi berumur setahun yang di gendong ibunya, terpaksa dipengangi erat-erat karena tubuh kecilnya berontak ketika jarum suntikan yang tajam menusuk kulitnya, saya masih ingat suara tangis bergema di kepala saya ketika anak itu merintih sambil mengucap..” sakit ibu... sakit...”

Too much pain to handle.

Saya menuliskan postingan ini setelah kembali dari kunjungan saya dari rumah Sakit Kanker Dharmais, beberapa bulan terakhir ini saya menjadi frequent visitor di tempat ini karena papa mertua saya saat ini sedang menjalani perawatan akibat menderita Leukimia. Keadaan beliau semakin hari semakin menurun, saya terlalu awam untuk mengerti istilah-istilah kedokteran yang disebutkan. Tapi semuanya terdengar mengkhawatirkan.

Kami memanggil beliau dengan sebutan Bakas (Bahasa Palembang untuk Kakek, mama Kami panggil Niyay, Sebutan nenek untuk bahasa Palembang), sejak beberapa bulan terakhir, Niyay selalu berada di samping Bakas, mendampinginya, telaten memberikan obat, telaten menyuapi makan dan minum, telaten membersihkan badan Bakas ketika kondisinya semakin lemah. Niyay memberikan saya the high standart of relationship ketika istilah bersama dalam suka dan duka, dalam susah dan senang, dalam sehat dan sakit ternyata bukan sekedar kata-kata.

Kadang ketika melihat keadaan ini saya menjadi takut akan masa depan. Apakah ketika salah satu dari kami sakit, kami akan sekuat seperti ini saling mendampingi. apakah kekuatan dan kesabaran saya cukup jika diumur sepuh nanti saya diberi cobaan penyakit. 



Semua hal yang kami alami saat ini sejujurnya cukup mengguncang mental saya, saya baru menyadari jika dibalik perempuan yang kuat angkat barbel, kuat berdiri satu jam penuh di gerbong kereta yang penuh sesak ini ada jiwa yang sesungguhnya sangat fragile. 

Padahal kalau dipikir lagi, bukan saya yang menjaga Bakas setiap hari, bukan saya yang setiap saat menghadapi orang sakit dan dokter yang vonis-vonis nya sungguh mengecilkan hati. Tapi hari-hari terakhir ini terasa semakin berat terlewati. Mohon kirim doa-doa terbaik untuk Bakas ya teman-teman, semoga di bulan baik ini akan semakin banyak hal-hal baik terjadi. 

Untuk teman-teman diluar sana yang saat ini sedang berjuang, atau mendampingi orang-orang terdekat menghadapi Kanker, hang on there. Saya paham betapa beratnya pertarungan ini untuk kalian. Percayalah, keajaiban selalu ada. 


Amin 
@noninadia 

Klinik Tumbuh kembang Bekasi

Cerita Arwen dan Klinik Tumbuh Kembang

17.12

Saya mulai menyadari sejak beberapa bulan sejak Arwen tidak dititipkan lagi daycare, attachment nya terhadap gadget semakin menjadi. Arwen sukaaaa banget nonton youtube, mulai dari lagu-lagu nursery rhyme sampai dengan cuplikan klip film-film Disney, kalau lagi nonton youtube, dia seperti tenggelam dalam dunia nya sendiri, gak peduli deh sekitarnya mau ada suara ke kencang apapun dia gak bakalan nengok. 

Dosis menonton baik dari youtube maupun televisi di Disney chanel juga menurut saya "berlebih" berhubung anaknya juga masuk fase terrible two, udah jago ngamuk dong, jadi gak bisa tuh ber-negosiasi biar youtube atau nonton tv nya dikurangi. 

Sampai akhirnya kebablasan :(

Bulan lalu saya merasa hal ini sudah red alert, di usia Arwen yang sudah menjelang 3 tahun kok anaknya belum cerewet ya? perbendaharaan kata sih sudah mulai banyak, tapi saya merasa anak ini gak punya urgensi untuk ngomong. awalnya saya menghibur diri, mungkin karena anaknya pendiam kali ya?  sampai saya merasa ada sesuatu yang nggak beres ketika melihat poster ini:
Image taken from Keluargakita.com

Saya notice, dari 9 kategori yang ada di dalam tahap perkembangan bahasa pada anak usia 3 tahun, hanya 2 yang sudah Arwen capai. Kosakata dan meminta Perhatian, sianya mbuh.. 

Sampe sini udah patah hati belom? nah saya info lagi ya tahap perkembangan lainnya: 





Berbekal pedoman ini saya menyimpulkan mungkin Arwen mungkin terkena gejala speech delay, jadi saya mencoba untuk berkonsultasi dengan dokter di Klinik Tumbuh Kembang. 

Awalnya, saya sempat gak terima. karena ketika saya mencari informasi tetang klinik tumbuh kembang kok yang saya temui adalah penangan-penanganan untuk gejala yang serem-serem kayak Autisme, Celebal Palsy, dan 101 kelainan tumbuh kembang yang sebelumnya terlalu ngeri untuk saya pikirkan.  I tought my baby was ok, saya pikir saya tetap bisa jadi ibu rabid yang bangga pamer kepintaran anaknya di sosial media, ternyata jadi ibu gak selamanya cuma tentang cerita bahagia, mungkin karena saya gak melahirkan dengan cara gentle birth (uooopoooo!) Saya masih bersyukur kok saya "ngeh" semoga belum terlambat untuk ditangani.  

