Living with less Series: #lesstagram

16.19

Beberapa bulan terakhir ini, saya sering dilanda migrain, badan gak enak, gampang lesu, mudah terserang penyakit, kirain kenapa taunya saya bokek.

*oke penonton silakan ketawa*

Nggak sih, nggak juga. ukuran banyak sedikit harta itu relatif sih, cuma emang kalo misqin absolut aja sifatnya :)). 


Sekarang serius.. 
Saya pingin ngeluh, kalau akhir-akhir ini setiap buka sosial media isi kepala saya tuh rasanya penuh, bising dengan argumen dan rasanya kok gampang bikin naik darah, sebentar bentar marah, sebentar bentar block, sebentar bentar unfollow. 

Aduh, kok gini banget main sosial media aja? 
Disadari atau nggak, sosial media apalagi instagram sangat menyita waktu dan perhatian kita. (kita? saya aja deh biar kesannya gak nuduh). Informasi bertebaran, dari kotak postingan dan stories aja kenyang mata saya melihat gaya hidup, model fashion, urusan dandan make up dan skincare sampe urusan dapur rumah tangga orang aja bisa diekspose disini. 

Semuanya berseliweran, bertebaran dan mau diserap, gimana gak ambyar you punya otak nad? 

Selain isi kepala yang rasanya penuh, waktu rasanya jadi menciut, susah banget rasanya mau fokus. ketik satu kalimat di email disela scroll instagram si artis anu, 15 menit terbuang. lanjut ketik kerjaan lain ada notifikasi si traveller anu yang lagi jalan-jalan di Jepang, pake baju lucu dari onlineshop anu, eh kok bajunya lucu, buka marketplace, click buy, click pay. 

Eh loh, bajunya dibeli, eh loh.. harganya 500 ribu, eh loh, kan gajian masih lama? 
muter aja terus disitu gak selesai selesai. 

Terus setelah itu apa? 
Merasa miserable karena kerjaan gak ada yang beres, waktu yang dihabiskan sama tapi kok gak produktif.
Merasa bersalah dan gak happy karena jadi belanja dan pas barangnya dateng gak sesuai bayangan dan sebenernya aku gak pengen-pengen banget juga sih. 

Kusut ya? 

Akhirnya setelah merasa kok ya gak enak terus terusan kayak gini saya mencoba untuk mundur sebentar, tarik napas dan memcoba membatasi diri bergaul dengan Instagram. duh monmaap nih bu Insta, saya anaknya masih lemah, dan kadang masih pengen pamer, jadi insted of langsung jadi biksu yang gak menjamah urusan dunia sama sekali, aku baru sanggup mencoba ngurangin dulu aja ya. 

Yang pertama dilakukan: Membuat Pengingat 

Dari profile akun intagram kamu, coba geser ke kanan, ada tab seperti ini, silakan klik 
"Your Activity"



Setelahnya kamu akan menemukan display dengan  tabel seperti ini; kamu bisa klik "Set Daily Reminder" dan bisa atur seberapa banyak waktu yang mau kamu habiskan bersam Instagram setiap harinya; 

saya memberi batasan 1 jam untuk diri sendiri. 


Setelah settingan ini disimpan, secara otomatis instagram akan kasih saya pengingat tiap harinya kalau saya udah 1 jam mainan instagram (secara akumulatif ya) 
prakteknya gimana? sulit (Ketawa dulu ah yang kenceng....) 

di minggu-minggu pertama, jam 9 pagi aja saya udah diingetin sama mbak Instagram, 

"Bu, masih pagi udah ngabisin 1 jam aja deh dimari.. cucian aman buuuu?" 

tuh liat aja diatas bar nya yang paling rendah cuma hari minggu sisanya mah ambyar banget main instagram terus. 

Sampe setelah minggu ke 2 saya ingat, akhirnya bisa juga mainan instagram kurang dari 1 jam dalam sehari ketika remindernya baru muncul menjelang jam tidur malam. HORE!



dengan punya ukuran gini saya jadi lebih aware, Setelah beberapa minggu coba ngurangin instagram (secara khusus) dan sosial media secara umum hasilnya apa buk? nih aku kasihtau: 

1. Isi kepala lebih lega, mata gak terlalu lelah karena jadi punya kesempatan liat hal lain selain layar handphone, ngurangi julid juga sih rasanya. 
2. Hidup rasanya lebih Zen, gak cukup kepo untuk nyari tau drama apa di sosial media. disadari atau nggak, jelang pemilu gini banyak banget postingan toxic dari black campaign. kalo orang-orang super rusuh ini lagi berantem rasanya macem dunia mau selesai besok, perkara tempe tipis aja bisa bikin ribet satu negara. kusut. Padahal mah ya, kalo kamu jalan-jalan semuanya baik baik aja. mamang tempe juga masih ceria-ceria aja jualan di pasar sana. jadi sebenarnya masalahnya apa sih? 
3. lebih produktif dan gampang konsentrasi. kerjaan cepet kelar, gak dibawa pulang ke rumah. waktu main sama anak pun rasanya jadi lebih lega. 
4. Mindful content, karena saya tau saya punya waktu sedikit di Instagram saya pun jadi lebih memperhatika konten yang saya anggap ada manfaatnya dibanding cuma liatin konten sampah, akun gosip, hate speech etc etc. root of the evil emang kelamaan mantengin mereka doang tuh. 
5. PALING PENTING: HASRAT BELANJA ONLINE MENURUN *Tebar-tebar confetti ke udara* 

huwooow! 

Eh btw, ini gak bisa disamaratakan di setiap orang ya, mungkin ada orang-orang yang pekerjaannya sangat erat dengan sosial media, jadi mau nggak mau on daily basis mereka mantengin berjam-jam, balik lagi sih ke individu nya. kontrol kan ada di kamu, jadi silakan pilih dan penuhi timeline dengan konten baik, berkualitas dan ada manfaatnya. biar gak mumet gituloh.

Sekian share pengalaman ibuk, semoga bisa ada manfaatnya dan jadi oase sejenak dari dunia sosial media yang bising ini. kalo mau coba atau udah punya pengalaman sejenis boleh loh di share disini. 

@noninadia out. 



Bebelac Go - Solusi untuk Pencernaan Anak Sehat.

08.52


Beberapa bulan lalu ada kisah horor yang menghantui saya dan Arwen setiap hari atau paling nggak 2 hari sekali; Arwen sembeit!

Asleeeeeee, jadi setiap Arwen bilang; "Ibu Arwen mau pup” Ibuk langsung auto-pusing karena membayangkan harus jongkok nemenin arwen di depan kloset paling nggak selama 15 menit, kombinasi antara pegel, kesemutan dan kasian banget ngeliat anak umur 4 tahun yang harus berjuang sampe keringat dingin demi mau BAB aja. 
huhuhu Poteque hati ibuk! 

Beberapa kali karena sudah bolak balik dicoba gak berhasil keluar juga pup nya, akhirnya ibuk nyerah kasih obat pencahar yang dimasukin lewat anus. aduh pokonya jangan tanya deh rasanya saat itu, bingung dan gak tega banget. 

Karena sudah beberapa kali akhirnya kami putuskan buat ke DSA untuk konsultasi. kenapa ya kok bisa sampe sembelit gini. Hasil konsul dengan DSA adalah : 

  1. Lakukan pengeceken pola makan, Arwen kurang serat dalam makanannya sehari hari. Iya sih, setelah bisa milih makanan dia ogah banget makan sayur. Dokter kasih saran; ambil makanan tinggi protein kayak telur puyuh, sayur diganti jus buah, nasi ditambahkan agar-agar plain biar seratnya lebih tingi. noted dok! 
  2. Minum lebih banyak air putih 
  3. Dairy product dikurangi, coba ibu cari susu yang gulanya lebih rendah dan seratnya lebih tinggi.
  4. Diajak BAB lebih teratur, jadi jangan ditunda, kalo anaknya udah tampak gejala mau BAB langsung ajakin ke toilet, bisa jadi BAB lebih keras karena “ditahan” 

Oke, banyak juga nih PR ibuk. 

Dari sini, seperti biasa menjelajahlah ibuk di lorong supermarket buat bacain nutrition fact. beberapa bulan lalu sempet ganti susu UHT Arwen dengan Bebelac Go karena memang saran dari dokter gigi untuk cari susu yang kandungan gula nya lebih rendah. nah kali ini ibuk ngelirik sodara nya si Bebelac Gold disitu mataku terpaku oleh claim High Fiber.

Wah… apakah ini jawaban dari kegalauanqu? 

Okeee 
Bebelac Gold ini mengandung Omega 3, Omega 6 dan Serat Pangan. Hmmm bisa dicoba sih, namanya juga usaha kan? 

Singkat cerita, Ibuk coba beli untuk dicoba ke daily menu nya Arwen, semoga anaknya mau karena aku pusing anak ini picky sekali sama makanan dan minuman. 

Dalam percobaan pertama:



APPROVED! 

Jadi setelah diteliti ada 4 keunggulan Bebelac Gold dari produk lainnya, yaitu tinggi Serat, DHA, Omega 6 dan Omega 3. ini semua mendukung tumbuh kembang si kecil lebih maksimal bun. 