Klinik Tumbuh Kembang - RS Hermina Bekasi 
Awal bulan April, saya mendatangi Klinik Tumbuh Kembang di RS Hermina Bekasi, setelah melakukan perjanjian lewat telepon, saya mendapatkan jadwal berkonsultasi dengan dokter seminggu setelahnya. oh iya, dokter yang praktek di Klinik Tumbuh kembang ini adalah dokter Spesialis anak, spesialis rehab medik. Saya bertemu dengan dr. Anita Wijaya SpA

Seperti dugaan saya sebelumnya sesi konsultasi dengan dr. Anita adalah sesi yang menampar saya sebagai orangtua. sedih dan menyesal juga sih dengan keadaan Arwen saat itu, gak merespon salam, tidak ada kontak mata, dan asik dengan dunia nya sendiri. dokter Anita sempat menyimpulkan kalau gejala yg ada pada Arwen bisa saja masuk di spektrum autistik. mendengar kesimpulan ini saya macam disambar geledek. setengah gak terima, setengahnya mengiyakan. 

dr. Anita merekomendasikan untuk Arwen mengikuti terapi sensori Integrasi (SI) sebanyak 20 sesi. Lho/ kenapa nggak terapi Wicara dok, kan yang saya keluhannya speech delay? 

"Karena berbicara pada dasarnya adalah output dari signal yang dikirimkan oleh indera Pengelihatan, peraba, pendengaran dan Vestibular, jadi semuanya itu harus dibenerin dulu pake terapi Sensori, baru bisa kita ajarin dia bicara. kalo langsung diajarin bicara pasti percuma, wong anaknya aja gak fokus.." 

oke, masuk akal. 

Cerita berikutnya, Arwen cuma sempat sekali terapi SI di Klinik Tumbuh kembang RS Hermina. lho kenapa? 
karena nggak kebagian slot jadwal terapi. mungkin karena banyak pasien yang harus ditangani jadi nggak permintaan jadwal dari kami belum ter follow up. ditambah saya ilfeel karena dokternya galak banget.. :( 

Sepulang dari konsultasi ini kami jadi agak kejam, meniadakan semua aktifitas gadged dan screen time Arwen. 

dibawah ini saya share kontak nya ya: 

Klinik Tumbuh Kembang RS Hermina Bekasi 
Jl. Kemakmuran No.39, Marga Jaya, Bekasi Sel., Kota Bks, Jawa Barat 17141
telepon : (021) 884-2121 (Siapin sabar yang banyak kalo mau telepon kesini) 
HP Klinik Tumbuh Kembang : 0813-1811-5743 (WA only, kalo telepon gak dijawab) 

Biaya Konsultasi dokter : Rp. 265.000
biaya terapi per sesi : Rp. 120.000,- 

Klinik Tumbuh Kembang Lalita - Ruko Emerald Summarecon Bekasi

Seminggu setelah kedatangan saya di klinik Tumbuh Kembang Hermina Bekasi, saya membuat appoitment untuk konsultasi dengan dokter spesialis anak konsultan tumbuh kembang di Klinik Lalita. saya mencari second opinion dari hasil konsultasi dengan DSA sebelumnya. 

Kami bertemu dengan dr. Bernie Endyarni Medise SPA - Konsultan Tumbuh kembang. kebetulan disaat ketemu dr. Bernie, Arwen sudah seminggu puasa gadget dan nonton TV. gak disangka perkembangan "kesadaran lingkungan sekitar" langsung berkembang pesat. dia sudah mulai membalas sapaan, ada kontak mata dan mulai ngoceh walaupun sedikit-sedikit. 

Setelah dicek dengan diagram ukur Denver, memang ada beberapa indikasi keterlambatan perkambangan bahasa, tapi tidak terlalu parah. "Ini mah sebenernya bisa distimulasi dirumah nggak usah diterapi, tapi biar terarah kita coba terapi wicara disini ya bu, 5 minggu lagi ketemu saya lagi dan kita lihat perkembangannya." 

Untunglah hal yang sesi konsultasi dengan dr. Bernie sungguh membuat hati tenang. selain itu saya lebih sreg terapi rutin di Lalita karena letak kliniknya yang tidak jadi satu dengan RS, biar resiko ketemu anak sakit dan tertular bisa diperkecil. 

Saat ini Arwen sudah 4 minggu berturut-turut ikut sesi terapi di klinik Lalita, perkembangannya cukup pesat, mulai bisa diajak komunikasi dua arah dan mulai cerewet bertanya. walaupun perjalanan masih panjang, saya happy dengan perkembangannya. 

ini info contact Klinik Lalita jika membutuhkan ya: 

Klinik Tumbuh Kembang anak Lalita 
Ruko Emerald no UG 29 - Summarecon Bekasi 
telp : 081316079477 

selain dokter Spesialis anak - konsultan tumbuh kembang, di klinik Lalita juga praktek Psikolog anak. praktek sesuai perjanjian ya. 

biaya konsultasi dokter : Rp. 290.000,-
biaya terapi per sesi: Rp. 200.000,- jika ambil 10 sesi sekaligus diskon menjadi Rp 1.500.000,- 




Minggu depan jadwal Arwen konsul lagi dengan dokter Bernie, saya berharap semoga dengan kemajuan Arwen saat ini terapi wicara nya bisa dilanjutkan dari rumah aja :) 

sekian postingan saya, siapa tau bisa jadi informasi untuk teman-teman yang mencari klinik tumbuh kembang di Bekasi. 

@noninadia out :)