Setelah dibaca lagi si AdvanseFibre ini bisa menghasilkan 7 kehebatan perut sehat kayak gini: 

  1. Pencernaan nyaman - Perut sehat berfungsi dengan baik sehingga tidak mengganggu aktifitas anak. ada beberapa produk daairy yang bikin kembung perut setelah dikonsumsi. Bebelah Go gak gini sih.
  2. Penyerapan Nutrisi - Perut sehat dapat membantu tubuh sebagai sumber energy dan pembentukan sel 
  3. Pencernaan Lancar - Ini yang saya cari buat masalah diatas sih. Bebelac Go, you're a saviour. 
  4. Perlindungan Alami - Bakteri baik itu paling banyak di usus untuk menjaga daya tahan tubuh dari serangan penyakit. Biasanya anak yang ususnya sehat lebih jarang kena penyakit yang berhubungan dengan pencernaan. 
  5. Tumbuh Kembang Optimal
  6. Cepat tanggap. 100 Juta sel syaraf terdapat di perutsehat membawa informasi ke Otak. 
  7. Suasana Hati; Hormon seretoni yang mengatur suasana hati diproduksi dalam perut sehat. 

Wah ternyata banyak banget ya keuntungannya punya pencernaan sehat itu. 

setelah dicoba beberapa minggu; pelan pelan keluahan sembelit Arwen mulai berkurang. udah gak horor lagi deh kalo minta pup. Plus bonusnya anaknya lebih aktif, daya tahan badannya lebih optimal dan rasanya lebih jarang sakit. nih liat aja senyumnya makin ceria gini. 



Untuk bunda disana yang mungkin masalahnya mirip mirip gini, mungkin bisa coba Bebelac Go untuk pencernaan si kecil yang lebih sehat. kalo udah coba boleh share ya ceritanya disini. aku tunggu! 

sampai ketemu di cerita ibuk selanjutnya. 

@noninadia Out!

Bercerita Lebih Jujur Dengan Membuka Mata

18.01


Saya sungguh tergerak ketika melihat film dokumenter ini. Sederhana tapi sangat dalam maknanya.



Mengingatkan kembali kepada saya akan kisah kisah sederhana yang luput dari pandangan namun ketika dipikirkan lagi punya makna yang sangat dalam. Kita orang kota punya standar yang kadang terlalu tinggi untuk mengukur kebahagiaan, sampai kadang kita lupa kalau sesederhana bisa membuka mata di pagi hari, melihat kembali kehidupan yang berjalan ini adalah sebuah previledge besar yang kadang tidak kita anggap.

Terimakasih teh Nia Dinata dan 9 anak muda Indonesia yang membuat film yang hanya  berdurasi 3 menit ini menjadi sangat sarat makna. Mungkin karena pembuatannya yang menggunakan fitur Snapchat Spectales yang membuat sudut pandang film ini begitu jujur. Sejujur apa yang terlihat.

Saya termasuk yang beruntung menjadi oang-orang yang pertama kali menonton film pendek ini ketika diluncurkan pada 12 maret lalu. Insto dan Nia Dinata berkolaborasi dengan 9 anakk muda mempersembahkan film mini dokumenter pertama di Indonesia menggunakan Fitur Snapchat Spectacles bertajuk "Buka Mata, Buka Cerita"



Kayak apa sih snapchat Spectacle ini? saya juga baru tau pas coba di acara ini. hahaha
jadi ini adalah semacam gadget, bebentuk kacamata yang punya fitur merekam apa yang kita lihat. jadi gak heran kalo feel dari film pendek ini terasa sangat jujur dan "kena" di saya. 



Bagian yang paling saya suka dari film ini adalah cerita tentang si Bapak pemungut sampah. terasa sangat ditampar deh selama ini saya merasa kurang banget mengapresiasi orang-orang seperti mereka. padahal tanpa jasa mereka hidup saya nggak akan senyaman ini. 

Melalui film ini saya kembali diingatkan, Don’t take everything for granted. Bagaimana saya harus bersyukur dengan indera yang saya punya. Bagaimana saya harus lebih sayang untuk menjaga mata, indera yang bekerja keras memberikan saya pandangan paling indah tentang dunia.

terimakasih Insto, terimakasih teh Nia, terimakasih hai 9 Sineas muda. dengan sentuhan kecil dari kalian saya kembali menghargai mata, jendela dunia yang saya punya. 

@noninadia 


Catatan Duka

11.05



Dealing with loss and heartbreak were never be easy, never will.

Setelah beberapa bulan lalu kami ditinggal Papa, untuk saya Papa mertua, beberapa hari lalu kami ditinggal mami, ibu saya. Beliau meninggalkan kami semua setelah sakit dan menua beberapa bulan lamanya.

Tidak ada yang mudah dari berduka. Banyak hal yang rasanya perlu diperbaiki dari hubungan kami, bagaimana kami selalu berselisih paham. Bagaimana kami selalu bersebrangan pendapat dan bagaimana saya menyesal cuma punya sedikit waktu untuk berdamai dengan beliau.

Kelihatannya, kehilangan orangtua setelah kamu dewasa akan lebih mudah dibandingkan kehilangan ketika kamu masi kecil belum bisa apa-apa, setelah dewasa seolah kamu sudah bisa bertahan sendiri, bisa cari nafkah sendiri, bisa berbagi  dengan keluarga kecilmu sendiri. 

Ternyata saya salah. Kehilangan ini tetap meninggalkan lubang di hati kami, belum ada yang bisa menyembuhkannya selain waktu yang berangsur membuat kami lebih tegar,  agar tidak menangis saat membicarakan kehilangan kami. Agar tidak tersedu-sedu membicarakan penyesalan kami. Iya, Cuma sampai situ.

Malam ini ketegaran kami kembali diuji, saat itu, kami menerima kabar bahwa adik bungsu kami akhirnya lulus sidang sarjana, mungkin menjadi simbol titik akhir Mama (mertua) saya berjuang untuk meneruskan tugas Papa yang belum usai, mengantar adik bungsu kami menjadi sarjana.

Saat sidang kemarin, adik bungsu kami memakai jas Papa, memakai sepatu Papa, mungkin semata mata agar ia bisa merasakan didampingi oleh Papa. Kami menangis melihatnya, walau hanya dari jauh. Papa pasti bangga dek :’)

Malam itu kami kembali berbincang tentang penyesalan, suami saya bilang diawal masa sakitnya Papa pernah minta dibelikan sepatu baru, tapi tidak sempat dibeli karena Papa terus menerus terbaring di rumah sakit. Penyesalan kembali datang, kenapa ya nggak aku belikan saja, gak usah nungguin Papa bangun dan bawa beliau ke mall.

Hal-hal kecil yang sebenarnya bisa kita perbaiki dengan mudah kadang menjadi sulit ketika masanya sudah lewat dan gak bisa kita apa-apakan lagi.

Tulisan ini mudah-mudahan bisa jadi pengingat untuk saya, don’t take your loved one for granted. Semasa orangtua masih ada, habiskanlah waktu yang tersisa bersama mereka, senangkan mereka, setelah saya pikir-pikir, gak butuh materi atau uang yang banyak sekali kok untuk buat orangtua tersenyum. Kadang mereka lebih mengapresiasi hal-hal kecil yang kita lakukan dengan tulus.  

Have a nice weekend :-)

With love
Nadia


Pelajaran hidup dari Film "The Greatest Showman"

11.28


Review kecil ini saya tulis setelah 3 hari lalu menonton film musikal terkeren abad ini menurut saya: "The Greatest Showman" Efek susah move on yang ditinggalkan ternyata sedahsyat ini :') 

Siapkan hati gembira anak kecil dalam jiwa kamu untuk 100 menit paling menghibur yang akan pernah kamu alami, rasanya sama ketika nadia kecil umur 5 tahun diajak ke pertunjukan sirkus untuk pertama kalinya. Kalo nonton opening scene orang-orang menari di film La la land saja udah bikin pingin ikutan berdansa, jangan bayangkan godaan dari The Greatest Showman ini, seandainya bioskop gak cukup tertib dan bisa berubah jadi areal konser ekstasi yang diberikan mungkin akan sama jumlahnya seperti menonton konser Coldplay! 

Dari adegan pembuka sudah bikin sesak napas, gabungan sinematografi super indah, adegan menyentuh ketika PT. Barnum kecil ditinggal ayahnya, hidup menderita, bertahan dengan mencuri roti sampai dengan hari ketika dewasa membawa pergi pujaan hatinya. Musikalitas Surga. YES, I am sold! 


Coba ini ditonton dulu ..


The Greatest Showman adalah cerita sederhana tentang celebrating humanity, bagaimanapun rupamu, apapun golonganmu, kamu berhak berbahagia dan bergembira disini! 

Pelajaran dan kesimpulan suka-suka yang dapat saya simpulkan setelah menonton film ini: 

1. Cinta sejati memang harus diperjuangkan, 

Charity Banum adalah anak gadis seorang bangsawan ketika PT Barnum si anak tukang jahit miskin bertemu pertama kali dikala mereka masih kecil, emang dasar si Barnum ini anaknya kekeuh, udah digampar Bapaknya si Charity juga tetep aja si Charity dipepet terus :)) sampai harinya tiba beberapa dekade kemudian si Barnum membawa Charity keluar dari istana orangtuanya. 

Terharu yaaa..  
jangan dulu, manisnya belum selesai.. ketika hidup mereka tidak cukup makmur Barnum bolak balik bilang ke Charity:

"This is not life I promised to you, not even close...  I Promised you life full of Magic, full of wonder.." 
....
TOLONG ITU GAK ADA YG MAU BILANGIN AGUNG HARSYA BIAR BELAJAR SAMA SI BARNUM?! AKU PENGEN JADI NYONYA DIREKTUR ATUHLAAAA.. 

terus emang dasar ini si mbak Charity berhati dan berkelakuan Malaikat. 
DIA GAK MINTA UANG BELANJA LEBIHAN BUAT BELI SKII TUH!, Charity tetap tegar mendampingi, tetap yakin dengan segala impian Barnum akan sirkus yang menghibur, walau yang paling aneh sekalipun. Ibu peri banget deh pokoknya, tipe istri yang harus lebih banyak di kembangbiakan mah ini. 

Are they the sweetest or what?

Lain lagi  cerita Philips Carlyle (Zac Efron) dan Anne wheeler (Zendaya), mereka yang jatuh cinta tapi beda kasta. salah satu scene steeler film ini adalah ketika mereka menyanyikan lagu Re-write the stars sambil akrobat di Trapeze




Ngeliatnya sih takut kecengklak :)) 


adegan Philips ketemu Anne ini bolak balik berputar di otak saya, terlalu cantik dengan efek slow-mo 

Begitulah kalau sudah cinta, segala perjuangan dilakukan, Philips rela jadi gak dianggap sama keluarga nya yang berada, dicoret dari daftar warisan, gak punya tempat lagi di kalangan sosialita kota New York. semua demi cinta, cinta pada pekerjaannya dan cinta pada pujaan hatinya. 

katanya: untuk eneng abang rela :') 

Tolong ini kisahnya manis semua, kalian gak takut diabetes? 

2. Menjadi berbeda memang sulit, but keep your chin up! 
Sirkus PT Barnum berisi orang-orang yang sebelumnya terpinggirkan, tidak dianggap, tidak diakui bahkan oleh keluarga terdekat mereka. Yes people du judging by the appreareance, gak 100% salah juga. Disini mereka bisa jadi diri mereka sendiri, dan menemukan hal beguna dalam hidup: menghibur orang-orang. membuat tawa dan membuat penonton berdansa gembira. 

disini saya jadi semakin meneguhkan hati untuk belajar, jika memang saya tidak cukup beruntung bukan menjadi orang yang secara fisik berbeda, Cukup dengan tidak memandang rendah, mengucilkan dan memperlakukan mereka dengan tidak adil. Just be kind, they're all human after all :) 

3. Berjuang untuk hidup memang harus keras kepala. 
PT Barnum adalah anak penjahit miskin, ia masih amat kecil ketika ayahnya meninggal, dia berjuang untuk hidup, menjadi pegawai yang membosankan yang terjebak dengan rutinitas, sampai tiba pada hari ia membuka sirkus Barnum dan hanya 3 tiket yang terjual (yang beli Istri dan kedua anaknya)  dan sampai pada hari ia memetik hasilnya, perjuangannya tidak pernah berhenti dengan mimpi tidak pernah padam. 

jadi Nadia, 
kalo Barnum aja berjuang segitunya, masa kamu dimarahin bos sekali aja udah mau resign? 

4. PENTING UNTUK DIINGAT: Rejeki Suami adalah hasil dari Ridho Istri
*brb* pasang jilbab mama Dedeh. 

hahahahahahahaha...
tonton aja filmnya 


Saya perlu kasih disclaimer ya kalo saya bukan kritikus film profesional, jadi ya saya akan tulis apa yang terlintas di otak saya yang super riuh ini. tapi, saya nggak akan mampu menulis sepanjang ini jika film ini gak meninggalkan kesan mendalam di hati saya. 
Film ini adalah jenis film yang bikin kamu lebih bahagia ketika selesai menontonnya. salah satu film yang bikin kamu ingin menari dan bersenandung :')

saya berencana nonton lagi weekend besok. yuk ikut? 


@noninadia out 


Cerita The Harsya's: Ketika Kami Bertukar Peran

15.42

Hai,
Kenalan lagi boleh nggak? Udah lama ya saya nggak nulis dan cerita tentang kehidupan kami di blog ini (ye emang udah lama gak nulis blog kaleee nad!) hahahaha iya maap.

Aku tuh sibuk banget ngalah-ngalain mbak Dian Satro yang punya 8 kontrak film dan 8 nominasi piala citra. Beneran! (muntah kelabang)

Ok Kenalan:
Hai Semua, saya Nadia. Ibu satu anak (berencana nambah) dan istri satu suami (belum berencana nambah). Kegiatan saya setiap hari adalah emak-emak yang jugling antara pekerjaan kantor, pekerjaan rumah, ngejar commuterline naik ojek ke stasiun terdekat dan berkutat dengan deadline, angka, report, review dokumen dan closing (blahhh..) intinya saya adalah tim ibu bekerja di kantor.

Sejak lulus kuliah lebih dari sepuluh tahun lalu (buset lama!) saya belum pernah berhenti kerja kantoran, pernah sih, waktu cuti melahirkan. Tapi gak diitung ya? Saya lumayan kenyang bekerja baik dengan ikhlas, setengah ikhlas, maupun 100% ngomel dan gak cinta sama apa yang saya kerjain di kantor. (Hey! I admit life is suck sometime, right?). Kadang saya masih mimpi pengen jadi ibu rumah tangga aja, ngurusin anak, ngangetin sayur, dasteran dan memastikan rumah, beserta penghuninya selalu prima.

Tapi kayaknya untuk sekarang masih belum kesampean :’)


Sekarang kenalin, Suami saya, Agung Harsya. Kami biasa panggil dia Babeh. Sejak dia brojol dari kandungan emaknya. Dia udah cinta bola, bahkan lebih cinta bola daripada cinta istrinya, untung cintanya sama anak kami gak tergantikan. Awas aja!
Sejak kami pacaran dulu, dia gak pernah dateng malem mingguan karena setiap malam minggu PASTI ada pertandingan bola,  Kecuali pas resepsi nikahan kami, waktu itu malam minggu. Kalo dia gak muncul juga gara-gara nonton bola mah udahlah gw bakar aja lah itu stasiun TV yang nayangin!

Sejak SMP Agung Harsya udah tau mau jadi apa: Pemain Bola Eh, tapi kenyataan berkata lain, ternyata dia gak jago-jago amat main bolanya, waktu itu PSSI diminta milih antara dia atau Bambang Pamungkas, ya PSSI pilih Irfan Bachdim lah!

Walaupun patah hati, babeh udah tau dan memilih jalan hidupnya; Jadi Wartawan bola.
Saya bersaksi gak ada orang seberuntung dia ketika memilih pekerjaan, sebelum oom Rene Suhandono berkoar-koar soal passion dia udah memutuskan, gak mau ngerjain yang lain yang gak ada hubungannya sama bola. Ketika kids jaman now masih galau mau jadi apa, umur 10 tahun Agung Harsya sudah bikin analisa SWOT untuk tim yang bertanding di piala dunia 1990. Lalu dimuat di majalah Bobo :’)

Ok fast forward ke saat ini, Agung Harsya dapat semuanya, Pekerjaan yang dia suka, bayaran yang cukup untuk menghidupi kami bertiga, dan Kerja dari rumah  menghabiskan waktu lebih banyak sama anaknya.

Tolong kasihtau dimana adil itu berada :’)

Oke dengan kondisi saya harus bekerja di kantor, dengan jam kerja strict yang kalo telat 10 menit aja diminta bikin laporan:


“kamu telat kenapa?”
“tadi ada Sapi ngamuk di Sudirman pak!”
“kenapa sapinya gak kamu suruh ntar aja ngamuknya, kan kamu telat jadinya!”
 (kzl yak?)


Karena Babeh bekerja dari rumah selama koneksi internet ok dengan waktu lebih fleksible, kami semacam bertukar peran. Babeh jadi orang yang lebih paham urusan rumah, memastikan logistik selalu tersedia, memastikan listrik, mesin air, gas etc etc selalu lancar. Ketika Arwen masih di Daycare, PIC antar dan jemputnya adalah babeh.

Ngurusin anak? Gampil! Sejak Arwen masih bayi babeh udah canggih mandii, suapin makan, pokoknya dia Cuma gak bisa netein aja.  Kalo anaknya lagi rewel?  jajanin eskrim aja :’)

Arwen usia seminggu, ketika ibuk yang sudah 3 malam begadang butuh pijet 


Saya nggak berhenti bersyukur, karna gak jarang saya dengar cerita tentang stereotyping kalo suami dan ayah “cuma” bertugas cari duit. Urusan rumah, anak, dll biar ibu yang ngurusin aja. SE-MU-A-NYA. Wah, kalo gitu mah saya bisa gila. Salut untuk ibu-ibu yang bisa mengurus semua itu tanpa bantuan suami. Saya nggak bakalan sanggup.

Terimakasih ya Babeh, sudah menjadi patner yang sangat supportif :-*

Terus,apa sih minus point bertukar peran ini?
Sejujurnya gak ada karena aku seneng bisa kelayapan dan memstikan anak selalu aman bersama babehnya. Tapi, kan kami gak bisa mencegah orang berfikir dan mengutarakan pendapat ya?

Untuk sebagian orang apalagi kalau generasi orangtua kita yang masih sangat konvensional, stereotip yang benar adalah ayah bekerja di kantor, ibu mengasuh anak dirumah. Di situasi kebalik kami kadang kadang hal ini suka jadi pertanyaan, sampai seorang Bude pernah bertanya kepada saya:

“Suami kamu dirumah aja sih? dia gak kerja dan gak nafkahin kamu ya?”
“.....”
“Hahahahahaha nggak bude, dia duitnya banyak banget, bisa buat beli klub bola, tapi karena aku hobi kelayapan, aku masih belum bisa resign dari kerjaanku, nanti alesan kelayapannya apa?”
:’)

Oke, sebenernya apa sih nad yang mau lo sampaikan di postingan ini? Sejujurnya postigan ini saya dedikasikan kepada suami-suami, untuk tergerak bisa berbagi tugas dengan istri, ibu dari anak-anak kalian. Waktu saya cuti melahirkan, saya sempat mengalami 40 hari dirumah, rutinitasnya muter antara urusin anak, pekerjaan rumah, dan bekerja di dapur. Saya nggak sanggup melakukan semua itu sendiri tanpa merasa diremehkan aktualisasi dirinya (shame Nadia, shaaaaame..)  

Iya sih, bapak-bapak pasti capek ya seharian kerja di kantor. Tapi percayalah sedikit support, akan mencerahkan hari istri dan ibu yang seharian lelah di rumah. Offer some help. Gantian ajak main anak, or takeover diapers duty would be a nice gesture.

They’re super awesome!
Sejujurnya iri dengan istri-istri mereka :’)

Saya percaya, anak yang berkepribadian “utuh” di masa depan adalah anak yang mendapatkan cukup cinta dari kedua orang tuanya. Kedua orangtua yang hadir sepenuh tubuh dan segenap jiwa.

Oh, satu lagi, saya ingin mendedikasikan postingan ini juga kepada semua Ibu-ibu dan para Istri, its oke to feel tired and overwhelmed. Mintalah bantuan ketika kewalahan. Saya masih terus belajar di usia pernikahan kami  yang seumur jagung ini bersama suami, ini tips yang bisa saya kasih ketika sama-sama berperan menghadapi urusan rumah:

1.       Communicate!
Ask nicely, karena sesungguhnya suami bukanlah dukun atau mr.Oz yang bisa baca pikiran. Mungkin ibu-ibu mengharapkan mereka “sadar diri” ketika lihat istrinya kerepotan. Percayalah itu imposibruuu..

2.       Don’t Expect Perfect
Mungkin sebenernya suami sudah mau bantu, sudah merelakan waktu nya yang lagi enak-enak main PS untuk gantiin popok anak, tapi ibu protes terus:
“ ini popoknya miring”
“ ini bajunya gak matching”
“gimana sih kok lacinya gak ditutup lagi”
“Handuknya balikin lagi napa sih?! Udah aku bilang 100x jugaaaa...”

Iya, ini kejadian di rumah kami :))
Bagus ibuk gak dikirim ke bantar gebang :’)

Buibuuukkk, ada yang namanya kompromi, kalau maunya sesuai keinginan 100% sempurna ya lakuin sendiria aja, TAPI JANGAN NGELUH CAPEK YAAAA..

3.       Appreciate, Say thank you.


Lagi-lagi saya akan men-Quote prinsip parenting dari keluarga Kita, “Parenting is a marathon, not a sprint” maka sudah sepatutnya usaha yang kita jalani adalah usaha jangka panjang, kalo gagal sekali, ya cobain lagi aja. Semoga sukses yaaa.. 

salam sayang, 
@noninadia 

Aurora 2 Tahun

14.18



Hello, Meet my Aurora, malaikat kecil, anak dari sahabat saya Namira Monda.
Aurora terlahir dengan kondisi yang amat spesial, tumbuh kembangnya tidak seperti anak seusianya, di usia nya yang akan beranjak 2 tahun beberapa hari lagi, Auro masih mengikuti serangkaian terapi untuk mengejar tumbuh kembang dan sensory.  
  
Hari ini, saya akhirnya punya keberanian untuk bertanya kepada Monda, Aurora sebenarnya kenapa sih Mon? Monda menjawab:

In a short sentence gue  menyebutnya bawaan lahir, ketika gue hamil Aurora, pemerikasaan dokter, USD  semuanya normal, tidak juga bisa dibilang kelainan genetis karena biasanya anak dengan kelain genetis muka tipikal wajah yang khas, Auro tidak.  Tapi memang tumbuh kembangnya tidak seperti anak seumurannya. Well all I can say she’s just special J

Saya sebagai ibu-ibu baper selalu penasaran, bagaimana sih Monda menghandle pertanyaan-pertanyaan orang, mengatasi baper ketika mungkin beberapa orang yang bertanya menjadi out of the line, lantas kepo dan mungkin akan terdengar menghakimi?

Ya,dijawab pake senyum aja lah. Hahaha memang di awal rasanya berat dan sempat gak pede ketika orang ingin tau kondisi Aurora yang tidak seperti anak lain, namun seiring waktu semuanya jadi lebih mudah dihadapi. Gue udah gak baper lagi ketika menjelaskan kondisi Aurora ke orang baru. Untuk kondisi saat ini Aurora kan udah hampir 2 tahun, gue udah gak terlalu ambil pusing lagi ketika membandingkan kemampuan dan perkembangan Ulo dengan anak normal seumurannya. Walaupun masih suka membandingkan dengan teman-teman seumurannya yang juga memiliki special needs, tapi lagi-lagi buat ibu, setiap anak kan spesial, anak dengan perkembangan normal aja gak bisa dibandingan satu sama lain, apalagi auro yang special ini. So Im done my battle.
 J


Anyway, this statement slap me hard. Kadang saya terlalu jadi ibu yang ambisius sibuk membandingkan, Ih anak dia umurnya sama udah bisa begini begitu ini anak saya kok belum. Lalu rungsing sendiri. Tanpa pernah sadar untuk berhenti sejenak dan bersyukur. Duh Monda, terimakasih ya untuk pelajaran ini.

Menjadi orangtua adalah menerima segala kondisi anak, there’s nothing natural with flowers that bloom all year long, so you are. Jadi mulai saat ini saya berusaha untuk menerima bahwa kondisi anak tidak selalu sempurna berbunga-bunga, kadang kita harus belajar kecewa ketika ada ekspektasi yang tidak berjalan semestinya. Tidak apa-apa, namanya juga hidup J


Anyway, di ulang-tahun Auro yang ke 2 ini harapan kamu apa sih, Mon?

Harapan gue secara khusus sama seperti ibu-ibulainnya, berharap semakin hari Auro semakin banyak kemajuan untuk perkembangannya, we’re working hard to keep up, dengan fisioterapi, dengan usaha-usaha terbaik yang bisa dilakukan.
Harapan lain, Auro semakin diterima secara sosial, gue berharap semoga semakin hari akan semakin berkurang orang-orang yang menatap kami dengan pandangan aneh, I know we’re that special J gue juga berharap di masa depan kondisi akan semakin baik, gak ada bullying buat Aurora.

Kalau harapan saya? semoga semakin hari dunia ini menjadi tempat yang semakin ramah untuk anak-anak special needs, orang-orang dewasa di sekitarnya menjadi lingkaran yang menjaga mereka dengan penuh cinta. 
Saya percaya, Ibu akan terus menjaga, tapi ibu tidak punya umur sepanjang masa, dunia tidak akan terus menerus senyaman rahim ibu untuk mereka, tapi percayalah kita bisa tetap menjaga damai hidup mereka,  jadi tetaplah ramah kepada anak dan orang berkebutuhan khusus Karena cukup dengan berempati dan memperlakukan mereka dengan baik saja sungguh meringankan hari-hari mereka :’)

Duh kan nangis..


Nah Berhubung Aurora akan merayakan ulangtahunnya yang ke 2, yuk kita berbagi cerita, posting di Instagram dan berbagi cerita singkat tentang bersahabat dengan anak berkebutuhan Khusus/Odalangka cerita apa yang sudah ayah dan bunda lakukan atau akan lakukan untuk memperkenalkan dan mengajarkan kepada anak-anak tentang keberadaan anak berkebutuhan khusus di sekitar kita.

Detail sayembara dan hadiahnya ada di IG @namiramonda
Kalau cerita saya, suatu hari Arwen pernah bertemu dengan Aurora, Arwen melihat dengan pandangan bingung, mungkin dibenaknya ada pertanyaan: Kenapa ya kok adek di hidungnya ada selang, lalu dia tanya:

“Ibu, adek pakai Apa?”
”Ini adek sedang belajar, mamamnya belum lancar jadi masih dibantuin, nanti adek semakin besar semakin pinter, kayak kakak Arwen. Karena adik masih belajar terus kakak Arwen harus  sayang ya”

Tanamlah kata-kata baik, hingga anak akan tumbuh menjadi jiwa yang penyayang. Kalo cerita kamu apa? Yuk berbagi karena percayalah cerita-cerita sederhana ini akan menjadi api semangat untuk si malaikat kecil Aurora dan Amih nya @namiramonda J

Selamat ulangtahun, Aurora!